Konflik Yaman : Apakah Kesudahannya ?

Yaman merupakan salah satu negeri umat Islam yang sering dilanda dengan konflik peperangan. Selain sering berlaku perang saudara diantara puak yang bertelagah, Yaman juga sering menjadi sasaran serangan oleh kuasa asing khususnya Amerika Syarikat atas dakwaan Yaman dijadikan sebagai tempat persembunyian anggota Al-Qaeda. Kali ini Yaman menjadi mangsa serangan udara oleh gabungan 10 negara (Maghribi, UAE, Kuwait, Bahrain, Jordan, Qatar, Pakistan, Egypt, Sudan, dan Saudi Arabia) yang dikenali sebagai  Gulf Cooperation Council (GCC). Serangan oleh Pakatan GCC yang diketuai oleh Arab Saudi terhadap kumpulan Houthi di Yemen dilancarkan setelah mendapat keizinan daripada ‘tuan’ mereka iaitu Amerika Syarikat. Serangan udara oleh GCC terhadap kumpulan Houthi di Yemen diisytiharkan sendiri dari Washington oleh Duta Arab Saudi ke Amerika Syarikat iaitu Adel al-Jubier.

Mengetahui pembentukan negara Yaman yang ada pada hari ini merupakan satu perkara yang sangat penting bagi memahami konflik yang sedang berlaku di bumi Yaman ketika ini. Negara Yaman yang ada pada hari ini dikenali sebagai Republik Yaman adalah hasil daripada gabungan Negara Yaman Utara dengan Negara Yaman Selatan. Kedua-dua negara tersebut bergabung membentuk Negara Republik Yaman pada tahun 1990 selepas kejatuhan Soviet Union. Sebelum terbentuknya Negara Republik Yaman, Yaman Utara dan Yaman Selatan merupakan dua negara yang berlainan.

Dari segi sejarah, Yaman Utara merupakan antara negara bangsa yang terbentuk selepas kekalahan Daulah Turki Uthmaniyyah kepada Tentera Berikat dalam Perang Dunia Pertama. Yahya Muhammad Hamid ed-Din (Juga dikenali sebagai Imam Yahya) menjadi Raja Negara Yaman Utara yang pertama. Manakala, dibahagian selatan Yaman khususnya Pelabuhan Aden telah dikuasai oleh British. British telah menjadikan wilayah di sekitar Pelabuhan Aden sebagai Negeri-negeri Naungan British. Namun akibat daripada perjuangan National Liberation Front yang berhaluan komunis serta pemberontakan daripada penduduk tempatan yang dibantu oleh Kerajaan Mesir, maka pada tahun 1967 British telah berundur dari wilayah yang dikuasainya di sekitar Pelabuhan Aden dan sejak itu terbentuklah negara Yaman Selatan yang juga dikenali sebagai Republik Rakyat Demokratik Yaman.

Yaman Utara sebenarnya pernah dikuasai oleh Imam Yahya yang bermazhab Syiah. Namun telah digulingkan melalui rampasan kuasa oleh tentera pada tahun 1962. Selepas itu Yaman Utara dikenali sebagai Republik Arab Yaman dan Abdullah as-Sallal dilantik menjadi Presiden yang pertama. Ali Abdullah Saleh pula telah mengambil alih jawatan Presiden Yaman Utara tahun 1978. Apabila Yaman Utara bergabung dengan Yaman Selatan membentuk Negara Republik Yaman pada tahun 1990, Ali Abdullah Saleh telah dilantik menjadi Presiden Republik Yaman yang pertama. Manakala, bekas Presiden Yaman Selatan dari Parti Sosialis Yaman iaitu Ali Salim Beidh dilantik sebagai Wakil Presiden. Hanya selepas 4 tahun terbentuknya Republik Yaman, pada tahun 1994 perang saudara yang dikenali sebagai “Perang Musim Panas 94” telah tercetus diantara kerajaan Republik Yaman pimpinan Ali Abdullah Saleh dengan anggota Parti Sosialis Yaman di wilayah Selatan Yaman. Parti Sosialis Yaman menuntut untuk membentuk kembali Negara Yaman Selatan, namun usaha mereka berjaya dikalahkan oleh Presiden Ali Abdullah Salleh dengan bantuan Kerajaan Arab Saudi dan Parti Islah/Ikhwanul Muslimin.

 

Tidak lama selepas itu Yaman kembali bergolak semula pada tahun 2009 apabila wujud pemberontakan di wilayah utara iaitu di bahagian Sa’adah. Sa’adah merupakan kawasan yang bersempadan dengan Negara Arab Saudi. Pemberontakan di Sa’adah diketuai oleh kumpulan Houthi yang bermazhab Syiah Zaydi. Kumpulan Houthi ingin mengembalikan semula kepimpinan Imamah Syiah yang telah digulingkan dalam rampasan kuasa oleh tentera pada tahun 1962. Sekali lagi Presiden Ali Abdullah Salleh telah mendapat bantuan daripada Kerajaan Arab Saudi bagi mematahkan pemberontakan oleh kumpulan Houthi. Ini kerana Kerajaan Arab Saudi sering menghadapi masalah yang ditimbulkan oleh kumpulan Houthi di kawasan sempadannya dengan Negara Yaman.

Selain daripada sering menghadapi masalah perang saudara di bahagian selatan oleh ‘gerakan selatan’ dan kumpulan Houthi di bahagia Utara, kerajaan Yaman pimpinan Presiden Ali Abdullah Salleh juga berhadapan dengan masalah dengan kumpulan mujahidin Afghanistan yang berperang menentang Soviet Union. Selain daripada menjadikan Yaman sebagai kem latihan ketika berperang menentang Soviet, ramai juga kumpulan mujahidin yang menjadikan Yaman sebagai tempat tinggal mereka setelah perang menentang Soviet tamat. Ini menjadikan Yaman turut menjadi tempat buruan oleh Amerika Syarikat bagi menangkap anggota Al-Qaedah. Dalam hal ini, Presiden Ali Abdullah Salleh sering memberikan bantuan kepada Amerika Syarikat kerana mengharapkan bantuan kewangan daripada Amerika. Amerika Syarikat sudah beberapa kali melancarkan peluru berpandu ke atas Yaman dengan alasan untuk memusnahkan kawasan perlindungan rangkaian Al-Qaedah.

Ini menunjukkan bahawa sebenarnya Yaman merupakan antara negara umat Islam yang tidak pernah sunyi daripada pergolakan. Yaman merupakan negara yang tidak stabil dan terlalu mudah untuk berlaku sebarang pergolakan. Pemerintah Yaman yang ada tidak mampu untuk mengawal dan mewujudkan kestabilan di bumi Yaman. Ketidakstabilan di mana-mana negara Timur Tengah merupakan perkara yang sangat penting kepada kuasa-kuasa barat khususnya Amerika bagi mengekalkan dan meluaskan pengaruhnya di Timur Tengah.

Bagi Amerika Syarikat, Teluk Aden yang berada di selatan Yaman merupakan kawasan strategik yang sangat penting bagi Amerika untuk mengawal laluan kapal dari Terusan Suez ke Laut Merah. Laluan kapal tersebut merupakan antara laluan yang terpenting di dunia apabila lebih daripada 30% minyak mentah dan lebih daripada 10% perdagangan di dunia melalui laluan tersebut. Oleh itu, merupakan satu perkara yang biasa jika Amerika sengaja menimpulkan ketidakstabilan di bumi Yaman bagi tujuan menguasai laluan tersebut. Namun demikian, British walaupun tidak setanding dengan kekuatan yang dimiliki oleh Amerika, namun British masih tetap mempunyai pengaruh di Negara-negara Teluk dan beberapa buah negara Arab yang lain termasuklah Yaman. Kebanyakkan Pemerintah Negara-negara Teluk ketika sebenarnya masih setia kepada British, cuma mereka turut menggunakan pendekatan yang sama dilakukan oleh ‘tuan’ mereka iaitu British dalam berhadapan dengan Amerika.

British walaupun berusaha untuk menjatuhkan Amerika sebagai kuasa nombor satu, namun British tidak akan menentang Amerika secara berhadapan malahan akan sentiasa mengekori dan menyokong Amerika daripada belakang. Inilah pendekatan yang digunakan oleh British sejak Amerika muncul sebagai negara Super Power selepas tamatnya Perang Dunia Kedua. Amerika juga sedar akan perkara ini dan Amerika turut mempunyai cita-cita untuk menghapuskan pengaruh British di keseluruhan rantau Timur Tengah. Oleh itu Amerika perlu meningkatkan lagi ‘Ancaman’ dan ‘Ketidakstabilan’ dengan cara membiarkan Iran memberikan sokongan kepada Kumpulan Houthi di Utara Yaman. Ancaman dan Ketidakstabilan yang dilakukan oleh kumpulan Houthi di bumi Yaman akan dapat membantu Amerika Syarikat melakukan percaturan politik bagi menguasai Teluk Aden dan mencabut pengaruh British Negara-negara Teluk.

Kesimpulannya krisis yang sedang berlaku di Yaman ketika ini merupakan asam-garam yang terpaksa dilalui oleh rakyat Yaman. Ini kerana, dengan keadaan politik antarabagsa ketika ini yang dikuasai oleh kuasa-kuasa barat khususnya Amerika, Yaman tidak akan dapat melepaskan diri daripada menjadi mangsa percaturan oleh persaingan kuasa-kuasa barat untuk menguasai minyak dan laluan penting di Rantau Timur Tengah. Oleh itu, jika wujud keamanan atau kestabilan di Yaman dalam masa terdekat ini, ianya hanya bersifat sementara sahaja. Peperangan dan ketidakstabilan akan muncul semula apabila kuasa-kuasa barat perlu melakukan percaturan yang lain.

http://kalamputihmenuliss.blogspot.com/2015/04/konflik-yaman-apakah-kesudahannya.html

 

APA YANG MENYEBABKAN PERANG YAMAN?

perang yaman

Perang saudara di Yaman yang telah berlangsung selama tiga tahun, terus memburuk. Konflik di Yaman sangatlah rumit dengan berbagai aktor kepentingan yang terlibat. Bagaimana awal mula perang Yaman dimulai? Dan mengapa kebuntuan dalam konflik Yaman terjadi begitu lama?

Baca Juga: Perang Yaman: Bentrokan Senjata Makin Intensif Dekat Bandara Al Hudaydah, Ribuan Mengungsi

Oleh: Mata Mata Politik

Perang Yaman adalah konflik berkelanjutan yang pertama terjadi pada 2015. Perang yang disebut Perang Saudara Yaman ini melibatkan dua faksi: Abdrabbuh Mansur Hadi memimpin pemerintah Yaman dan gerakan bersenjata Houthi, Syiah bersama dengan para pendukung dan sekutu mereka Iran. Keduanya mengklaim sebagai pemerintah resmi Yaman.

Pasukan Houthi Syiah saat ini mengendalikan ibu kota Sanaʽa, bersekutu dengan pasukan yang setia kepada mantan presiden Ali Abdullah Saleh, telah bentrok dengan pasukan yang setia kepada Hadi yang bermarkas di Aden.

ADVERTISEMENT

Al-Qaeda in the Arabian Peninsula (AQAP) dan Negara Islam Irak dan Levant (ISIS) juga telah terlibat dalam perang, dengan AQAP mengendalikan petak-petak wilayah di pedalaman, dan sepanjang bentangan pantai.

Pada 21 Maret 2015, setelah mengambil alih Sanaʽa dan pemerintah Yaman, Supreme Revolutionary Committee  yang dipimpin Houthi mengumumkan gerakan untuk mengkudeta Hadi dan memperluas kontrol mereka dengan merambah menuju provinsi-provinsi selatan.

Serangan Houthi, syiah yang bersekutu dengan pasukan militer yang setia kepada Saleh, mulai menyerang Kegubernuran Lahij esok harinya.

Pada 25 Maret, Lahij jatuh ke tangan Houthi, Syiah dan mereka mencapai pinggiran Aden, pusat kekuasaan pemerintah Hadi. Presiden Yaman tersebut melarikan diri dari negara itu pada hari yang sama.

Sementara itu, sebuah koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi melancarkan operasi militer dengan melancarkan serangan udara untuk memulihkan bekas pemerintah Yaman. Amerika Serikat memberikan dukungan intelijen dan logistik untuk serangan tersebut.

Menurut PBB dan sumber-sumber lain, dari Maret 2015 hingga Desember 2017, antara 8.670–13.600 orang terbunuh di Yaman, termasuk lebih dari 5.200 warga sipil, serta perkiraan lebih dari 50.000 orang tewas akibat kelaparan yang berkepanjangan akibat perang.

hari al quds

APA YANG MENYEBABKAN PERANG YAMAN?

Mengapa Yaman dilanda perang saudara yang berkepanjangan? Kelompok Ansar Allah (kadang-kadang disebut Ansarullah), yang dikenal sebagai Houthi, syiah adalah kelompok Zaidi Syiah dengan asal-usulnya di Kegubernuran Sa’dah pegunungan di perbatasan utara Yaman dengan Arab Saudi. Mereka memimpin pemberontakan tingkat rendah terhadap pemerintah Yaman pada tahun 2004, setelah pemimpin mereka, Hussein Badreddin al-Houthi, terbunuh dalam apa yang dilaporkan sebagai tindakan keras militer pemerintah setelah memprotes kebijakan pemerintah.

Intensitas konflik meningkat dan menyusut selama tahun 2000-an, dengan beberapa perjanjian damai dinegosiasikan dan kemudian diabaikan. Pemberontakan Houthi, Syiah memanas pada 2009, membuat negara tetangga Arab Saudi memihak dan membantu pemerintah Yaman. Namun konflik Yaman tahun berikutnya setelah gencatan senjata ditandatangani.

Kemudian selama tahap awal Revolusi Yaman pada tahun 2011, pemimpin Houthi, Syiah Abdul-Malik al-Houthi menyatakan dukungan kelompok untuk demonstrasi yang menyerukan pengunduran diri Presiden Ali Abdullah Saleh.

Belakangan di tahun itu, ketika Saleh bersiap untuk meletakkan jabatan, Houthi, Syiah mengepung desa Dammaj yang dihuni mayoritas salafi di Yaman utara, langkah menuju otonomi virtual untuk Sa’dah. Houthi, Syiah memboikot pemilihan satu calon pada awal 2012 yang dimaksudkan untuk memberi Abdrabbuh Mansur Hadi masa jabatan dua tahun.

Mereka berpartisipasi dalam National Dialogue Conference, tetapi menahan dukungan dari kesepakatan akhir pada awal 2014 yang memperpanjang mandat Hadi di kantor selama satu tahun lagi.

Sementara itu, konflik antara suku-suku Houthi Syiah dan Sunni di Yaman utara menyebar ke wilayah lainnya, termasuk Kegubernuran Sanaʽa pada pertengahan 2014.

Setelah beberapa minggu berlangsung protes jalanan terhadap pemerintahan Hadi, yang membuat pemangkasan subsidi bahan bakar yang tidak populer dengan kelompok itu, pasukan Houthi Syiah memerangi pasukan Angkatan Darat Yaman di bawah komando Jenderal Ali Mohsen al-Ahmar.

Dalam pertempuran yang hanya berlangsung beberapa hari, para pejuang Houthi Syiah menguasai Sanaʽa, ibu kota Yaman, pada September 2014.

Houthi Syiah memaksa Hadi untuk menegosiasikan kesepakatan untuk mengakhiri kekerasan, di mana pemerintah mengundurkan diri dan Houthi memperoleh tingkat pengaruh yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap institusi dan politik negara.

Pada Januari 2015, tidak senang dengan proposal untuk membagi negara itu menjadi enam wilayah federal, Pejuang Houthi Syiah merebut kompleks kepresidenan di Sanaʽa. Drama kekuasaan mendorong pengunduran diri Presiden Abdrabbuh Mansur Hadi dan para menterinya.

Kepemimpinan politik Houthi Syiah kemudian mengumumkan pembubaran parlemen dan pembentukan Komite Revolusi untuk memerintah negara pada 6 Februari 2015.

Pada 21 Februari, satu bulan setelah gerilyawan Houthi Syiah mengurung Hadi di kediamannya di Sanaʽa, ia menyelinap keluar dari ibu kota dan pergi ke Aden. Dalam pidato yang disiarkan televisi dari kota asalnya, ia menyatakan bahwa pengambilalihan Houthi Syiah tidak sah dan mengindikasikan bahwa ia tetap menjadi presiden konstitusional Yaman.

Pendahulunya sebagai presiden, Ali Abdullah Saleh—yang secara luas dicurigai membantu kaum Houthi Syiah selama pengambilalihan Sanaʽa tahun sebelumnya—secara terbuka mencela Hadi dan menyerukan agar dia pergi ke pengasingan.

Pada 19 Maret 2015, pasukan yang setia kepada Hadi bentrok dengan mereka yang menolak mengakui otoritasnya dalam Pertempuran Bandara Aden. Pasukan di bawah Jenderal Abdul-Hafez al-Saqqaf dikalahkan, dan al-Saqqaf melarikan diri ke arah Sanaʽa.

Dalam pembalasan nyata untuk rute al-Saqqaf, pesawat tempur dilaporkan diterbangkan oleh pilot Houthi Syiah membom kompleks Hadi di Aden.

Setelah pengeboman masjid Sanaʽa 20 Maret 2015, dalam pidato yang disiarkan televisi, Abdul-Malik al-Houthi, pemimpin Houthi Syiah , mengatakan keputusan kelompoknya untuk memobilisasi perang adalah “keharusan” dalam keadaan saat ini dan bahwa Al-Qaeda di Semenanjung Arab dan afiliasinya—di antaranya ia anggap Hadi—akan menjadi sasaran, berbeda dengan Yaman selatan dan warganya.

Presiden Hadi menyatakan Aden sebagai ibu kota sementara Yaman sementara Sanaʽa tetap berada di bawah kendali Houthi Syiah.

Selain itu, pada hari yang sama dengan pemboman masjid, gerilyawan al-Qaeda merebut ibukota provinsi Lahij, Distrik Al Houta, setelah membunuh sekitar 20 tentara, sebelum diusir beberapa jam kemudian.

KEMUNGKINAN DUKUNGAN ASING BAGI HOUTHI

Pada April 2015, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Amerika Serikat Bernadette Meehan menyatakan bahwa: “Kami tetap menilai bahwa Iran tidak mengerahkan komando dan kontrol atas Houthi Syiah di Yaman”.

Houthi Syiah telah lama dituduh sebagai proksi untuk Iran, karena keduanya menganut paham Syi’ah (meskipun Iran adalah Syi’ah Dua Belas-Imam dan Houthi adalah Syiah Zaidi). Amerika Serikat dan Arab Saudi telah menuduh bahwa Houthi Syiah menerima senjata dan pelatihan dari Iran.

Houthi Syiah dan pemerintah Iran telah membantah ada afiliasi.

Bangsa Afrika Eritrea juga telah dituduh menyalurkan materi Iran ke Houthi Syiah , serta menawarkan perawatan medis untuk pejuang Houthi Syiah yang terluka. Pemerintah Eritrea menyebut tuduhan itu “tidak berdasar” dan mengatakan setelah pecahnya permusuhan terbuka bahwa mereka memandang krisis Yaman “sebagai masalah internal”.

Pemerintah Yaman, sementara itu, telah menikmati dukungan internasional yang signifikan dari Amerika Serikat dan monarki Teluk Persia. Serangan pesawat tak berawak AS dilakukan secara teratur di Yaman selama kepresidenan Hadi di Sanaʽa, biasanya menargetkan Al Qaeda di Semenanjung Arab.

Amerika Serikat juga merupakan pemasok utama senjata bagi pemerintah Yaman, meskipun menurut Pentagon, bahan bernilai ratusan juta dolar itu telah hilang sejak dikirim.

Arab Saudi memberikan bantuan keuangan kepada Yaman hingga akhir 2014, ketika negara itu menangguhkannya di tengah pengambilalihan Sanaʽa oleh Houthi Syiah dan meningkatnya pengaruh terhadap pemerintah Yaman.

Menurut Amnesty International, Inggris juga memasok persenjataan yang digunakan oleh koalisi pimpinan Saudi untuk menyerang sasaran di Yaman.

Pertempuran untuk merebut pelabuhan Yaman di barat Al Hudaydah bisa menjadi tonggak penting dalam perang saudara selama tiga tahun tersebut. Namun para analis mengatakan bahwa konflik itu sangat kompleks sehingga bahkan hasil yang menentukan di sana mungkin tidak membawa kedamaian.

serangan udara arab saudi ke yaman

INTERVENSI KOALISI PIMPINAN ARAB SAUDI DI YAMAN

Menanggapi rumor bahwa Arab Saudi akan melakukan intervensi di Yaman, komandan Houthi Syiah Ali al-Shami membual pada 24 Maret 2015 bahwa pasukannya akan menyerang kerajaan yang lebih besar tersebut; tak hanya Mekah, tetapi hingga ke Riyadh.

Malam berikutnya, menjawab permintaan pemerintah Yaman yang diakui internasional, Arab Saudi memulai intervensi militer bersama delapan negara Arab lainnya dan dengan dukungan logistik Amerika Serikat terhadap Houthi Syiah, yang mengebom posisi-posisi di seluruh Sanaʽa.

Dalam sebuah pernyataan bersama, negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (dengan pengecualian Oman) mengatakan mereka memutuskan untuk melakukan intervensi terhadap Houthi di Yaman atas permintaan pemerintah Hadi.

Raja Salman dari Arab Saudi menyatakan Angkatan Udara Kerajaan Saudi untuk memegang kendali penuh atas wilayah udara Yaman dalam beberapa jam setelah operasi dimulai.

Serangan udara itu bertujuan untuk menghalangi gerak maju Houthi Syiah menuju markas Hadi di Yaman selatan. Al Jazeera melaporkan bahwa Mohammed Ali al-Houthi Syiah , seorang komandan Houthi Syiah yang ditunjuk pada bulan Februari sebagai Presiden Komite Revolusi, terluka oleh serangan udara di Sanaʽa pada malam pertama kampanye.

Reuters melaporkan bahwa pesawat dari Mesir, Maroko, Yordania, Sudan, Kuwait, Uni Emirat Arab, Qatar, dan Bahrain juga ikut serta dalam operasi tersebut. Iran mengutuk serangan udara yang dipimpin Saudi dan mendesak diakhirinya segera serangan ke Yaman.

Arab Saudi meminta agar Pakistan juga melakukan pasukan, tetapi parlemen Pakistan secara resmi memilih untuk tetap netral. [284] Namun, Pakistan setuju untuk memberikan dukungan sejalan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB, mengirimkan kapal perang untuk memberlakukan embargo senjata terhadap Houthi Syiah.

Pada 21 April 2015, kampanye pengeboman secara resmi dinyatakan berakhir, dengan pejabat Saudi mengatakan mereka akan memulai Operation Restoring Hope sebagai kombinasi dari upaya politik, diplomatik, dan militer untuk mengakhiri perang.

Meski begitu, serangan udara berlanjut terhadap sasaran Houthi Syiah, dan pertempuran di Aden dan Ad Dali ‘berlanjut.

Uni Emirat Arab juga telah mempelopori peran aktif melawan memerangi AQAP dan kehadiran ISIS-YP di Yaman melalui kemitraan dengan Amerika Serikat. Dalam sebuah Op-Ed di The Washington Post, Yousef Al Otaiba, duta besar UEA untuk Amerika Serikat, menggambarkan bahwa intervensi telah mengurangi kehadiran AQAP di Yaman ke titik terlemah sejak 2012 dengan banyak daerah yang sebelumnya di bawah kendali mereka dibebaskan.

Duta Besar mengklaim bahwa lebih dari 2.000 gerilyawan telah dipindahkan dari medan perang, dengan daerah-daerah yang dikontrol mereka sekarang telah meningkatkan keamanan dan bantuan kemanusiaan dan pembangunan yang lebih baik seperti kota pelabuhan Mukalla dan daerah-daerah bebas lainnya.

Investigasi Associated Press menguraikan bahwa koalisi militer di Yaman secara aktif mengurangi AQAP di Yaman tanpa intervensi militer, alih-alih dengan menawarkan mereka kesepakatan dan bahkan secara aktif merekrut mereka dalam koalisi karena “mereka dianggap sebagai pejuang yang luar biasa”.

Brigadir Jenderal UEA Musallam Al Rashidi menanggapi tuduhan itu dengan menyatakan bahwa Al Qaeda tidak dapat dibenarkan dengan alasan bahwa mereka membunuh banyak tentaranya. Militer UEA menyatakan bahwa tuduhan membiarkan AQAP pergi dengan uang kontradiktif dengan tujuan utama mereka merampas kekuatan keuangan AQAP.

Gagasan koalisi yang merekrut atau membayar AQAP telah sepenuhnya ditolak oleh Pentagon Amerika Serikat dengan Kolonel Robert Manning, juru bicara Pentagon, menyebut sumber berita “benar-benar salah”.

Gubernur Hadramut Faraj al-Bahsani, menolak tuduhan bahwa Al Qaeda telah bergabung dengan pangkat koalisi, menjelaskan bahwa jika mereka melakukannya akan ada sel tidur dan bahwa ia akan menjadi “orang pertama yang dibunuh”.

Menurut The Independent, aktivitas AQAP di media sosial serta jumlah serangan teror yang dilakukan oleh mereka telah berkurang sejak intervensi Emirati.

Sebuah sertifikasi dan jaminan diumumkan oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo yang menyatakan bahwa upaya maksimal sedang dilakukan oleh koalisi yang dipimpin Saudi untuk menghindari korban sipil dalam rangka memberi wewenang secara hukum kepada militer Amerika untuk mengisi bahan bakar pesawat militer koalisi dan telah menegaskan untuk melanjutkan dukungannya.

Tentara Yaman

MENGAPA YAMAN JADI SANGAT TERBAGI?

Perpecahan internal Yaman telah membusuk selama bertahun-tahun. Yaman Utara dan Selatan bersatu menjadi satu negara pada tahun 1990, tetapi separatis di selatan mencoba untuk melepaskan diri dari utara pro-serikat pada tahun 1994.

Pasukan mereka dengan cepat dipukul mundur, dan lebih banyak kekuatan dan sumber daya mengalir ke ibu kota utara Sanaa, membuat marah banyak orang selatan.

Mantan Presiden Ali Abdullah Saleh telah memerintah Yaman utara sejak tahun 1978 dan negara tersebut yang bersatu setelah tahun 1990. Tetapi ia mengasingkan banyak orang Yaman. Kerabatnya mengendalikan bagian inti dari tentara dan ekonomi, dan kritikus mengatakan korupsi merajalela.

Di ujung utara, beberapa sekte Zaydi dari Islam Syiah juga bermasalah. Zaydi telah memerintah Yaman utara hingga revolusi tahun 1962, tetapi pusat pemerintahan mereka sekarang miskin. Pada akhir tahun 1990-an, beberapa orang Zaydi membentuk kelompok Houthi Syiah, yang memerangi tentara Yaman dan bersahabat dengan Iran.

Meskipun bersekutu dengan Saleh, namun Ikhwanul Muslimin dan Islam Sunni lainnya juga memperoleh kekuatan, terutama di bawah Jenderal Ali Mohsen al-Ahmar, yang membangun basis kekuatan di tentara.

Mengambil keuntungan dari persaingan faksi, buronan militan membentuk Al-Qaeda di Jazirah Arab (AQAP)—salah satu kelompok sayap paling kuat—dan mulai melakukan serangan.

bantuan untuk Yaman

BAGAIMANA PROTES ‘KEBANGKITAN ARAB’ MEMICU PERANG?

Ketika protes massal meletus pada tahun 2011, beberapa mantan sekutu Saleh membelanya. Pasukan dibagi antara unit yang setia kepada Saleh dan mereka yang mengikuti Ahmar. Separatis berunjuk rasa di selatan. Houthi menguasai lebih banyak wilayah. Serangan AQAP meningkat.

Setelah satu tahun krisis—termasuk pengeboman yang hampir membunuh Saleh—tetangga Teluk Yaman membujuknya untuk mengundurkan diri, tetapi ia tetap tinggal di Yaman.

Wakil Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi terpilih pada tahun 2012 untuk masa jabatan dua tahun untuk mengawasi transisi demokrasi. Pertemuan “Dialog Nasional” semua kelompok oposisi Yaman mulai mengesampingkan konstitusi baru.

Tetapi meskipun dilakukan dialog, semuanya berantakan.

Hadi secara luas dipandang lemah dan pemerintahannya korup. Aliansi Saleh di tentara dan pemerintah merusak transisi. AQAP membentuk negara mini dan menyerang Sanaa dengan pengeboman yang berdarah-darah.

Pada tahun 2014, Houthi merebut Sanaa dengan bantuan dari unit tentara yang setia kepada Saleh, memaksa Hadi untuk berbagi kekuasaan. Ketika Dialog Nasional mengusulkan konstitusi federal, baik Houthi maupun separatis selatan menolaknya karena menumpulkan aliansi baru mereka.

Kelompok Houthi menangkap Hadi pada awal tahun 2015, tetapi dia kabur dan melarikan diri ke Aden. Kelompok Houthi mengejarnya, memerangi para loyalis pemerintah transisional.

Beberapa hari kemudian, Arab Saudi memasuki perang Yaman di pihak Hadi, yang didukung oleh koalisi sekutu Arab, untuk mencegah Iran mendapatkan pengaruh melalui Houthi Syiah di perbatasannya, dan untuk mempertahankan transisi yang diperantarai Teluk.

Mereka membawa Hadi dari Aden dan membawanya ke Riyadh, secara tidak sengaja menjaga pemerintahannya yang diakui secara internasional dan rencana transisi demokratik.

MENGAPA TERJADI KEBUNTUAN BEGITU LAMA?

Krisis itu sekarang merupakan perang antara dua koalisi yang tidak stabil.

Kelompok Houthi Syiah dan Saleh adalah dua musuh lama yang bersama-sama memerintah dataran tinggi yang padat dan pantai Laut Merah.

Hadi tidak memiliki basis kekuatan pribadi, tetapi menjadi boneka untuk separatis selatan, suku di timur laut, pejuang Sunni, dan sisa-sisa tentara yang setia kepada Ahmar.

Persaingan internal bahkan muncul dalam koalisi yang dibentuk oleh Arab Saudi untuk mendukung Hadi. Riyadh dan sekutu utamanya, Uni Emirat Arab, berbeda dalam hal sekutu dan taktik lokal.

Pasukan Houthi Syiah dan Saleh diusir dari Aden dan sekitarnya di Yaman selatan, dan dari Marib tengah dan daerah gurun di timurnya pada tahun 2015. Tahun-tahun kebuntuan militer terjadi.

Kelompok Houthi Syiah menguasai sebagian besar dataran tinggi yang mudah dipertahankan. Mereka juga menduduki pantai Laut Merah yang datar dan pelabuhan Al Hudaydah—titik masuk terakhir untuk memasok Yaman utara.

Koalisi terus melakukan serangan udara intens, yang bertujuan untuk memecah-belah Houthi dan Saleh. Mereka memberlakukan blokade parsial untuk menghentikan Iran dari mempersenjatai Houthi Syiah —sesuatu yang disangkal dilakukannya. Tetapi meskipun ada tekanan ini, namun pembicaraan yang didukung PBB tidak sampai ke mana-mana.

serangan udara koalisi saudi

BAGAIMANA PERPECAHAN INTERNAL TERJADI?

Kemudian, tahun lalu Saleh akhirnya menelantarkan sekutu-sekutu Houthi-nya, berharap untuk memutuskan kesepakatan dan mendapatkan kembali kekuasaan untuk keluarganya. Namun dia dibunuh ketika melarikan diri dari Sanaa pada Desember 2017.

Kaum loyalisnya menyerang Houthi Syiah, membantu upaya menduduki Al Hudaydah yang memuncak dalam serangan minggu ini.

Perpecahan meluas di sisi lain juga. UEA mendukung separatis di selatan yang terkadang bentrok dengan pejuang yang didukung oleh Arab Saudi.

Di utara, Saudi membawa Ahmar untuk memimpin pasukan di sekitar Marib—bendera merah untuk UEA karena hubungannya dengan Ikhwanul Muslimin, momok terbesarnya.

Sementara itu, jumlah korban tewas akibat serangan udara dan kelaparan diperburuk oleh blokade parsial yang mendorong kemarahan internasional, sehingga semakin sulit bagi sekutu Barat negara-negara Teluk untuk mempertahankan bantuan militer.

Baca juga: Apa yang Terjadi dalam ‘Perang yang Terlupakan’ di Yaman

Jika pertempuran Al Hudaydah berlangsung lama—yang menyebabkan korban koalisi yang besar dan protes atas bencana kemanusiaan—Houthi Syiah mungkin berharap kemajuan akan gagal.

Jika Houthi Syiah diusir dan kehilangan semua kemampuan untuk menjaga jalur pasokan terbuka, mereka mungkin kalah perang. Tetapi tidak ada jaminan bahwa para pemenang dapat mengesampingkan perpecahan mereka sendiri dan membangun perdamaian sejati.

AGAMA NEGARA YAMAN

Yaman adalah negara mayoritas Muslim, dengan ajaran Islam yang paling umum adalah Sunni dari Mazhab Syafi’i dan Syi’ah Zaidi. Agama negara Yaman juga membagi dua pihak yang terlibat konflik, yakni pemerintah Yaman yang merupakan Muslim Sunni dan kelompok pemberontak Houthi yang menganut Syi’ah Zaidi.

Konstitusi Yaman memungkinkan kebebasan beribadah, dan agama-agama lain selain Islam tidak diharuskan mendaftar tetapi memiliki kewajiban untuk mendapatkan izin untuk membangun tempat-tempat ibadah.

Agama Islam diajarkan di sekolah umum, meskipun pemerintah Yaman memantau pendidikan Islam untuk mengekang sekolah yang tidak terdaftar yang bisa menanamkan ekstremisme.

Sumber: Reuters/Middle East Monitor; Wikipedia

Keterangan foto utama: Para pengikut Houthi bersenjata mengangkat senapan mereka di sebuah pertemuan untuk menunjukkan dukungan bagi gerakan mereka di Sanaa, Yaman, 19 Desember 2018. (Foto: Reuters)