Hari Kesabaran | Nasehat untuk Umat Muslim

 

215K subscribers

SUBSCRIBED

Via The Muslim Call
JADILAH SEPERTI ERDOGAN
1 PEMBELA UMAT ISLAM
JANGAN JADI SEPERTI MEREKA INI :
1 YAHUDI IMARAT1 BANGKAI1 JEMAAH MUNAFIQQK1 SYAITAN ARAB1 RAJA TIPU AAA

*YANG TELAH DIPUTUSKAN OLEH MAHKAMAH*

Yang tak berbelit, mudah faham

*Contoh kes FITNAH yg diputuskan mahkamah*

1. *Papagomo (UMNO)* vs Anwar Ibrahim RM951,260.30
2. *Ismail Sabri (UMNO)* vs Nurul Izzah RM450,000
3. *Hj Razman* vs Nizar Jamaluddin RM200,000
4. *Wan Zawawi Ismail (PAS)* vs Husam Musa RM50,000
5. *Nasrudin Tantawi (PAS)* vs LGE RM10,000
6. *Nasir Desa (UMPAS)* vs Khalid Samad RM100,000
7. *Hamidah Osman ( ~Putra~ UMNO)* vs Khalid Samad RM200,000
8. *Hassan Ali (PAS)* vs Khalid Samad RM200,000
9. *Utusan Malaysia (UMNO)* vs Nizar Jamaluddin RM280,000
10. *Khalid Abu Bakar (IGP-Umno)* vs Nurul Izzah RM400,000
11. *Utusan Malaysia (UMNO)* vs Lim Guan Eng RM400,000
12. *Utusan Malaysia (UMNO)* vs Karpal Singh RM50,000
13. *Utusan Malaysia (UMNO)* vs Anwar Ibrahim RM45,000
14. *NST (UMNO)* vs LGE RM130,000
15. *TV3 (UMNO)* vs Anwar Ibrahim RM1,100,000
16. *NST (UMNO)* vs Husam Musa RM350,000
17. *Utusan Malaysia (UMNO)* vs Lim Kit Siang RM250,000
18. *Azwandin* vs Liew Chin Tong RM40,000
19. *Azwandin* vs Teresa Kok RM30 juta
20. *Jamal Tongkol* vs Yeo Bee Yin RM5 juta

*KUAT SUNGGUH ORG UMNO dan PAS* mengamalkan amalan FITNAH..

1 JEMAAH MUNAFIK 7

Muslim India yang Suka Memasak untuk Anak Yatim

 

215K subscribers

SUBSCRIBED

Sumber: Nawab’s Kitchen Food for All Orphans

SHOW LESS

Kanak-Kanak Miskin tetapi Memiliki Hati yang Kaya

 

198K subscribers

SUBSCRIBED

“Orang-orang yang penyayang niscaya akan disayang pula oleh ar-Rahman. Maka sayangilah yang di bumi niscaya Yang di atas langit pun akan menyayangi kalian.” [HR. Abu Dawud] Sumber video: Cat Paradise

SHOW LESS

8 MEI PERGINYA 2 INSAN MULIA

8 Mei: Perginya dua tokoh, Yusof Rawa dan Ismail Kamus

8 Mei: Perginya dua tokoh, Yusof Rawa dan Ismail Kamus

LUMRAH hidup manusia berputar antara kelahiran dan kematian. Keduanya adalah ujian untuk melihat manakah antara kita yang baik amalannya bila bertemu Pencipta manusia.

2. Hari ini 8 hb Mei seorang ulamak yang amat dikenali sejak awal 80an suaranya kedengaran di radio dan TV Malaysia. Majlis ilmunya memenuhi masjid dan majlis resmi menjelaskan bagaimana cara hidup Islam dipraktikkan. Suara umpama permata itu sudah tiada pada hari ini, hari ke 15 umat Islam berpuasa.

3. Namanya umpama tuan tubuh seperti ‘Kamus’ menjelaskan makna setiap kehidupan kita perlu berlandaskan syariat. Beliau ialah Ustaz Ismail Kamus sentiasa membuatkan orang tak kering gusi mengikuti kuliahnya, mendalam nasihatnya. Pedas kritikan sosialnya disulam dengan panduan adab-adab bermasyarakat dalam Islam.

4. Saya sempat mengenalinya secaral bersemuka pada hujung tahun 70an apabila beliau dijemput berceramah di Masjidĺĺ Melayu Lebuh Acheh Pulau Pinang atas jemputan Allahyarham ayahanda Haji Yusof Rawa. Pada umur persekolahan, saya sudah tertarik dengan gaya kupasannya yang mudah dan bernas. Saya membeli bukunya beberapa tahun kemudian antaranya ialah Hidup Bersyariat. Allahyarham meninggalkan bekas mendalam kepada ramai rakyat Malaysia dan antara perintis awal era kesedaran Islam di Malaysia sejak 70 an lagi.

5. Pada hari ini juga 8hb Mei, tarikh yang sememangnya senantiasa tersemat dalam diri saya kerana ia adalah hari kelahiran ayahanda saya Tuan Guru Haji Yusof Rawa iaitu 98 tahun yg lalu. Sentuhan didikannya amat mendalam kepada kami kesebelasan adik beradik. Hidupnya yang penuh keilmuan, keusahawanan dan perjuangan membawa beliau merantau dunia dan berkhidmat untuk negara dan watan tercinta.

6. Pernah bertugas sebagai wakil Malaysia ke PBB New York tahun 1973, Timbalan Menteri 1974-75 dan Duta Besar Malaysia ke Iran 1976-79. Dari sudut perjuangan politik bermula dari bawah sebagai ahli PAS pada awal penubuhannya hinggalah ke jawatan tertinggi Presiden dan Mursyidul Am. Amat berendah diri tetapi tegas dengan prinsip Islam sederhana dan menolak sebarang ideologi keras dan takfiri.

7. Apa yang menarik kepada kedua tokoh ini ialah mereka amat menitikberatkan zikrullah sebagai asas kekuatan. Ayahanda Haji Yusof Rawa sering ingatkan kami tentang perlunya solat dijaga, zikir sentiasa membasahi bibir dan jangan berhenti dari melakukan kebaikan kepada manusia. Tuan Guru Datuk Ismail Kamus dalam banyak nasihatnya kepada anak muridnya tidak ketinggalan mengingatkan perkara yang sama dan secara khusus menyebut ‘banyakkan sedekah’ dalam kehidupan.

8. Bawa diri masing-masing bertemu Allah melalui amalan sendiri maka dibekalkan wirid dan doa pada setiap kali memberi nasihat adalah cara berdakwah kedua tokoh ini.

9. Setiap tanggal 8 Mei dan hari-hari berikutnya adalah tanda sebuah kelahiran sebagaimana ia adalah juga tanda sebuah kematian. Bezanya 8 Mei bagi saya ialah kehadiran dua tokoh ini dalam berbaki kehidupan saya. Keduanya memberi kesan kepada saya dari sudut pengertian hidup bersyariat, berzikir sebagai ikhtiar kekuatan dalaman dan mempertahankan kehidupan Islam atas landasan Rahmatan Lil Alamin.

10. Mati kita hanya sekali, hidup kita dua kali. Kehidupan pertama sementara sedangkan keduanya kekal abadi. Kehilangan Tuan Guru Datok Ismail Kamus pada hari ini pasti terpahat di ambang kita memasuki era normal baru. Kelahiran Tuan Guru Haji Yusof Rawa pula pada hari ini adalah ingatan kepada apakah bakal corak perjalanan kehidupan kita nanti. Untuk keduanya marilah kita doakan ke hadrat ilahi mereka dikurniakan syurga dan keampunan dari Pencipta kehidupan dan kematian. Al Fatihah!

————————————

Penulis adalah Naib Presiden AMANAH yang juga Ahli Parlimen Parit Buntar

8 Mei: Perginya dua tokoh, Yusof Rawa dan Ismail Kamus

Bintang MMA peluk Islam ketika dikuarantin Covid-19

 

Bintang seni mempertahankan diri campuran (MMA) dari Austria mengumumkan memeluk agama Islam setelah mempelajari agama itu secara lebih mendalam semasa beliau dikuarantinkan.

Wilhelm Ott membuat kenyataan tersebut dalam satu hantaran di Instagram pada 16 April lalu dengan mengucapkan ‘Shahadah’, yang secara rasminya menandakan permulaan perjalanannya sebagai seorang Muslim.


 

“Ini adalah agama saya, saya berbangga menjadi Muslim sekarang,” katanya dalam video tersebut.

 


Peninju itu menyatakan bahawa krisis pandemik koronavirus memberinya kesempatan untuk merenungkan dan menemukan kepercayaannya kepada Allah, dengan mengatakan “Islam telah bertahun-tahun dalam pikirannya”.

“Tetapi ada kalanya saya tidak dapat berbuat apa-apa dan saya membiarkan diri saya terpengaruh dengan politik tetapi Islam memberi saya kekuatan yang diperlukan ketika saya melalui masa-masa sukar,” tambahnya.

Ott, yang bertinju secara profesional sejak 2008, memuat naik lagi hantaran yang kedua di Insttragram pada hari berikutnya menunjukkan dia bergambar dengan Al-Quran yang dihadiahkan kepadanya oleh rakan peninju MMA Muslim.

Loading…

Ott mengucapkan terima kasih kepada ‘seluruh komuniti Muslim’ di atas reaksi positif dan mengesahkan bahawa dia kini bersiap sedia untuk menyambut bulan Ramadan buat pertama kalinya.

Pada 2018, Austria mencetuskan kemarahan orang ramai setelah menteri dalam negeri mengumumkan tindakan yang keras terhadap ‘politik Islam’ di negara itu.

Menteri Dalam Negeri, Herbert Kickl, dari Parti Kebebasan mengatakan pada sidang media pada tahun 2018 bahawa sekurang-kurangnya 150 orang telah diusir dari Austria dan tujuh masjid telah ditutup, dalam satu gerakan kerajaan menghapuskan masjid yang dibiayai oleh dana asing dan berlatar belakangkan politik.

Loading…

Tindakan tegas itu termasuk menerapkan undang-undang melarang wanita muslim berniqab di mana ia juga berpotensi untuk melarang kanak-kanak perempuan berusia di bawah 10 tahun untuk bertudung.

Kerajaan Austria telah berjanji untuk mengadakan sekatan yang lebih tegas ke atas pendatang dan mengenakan tindakan yang lebih keras terhadap politik Islam di negara itu. – Alaraby/Cinca

Read more: https://cin-ca.blogspot.com/2020/04/mma-peluk-islam-ketika-kuarantin.html#ixzz6Kx6SFRbb

Covid 19 Adalah Lubuk Pahala Buat Insan Mulia

1 TAHNIAH FRONLINER1 BANGSA CINA

PAHALA BESAR UNTUK PETUGAS COVID-19, MEREKA BERJIHAD DEMI KEBAHAGIAAN ORANG LAIN

Tindakan menyelamatkan nyawa adalah satu tindakan besar dan mulia dalam keadaan yang tetap memelihara iman serta tidak melampaui tindakan. Lebih-lebih lagi dalam krisis wabak COVID-19 kita dapat lihat para petugas di barisan hadapan seperti para doktor, jururawat, anggota PDRM, ATM, RELA serta anggota lain yang terlibat secara langsung atau tidak merupakan barisan yang sedang berjihad dan mendapat pahala jihad yang besar di sisi Allah SWT.

Petugas COVID-19 berjihad untuk menyelamatkan orang lain. Tugasan menangani COVID-19 bukanlah semata-mata diri sendiri bahkan demi keselamatan orang ramai malah negara. Para petugas adalah orang yang berkorban demi kebahagiaan orang lain. Keberadaan mereka di barisan hadapan yang terdedah dengan pelbagai risiko adalah untuk kepentingan umum.

Sehubungan itu, para petugas kita disarankan supaya jangan merasa lemah dan berputus asa, di samping untuk terus sentiasa menjaga niat agar pengorbanan yang diberikan dan dicurahkan mendapat redha Allah. InsyaAllah segala pengorbanan mereka akan termasuk kalangan orang yang akan mendapat pahala jihad yang besar di sisi Allah SWT. Menjaga niat sepanjang bertugas adalah dengan mengikhlaskan niat demi redha Allah. Tugasan baik adalah demi menyahut seruan agama iaitu membawa kebaikan kepada manusia umumnya.

Firman Allah SWT:

“Dan di antara manusia ada yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah semata-mata; dan Allah pula amat belas-kasihan akan hamba-hambanya.”
(QS al-Baqarah: 207)

Ketahuilah petugas COVID-19 pada zahirnya adalah mereka yang lebih mendapatkan ganjaran utama berbanding golongan lain kerana mereka secara langsung bertugas. Walaupun tidak menafikan kebaikan golongan lain namun dalam al-Quran melebihkan golongan yang ‘bersemuka’ dengan lawannya kerana lebih terdedah dengan pengorbanan.

Firman Allah SWT:

…Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga), dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berjihad dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar; iaitu beberapa darjat kelebihan daripadaNya, dan keampunan serta rahmat belas kasihan. Dan (ingatlah) adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani” (QS, An-Nisa’: 95 – 96).

Sehubungan itu, para petugas kita yang berada di barisan hadapan (frontliners) disarankan untuk sentiasa menjaga niat agar pengorbanan yang diberikan dan dicurahkan mendapat redha Allah dan termasuk kalangan yang mendapat pahala jihad. Menjaga niat sepanjang bertugas adalah dengan mengikhlaskan niat demi redha Allah. Tugasan baik adalah demi menyahut seruan agama iaitu membawa kebaikan kepada manusia umumnya.
PAHALA BESAR UNTUK PETUGAS COVID-19, MEREKA BERJIHAD DEMI KEBAHAGIAAN ORANG LAIN

Read more : https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=260925111968973&id=123267775734708

Jadilah Insan Mulia Yang Sentiasa Menabur Kebaikan Sesama Manusia.

 

Assalamualaikum… Mohon Izin Untuk Perkongsian  Beberapa Saluran Media Bersama Para Sahabat. Dengan Rendah Diri Kami Meminta  Para Sahabat Yang Dikasihi Untuk Subscribe Channel Ihya Assunnah Solution Agar Terus Menghayati Video-Video Kerohanian Penuh Bermanfaat:

https://www.youtube.com/channel/UCyC4FMCfTqhfqsSdw4qKe_w/videos?view_as=subscriber

Jadilah Insan Yang Sentiasa Menaburkan Kebaikkan.

https://www.youtube.com/watch?v=7Rq2zUOJ6NU

Page Pintu Ke Syurga Yang Memuatkan Bahan-Bahan Penting Berkaitan Agama Islam

https://web.facebook.com/Pintu-Ke-Syurga-110968047089773/

Blog-Blog Penuh Khazanah Ilmu Bermanfaat

https://muslimcambodiablog.wordpress.com/

https://peribadirasulullah.wordpress.com/

Terlebih Dahulu Kami Ucapkan Jutaan Terima Kasih Buat Para Sahabat Yang Dikasihi Diatas Kesudian  Memberi  Sokongan Dan Pandangan Bermanfaat Yang Sahabat Telah Berikan.

 

Penceramah Paling Lucu

https://www.youtube.com/watch?v=3cEqJLzlMUo

 

Jadilah Insan Yang Banyak Memberi Manfaat Sesama Manusia.

https://www.youtube.com/watch?v=7Rq2zUOJ6NU

 

Jangan Lupa Berselawat Kepada Rasulullah SAW : https://www.youtube.com/watch?v=yViGbDueRUg

Bersama Membantu Ke Arah Kebaikan , Dengan Cara Sahabat Subscribe Channel Ihya Assunnah Solution Bererti  Sahabat Telah Berusaha Berkongsi Pahala Menyebarkan Perkara Yang Baik  Sesama Manusia.  Jutaan Terima Kasih Dan Salam Ukhuwah Islamiah Serta Salam Persahabatan.

Kisah Penuh Pengajaran- Jika Allah SWT Masih Sayangkan Kita.

1 PUNCA ISLAM DIHINA1 A CERDIK1 TUN SAYANG1 MUJAHID1 MUFTI1 AAA RASUAH1 AAA RASUAH 2

Kisah Seorang Anak di Amsterdam, Belanda

Bismillah….. Luangkan sedikit waktu anda untuk membacanya.

Setiap selesai sholat Jum’at setiap pekannya, seorang imam (masjid) dan anaknya (yang berumur 11 tahun) mempunyai jadwal membagikan buku–buku Islam, diantaranya buku ath-Thoriq ilal Jannah (Jalan Menuju Surga). Mereka membagikannya di daerah mereka, di pinggiran Kota Amsterdam.

Namun, tibalah suatu hari ketika kota tersebut diguyuri hujan yang sangat lebat dengan suhu yang sangat dingin. Sang anakpun mempersiapkan dirinya dengan memakai beberapa lapis pakaian demi mengurangi rasa dingin.

Setelah selesai mempersiapkan diri, ia berkata kepada ayahnya, “Wahai ayahku, aku telah siap.”

Ayahnya menjawab, “Siap untuk apa?”

Ia berkata, “Untuk membagikan buku (seperti biasanya).”
Sang ayahpun berucap, “Suhu sangat dingin di luar sana, belum lagi hujan lebat yang mengguyur.”

Sang anak menimpali dengan jawaban yang menakjubkan, “Akan tetapi, sungguh banyak orang yang berjalan menuju Neraka di luar sana, dibawah guyuran hujan.”

Sang ayah terhenyak dengan jawaban anaknya seraya berkata, “Namun, Ayah tidak akan keluar dengan cuaca seperti ini.” Akhirnya, anak tersebut meminta izin untuk keluar sendiri. Sang ayah berpikir sejenak, dan akhirnya memberikan izin.

Iapun mengambil beberapa buku dari ayahnya untuk dibagikan, dan berkata, “Terima kasih, wahai ayahku.”

Dibawah guyuran hujan yang cukup deras, ditemani rasa dingin yang menggigit, anak itu membawa buku-buku itu yang telah dibungkusnya dengan sekantong plastik ukuran sedang agar tidak basah terkena air hujan, lalu ia membagikan buku kepada setiap orang yang ditemui. Tidak hanya itu, beberapa rumahpun ia hampiri demi tersebarnya buku tersebut.

Dua jam berlalu, tersisalah 1 buku di tangannya. Namun, sudah tidak ada orang yang lewat di lorong tersebut. Akhirnya, ia memilih untuk menghampiri sebuah rumah di seberang jalan untuk menyerahkan buku terakhir tersebut.

Sesampainya di depan rumah, ia pun memencet bel, tapi tidak ada respon. Ia ulangi beberapa kali, hasilnya tetap sama. Ketika hendak beranjak seperti ada yang menahan langkahnya, dan ia coba sekali lagi ditambah ketukan tangan kecilnya. Sebenarnya, ia juga tidak mengerti kenapa ia begitu penasaran dengan rumah tersebut. Pintupun terbuka perlahan, disertai munculnya sesosok nenek yang tampak sangat sedih.

Nenek berkata, “Ada yang bisa saya bantu, Nak?”

Si anak berkata (dengan mata yang berkilau dan senyuman yang menerangi dunia), “Saya minta maaf jika mengganggu. Akan tetapi, saya ingin menyampaikan bahwa Allah sangat mencintai dan memperhatikan Nyonya. Kemudian saya ingin menghadiahkan buku ini kepada Nyonya. Didalamnya, dijelaskan tentang Allah Ta’ala, kewajiban seorang hamba, dan beberapa cara agar dapat memperoleh keridhoannya.”

Satu pekan berlalu, seperti biasa sang imam memberikan ceramah di masjid. Seusai ceramah, ia mempersilahkan jama’ah untuk berkonsultasi.

Terdengar sayup-sayup, dari shaf perempuan, seorang perempuan tua berkata, “Tidak ada seorangpun yang mengenal saya disini, dan belum ada yang mengunjungiku sebelumnya. Satu pekan yang lalu, saya bukanlah seorang muslim, bahkan tidak pernah terbetik dalam pikiranku hal tersebut sedikitpun. Suamiku telah wafat, dan dia meninggalkanku sebatang kara di bumi ini.”

Dan iapun memulai ceritanya bertemu anak itu, “Ketika itu cuaca sangat dingin disertai hujan lebat, aku memutuskan untuk mengakhiri hidupku. Kesedihanku sangat mendalam, dan tidak ada seorangpun yang peduli padaku. Maka tidak ada alasan bagiku untuk hidup. Akupun naik ke atas kursi, dan mengalungkan leherku dengan seutas tali yang sudah kutambatkan sebelumnya. Ketika hendak melompat, terdengar olehku suara bel. Aku terdiam sejenak dan berpikir, ‘Paling sebentar lagi, juga pergi.’

Namun suara bel dan ketukan pintu semakin kuat. Aku berkata dalam hati, ‘Siapa gerangan yang sudi mengunjungiku? Tidak akan ada yang mengetuk pintu rumahku.’

Kulepaskan tali yang sudah siap membantuku mengakhiri nyawaku, dan bergegas ke pintu. ketika pintu kubuka, aku melihat sesosok anak kecil dengan pandangan dan senyuman yang belum pernah kulihat sebelumnya. Aku tidak mampu menggambarkan sosoknya kepada kalian. Perkataan lembutnya telah mengetuk hatiku yang mati hingga bangkit kembali.

Ia berkata, “Nyonya, saya datang untuk menyampaikan bahwa Allah Ta’ala sangat menyayangi dan memperhatikan nyonya,” lalu dia memberikan buku ini (buku Jalan Menuju Surga) kepadaku.

Malaikat kecil itu datang kepadaku secara tiba-tiba, dan menghilang dibalik guyuran hujan hari itu juga secara tiba-tiba. Setelah menutup pintu, aku langsung membaca buku dari malaikat kecilku itu sampai selesai. Seketika, kusingkirkan tali dan kursi yang telah menungguku, karena aku tidak akan membutuhkannya lagi.

Sekarang, lihatlah aku. Diriku sangat bahagia, karena aku telah mengenal Tuhan-ku yang sesungguhnya. Akupun sengaja mendatangi kalian berdasarkan alamat yang tertera di buku tersebut untuk berterima kasih kepada kalian yang telah mengirimkan malaikat kecilku pada waktu yang tepat, hingga aku terbebas dari kekalnya api Neraka.”

Air mata semua orang mengalir tanpa terbendung. Masjid bergemuruh dengan isak tangis dan pekikan takbir, “Allahu akbar.”

Sang imam (ayah dari anak itu) beranjak menuju tempat dimana malaikat kecil itu duduk, dan memeluknya erat, dan tangisnyapun pecah tak terbendung di hadapan para jama’ah.

Sungguh mengharukan. Mungkin tidak ada seorang ayahpun yang tidak bangga terhadap anaknya seperti yang dirasakan imam tersebut.

(Judul asli: قصة رائعة جدا ومعبرة ومؤثرة | Penerjemah: Shiddiq Al-Bonjowiy –jazāhullāhu khairan wa waffaqahu–)

Mari kita sebarkan kebaikan! Kita tidak pernah tahu, berapa banyak orang yang mendapatkan hidayah dengan sedikit langkah yg kita lakukan.

https://www.utusan.com.my/berita/mahkamah/src-international-lima-saksi-meninggal-dunia-sejak-siasatan-bermula-1.952495

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/piagam-perpaduan-ummah-umnopas/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/kelantan-pada-zahir-dibawah-pemerintahan-ulamak-tetapi-pada-hakikat-kaum-cina-menguasai-ekonomi-negeri-kelantan/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/isu-jawi-pas-menjadi-khadam-mca/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/geng-musang-berbulu-ayam-di-bumi-malaysia/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/pas-cabar-paderi-kristian-sertai-politik-pilih-parti-tanding-pru/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/apabila-parti-umno-dan-pas-terancam-maka-fitnah-bermula/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/bila-sprm-nak-tangkap-rosmah/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/lhdn-saman-ku-nan-tuntut-bayar-cukai-pendapatan-rm57-17-juta-2/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/06/ikhwan-global-adalah-al-arqam-berwajah-baru/

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/09/05/jpa-nafi-akan-hentikan-bayaran-pencen/

Rakyat Kelantan Sejak Turun Temurun Menggunakan Produk Thailand Yang Murah Dan Mudah Didapati Di Negeri Kelantan Tanpa Ada Tanda Halal Jakim, Bermula Dari Beras, Buah-Buhan, Sayuran, Pinggan Mangkuk, Pakaian Dan Sebagainya. Semua Produk Thailand Yang Bukan Keluaran Orang Islam. Penduduk Islam Melayu Patani Juga ( Saudara Mara TMB Kelantan Nik Amar ) Sudah Hidup Turun Temurun Dan Telah Menjadi Sebati Dengan Darah Daging Mereka  Menggunakan Produk Thailand Yang Dihasilkan Di Bangkok Dan Sebagainya.

 

‘Saya tetap jaga bapa walau berlainan agama’

 

“HIDAYAH milik Allah dan Islam tidak melarang kita berbakti kepada ibu bapa biarpun berlainan agama, justeru menjadi tanggungjawab saya terus berbuat baik kepada bapa sehingga ke akhir hayatnya.”

Demikian kata Syahidee Foo Kai Cheng, 52, yang menjaga keperluan bapanya, Foo Fong Chor, 92, yang beragama Buddha.

Bapanya yang diserang angin ahmar hanya bergerak menggunakan bantuan kerusi roda sejak tiga tahun lalu.

Syahidee yang memeluk Islam pada 2003 berkata, perbezaan agama bukan alasan kepadanya untuk melepaskan tanggungjawab terhadap bapa yang membesarkannya.

“Saya ingin menjaga dan berbakti kepada bapa selagi hayat di kandung badan, tidak kisah apa tanggapan orang luar terhadap kami sekeluarga, paling penting kebajikan bapa sekarang terjaga dan terurus.

“Sebelum ini pun saya turut menjaga ibu, Chen Yek Yeen yang uzur, tetapi dia sudah meninggal sejak tiga bulan lalu kerana penyakit darah tinggi dan masalah jantung,” katanya ketika ditemui di kediamannya di Flat Bukit Kecil, Kuala Terengganu, hari ini.

Syahidee berkata, dia terpaksa berhenti kerja kerana perlu memantau bapa yang memerlukan penjagaan rapi kerana tidak boleh menguruskan diri sendiri selain mengalami masalah pendengaran.

“Sebelum ini saya bekerja, pelbagai jenis pekerjaan pernah saya buat termasuk menjadi tukang masak untuk menyara keluarga.

“Bagaimanapun selepas berpisah dengan isteri saya terpaksa berhenti kerja untuk menjaga bapa dan lima anak.

“Kami sekeluarga bernasib baik kerana pernah beberapa kali menerima bantuan ‘one off’ Majlis Agama Islam dan Adat Melayu (MAIDAM) dan ia sangat membantu biarpun bantuan sebanyak RM200 itu tidak mencukupi,” katanya.

Menurutnya, walaupun sering dihimpit masalah kewangan dia tidak pernah mengabaikan pendidikan anaknya iaitu Nur Alyaa Shahida, 16, Muhammad Haikal, 13, Muhammad Daniel Hakim, 11, Muhammad Hazi, 7, dan Nur Nadia Safiya, 6.

“Nur Alyaa dan Muhammad Haikal belajar di Sekolah Menengah Kebangsaan Chung Hwa Wei Sin, manakala Muhammad Daniel dan Muhammad Hazi bersekolah di Sekolah Jenis Kebangsaan (C) Chung Hwa Wei Sin serta pula anak bongsu pula belajar di tadika berhampiran kediaman kami.

“Hanya Allah saja yang tahu cabaran yang dihadapi dalam menjaga bapa yang uzur dan lima anak, tapi semua itu adalah tanggungjawab yang diamanahkan kepada saya.

“Saya korbankan segala-galanya bagi memastikan bapa dan anak-anak dapat hidup dengan baik dan segala keperluan mereka dipenuhi,” katanya.

Menurutnya, sebanyak RM35 diperuntukkan setiap hari bagi perbelanjaan persekolahan bagi kelima-lima anaknya tidak termasuk keperluan perubatan bapanya.

“Meskipun dihimpit kesusahan hidup saya kuatkan semangat untuk mengharungi segala cabaran demi memastikan kebajikan bapa dan semua anak terjaga.

“Niat saya baik kerana ingin menjaga bapa dan anak-anak, justeru saya yakin dengan janji Allah mengenai rezeki,” katanya.

Orang ramai yang ingin membantu meringankan beban keluarga berkenaan boleh menghulurkan sumbangan melalui akaun Bank Rakyat 220111605596 milik Syahidee.

https://www.hmetro.com.my/utama/2019/08/484835/saya-tetap-jaga-bapa-walau-berlainan-agama?fbclid=IwAR3w5g8TAKxDtQsosnrfNILApsn1qd-GraBg2uvXz8xGZ-PXyrCv_IXUA1A

Jauhi Umnopas yang suka melaga-lagakan manusia dengan membangkitkan isu perkauman dan menyalakan api peperangan diantara agama. Kini Umnopas amat aktif menyebarkan fitnah dalam negara Malaysia. Umat Islam dan Rakyat Malaysia akan hidup maju dan harmoni jika umnopas dapat dihapuskan dengan segera dari bumi Malaysia.

Sila layari

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/?s=fitnah+jahat+umnopas

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/?s=fitnah+jahat+umnopas+terhadap+kerajaan+ph

untuk melihat betapa dahsyat dan buruknya wajah sebenar umnopas serta betapa busuknya hati orang-orang umnopas dalam menyebarkan fitnah.

 

365 KEJAYAAN CEMERLANG KERAJAAN PAKATAN HARAPAN

 

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/07/08/365-kejayaan-cemerlang-kerajaan-pakatan-harapan/

9 Mei Berakhirnya 72 Peristiwa Hitam Ciptaan Najib

 

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/05/10/9-mei-berakhirnya-72-peristiwa-hitam-ciptaan-najib/

Penyokonh Umnopas Rasis Nazrul Nazari Tidak Sabar lagi Menunggu Peristiwa  13 Mei Berulang Untuk Membunuh Cina Dan India

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/08/13/penyokonh-umnopas-rasis-nazrul-nazari-tidak-sabar-lagi-menunggu-peristiwa-13-mei-berulang-untuk-membunuh-cina-dan-india/

 

Amanat Penting Lokman Adam Kepada Golongan Rasis Malaysia – KDN Sila Bertindak Segera

 

https://partiamanahmalaysia.wordpress.com/2019/08/17/amanat-penting-lokman-adam-kepada-golongan-rasis-malaysia-kdn-sila-bertindak-segera/