7 jenama daging ‘haram’ berjaya didedahkan

Geram bila kita baca berita viral baru-baru ni mengenai kartel daging yang diserbu setelah beroperasi berpuluh tahun lamanya.

Lebih geram lagi bila tak ada satu pendedahan pun dibuat oleh pihak yang berkaitan mengenai apa jenama yang dipalsukan cop halalnya, siapa dalang kartel tersebut, dan apa nama syarikat yang mengedarkannya.

Lebih bertambah geram lagi bila pada awalnya ada statement pihak berkuasa kata nak dedah nama syarikat tersebut, tapi tiba-tiba semalam Timbalan Menteri Perdagangan, Datuk Rosol Wahid mula spin pula kata tidak boleh didedahkan nama syarikat tersebut sebab mengganggu siasatan kononnya.

Nah, mana kita tak panas hati bila baca berita macam tu. Siap kempen lagi kata daging kat pasaran tu semua halal jangan risau boleh beli. Siap tunjuk lagi pekerja dia jalan-jalan dalam supermarket tunjuk ada logo halal kat packaging daging yang dijual. Padahal, berita sebelumnya semua cakap pasal daging tak sah taraf sama ada bukan daging lembu, bangkai, atau daging berpenyakit yang telah dipalsukan sijil halalnya dan dipek semula setelah diseludup untuk dijual di negara kita.

Apalah punya bala semua ini. Berpuluh tahun kita disajikan barang yang syubhah lagi tidak jelas sumbernya. Pihak berkuasa enjoy makan duit haram siap dapat habuan wanita lagi. Ini bukan isu birokrasi susah nak apply sijil Halal. Tapi ini isu rasuah, salah guna kuasa agensi berkaitan, penyeludupan, penipuan cop halal, penipuan sumber daging dan juga masalah kejar harga murah.Kalau nak tahu, jenama yang dibawa masuk oleh kartel ni pun sebahagiannya memang dah ada sijil Halal yang sah baik dari Malaysia atau negara asalnya. Tapi diselit dan dicampur juga dengan daging yang tidak halal kemudian dipack semula menggunakan jenama dan cop halal yang telah dipalsukan. Maknanya, kartel ini memang nak buat untung full margin lah makan pukul keliling. Sebab tu dapat jual murah sebab bangkai yang disupply nya, maka harga modal pula sudah tentu jauh lebih murah. Siap ada laporan yang kata mereka guna bangkai kangaroo, kuda dan macam-macam lagi.

Jadi, atas rasa tanggungjawab sebagai seorang Muslim, saya risau bila jenama ini tidak didedahkan. Kalau perkara ini berterusan, maka umat Islam di negara kita ini akan terus-terusan memakan bangkai tanpa sedar. Apa yang kita makan itu akan menjadi darah daging dan merosakkan kita semua.

Maka, malam tadi puas saya baca berpuluh berita mengenai serbuan yang dibuat pihak berkuasa terutama di Johor, akhirnya setelah puas mencari, ada lah terjumpa satu dua laporan media yang tak dipadam jenamanya dan terpapar dalam berita. Sebab kebanyakan berita, wartawan dah kaburkan jenama jadi susah kita nak cari.

Bila dapat berita yang tak kaburkan jenama tu, cepat-cepat saya screenshot dan cari satu persatu jenama tersebut. Hasilnya, anda boleh lihat di dalam gambar yang saya sertakan. Sebahagian jenama tersebut, saya percaya ramai daripada kita sudah pun pernah memakannya. Masalah yang berlaku adalah campuran daging bangkai dengan daging yang halal, maka disebabkan sebelum ini kita tidak tahu, sama-sama kita berharap apa yang pernah kita makan dahulu adalah bahagaian yang halal bukan yang haram.

Lagi pula konsep dalam fiqh, bila kita termakan benda yang kita tidak tahu asal muasalnya, maka ia dimaafkan. Yang dah berlalu tu lupakanlah dan mohonlah keampunan ALLAH, semoga kita sama-sama diampunkan oleh ALLAH Taala jua hendakNYA. Tapi, untuk masa yang kehadapan ni, bila kita dah tahu ada campuran barang tak halal, maka automatik semuanya dah jadi syubhah dan diragui buat kita. Takkan kita nak makan lagi ye tak??

Jadi, disini terpulang kepada anda sama ada mahu terus membeli daging frozen import atau tidak. Setelah banyak pendedahan dibuat, kita pun belum tentu pasti akan kehalalan jenama daging frozen import lain yang tidak didedahkan disini. Untuk mengelak termakan barang yang syubhah atau haram, maka sebaiknya kita tinggalkan terus memakan apa jua jenama daging frozen import. Dalam bisnes, bila tiada permintaan, maka tiadalah supply. Yang jadi masalah, bila dah tahu ada yang syubhah kita tetap terus membelinya, maka sebab itulah kartel ni masih boleh bertahan walaupun dah naik turun mahkamah dan didenda. Pasti akan ada kartel lain yang mengambil alih demand dan pasaran yang kosong tadi dimasa akan datang.Kepada pekedai pula, saya percaya ramai yang akan terkesan dengan penjualan daging import selepas ini. Namun, yakin dan percayalah bahawa rezeki itu telah tertulis oleh ALLAH Taala buat kita semua. Rezeki tidak akan pernah salah alamat. Apabila kita meninggalkan sumber rezeki yang haram dan syubhah, insyaALLAH akan dibalas dengan ganjaran yang lebih besar dan pintu rezeki kita akan terbuka lebih luas.

Ingatlah kembali pesan orang tua-tua kita dahulu kala. “Jangan beli daging import, sebab kita tak tahu kesahihan barang tersebut.” Akhirnya setelah berpuluh tahun, baru hari ini kita nampak kebenaran pesanan orang tua kita dahulu.

Akhir kata dari saya, carilah barang yang halal, utamakan sumber yang halal dan tinggalkanlah barang yang syubhah dan diragui. Negara kita pun belum darurat lagi, tak mati pun kalau tak makan daging frozen. Masih banyak penjual daging segar temparan. Sokonglah buatan Malaysia, dan Paling penting ingat; BUY MUSLIM AND HALAL FIRST!!

Mengeluarkan Zakat daripada 
modal induk haram

1 HARAM PUASA 1MDB1 PARTI LANUN

 

SAYA mempunyai kemusykilan yang sekian lama bersarang di minda. Soalannya, apakah hukumnya apabila sebuah syarikat induk yang menjalankan perniagaan 100 peratus haram. Misalnya kilang arak dan pusat perjudian dan kemudiannya ia menubuhkan sebuah anak syarikat yang menjalankan penternakan ayam (iaitu halal 100 peratus). Apakah anak syarikatnya itu wajib menunaikan zakat perniagaan? Bukankah anak syarikat itu mendapat suntikan modal daripada induknya yang jelas haram perniagaannya? Harap penjelasan ustaz, terima kasih.

JAWAPAN

Segala puji-pujian bagi Allah SWT yang terus memberikan kita kekuatan akal fikiran sehingga dapat terus berfikir demi kebaikan diri dan ummah keseluruhannya. Sesungguhnya, soalan yang dikemukakan oleh saudara ini amat besar faedahnya. Moga-moga saya diberikan kekuatan oleh Allah SWT untuk memberikan jawapannya.

Sebenarnya, jauh sebelum saudara mengemukakan soalan ini, pihak pusat zakat memang ada menerima zakat dari syarikat-syarikat yang menjalankan perniagaan yang halal, namun diketahui juga bahawa induknya memang menjalankan perniagaan yang haram. Maka di sinilah timbulnya perbahasan ulama mengenai status harta yang diperoleh secara haram, kemudian diserahkan kepada pihak lain, apakah statusnya berkekalan haram atau tidak?

Sebelum itu, suka dinyatakan bahawa ulama sebenarnya membahagikan harta yang haram itu kepada dua cara memperolehnya:

  1. Haram dengan cara menzalimi orang, misalnya dengan merompak, menipu, riba, mencuri, memeras ugut dan meragut.
  2. Haram tetapi tanpa menzalimi orang, misalnya menjalankan perniagaan arak, perjudian, pelacuran, rasuah dan kelab disko.

Apakah kesannya daripada kedua-dua kaedah memperoleh harta haram berkenaan kepada zakat? Ya, hakikatnya memang ada kesannya dan ada hukumnya yang tersendiri. Bagi pihak yang mendapatkan harta melalui cara yang pertama, iaitu dengan cara menzalimi orang lain, maka harta yang diperolehnya itu adalah haram mutlak ke atas dirinya, malah haram juga diterima oleh orang lain jika mereka mengetahui ia adalah daripada hasil kezaliman.

Nabi Muhammad SAW menyatakan dengan jelas: Allah tidak menerima solat tanpa bersuci dan sedekah daripada pengkhianat (penzalim). (riwayat Imam Muslim)

Maka, orang yang mendapatkan harta dengan cara menzalimi orang lain, hakikatnya dia telah melakukan dua kejahatan. Pertama, mencari harta dengan cara haram dan kedua, menzalimi orang lain pula.

Harta yang diperoleh dengan cara seperti ini, tidak ada jalan lain kecuali hendaklah dikembalikan kepada pemilik asalnya, kerana memang diketahui daripada siapa ia diperoleh.

Setelah dikembalikan atau diminta halal maka wajib bagi si penzalim meminta ampun kepada orang yang dizaliminya dan bertaubat kepada Allah SWT dengan taubat nasuha.

Sementara itu, bagi pihak yang mendapatkan harta dengan cara kedua, ada perbahasannya yang lebih panjang. Fuqaha menyatakan, harta berkenaan memang haram mutlak buat diri orang yang mendapatkannya, namun apabila dia memberikannya kepada orang lain, maka keharaman itu tidak pula berjangkit kepada pihak yang menerimanya.

Orang yang menerimanya, halal menikmatinya biarpun dia tahu asal harta itu diperoleh daripada sumber judi, riba dan arak.

Contohnya, si Abu mendapat wang dengan cara membuka disko (di dalam disko ada arak dan judi), kemudian si Abu memberikan wang hasil perniagaannya kepada si Ali atas dasar menjelaskan hutangnya. Maka halal bagi si Ali menikmati wang berkenaan, biarpun si Ali tahu wang itu berasal daripada hasil arak dan judi.

Kenapakah wang itu menjadi halal kepada si Ali; namun haram kepada si Abu? Harus diingat, haram kepada si Abu kerana sudah terang lagi bersuluh dia melakukan pekerjaan yang haram dan pastilah hasilnya juga adalah haram. Manakala bagi si Ali, dia menerima wang itu bukan atas dasar jual beli arak atau judi, tetapi atas dasar hutang. Si Abu membayar hutangnya, maka si Ali menerima hutang. Hutang adalah halal.

Haram kepada halal

Sebelum menamatkan jawapan ini, ingin dikemukakan sebuah hadis bagaimana suatu hari Nabi Muhammad SAW memakan kambing yang asalnya disedekahkan kepada Barirah, bekas hamba Aisyah rha. Perlu diingat, Nabi SAW dan seluruh keturunannya haram memakan sedekah.

Lalu, kenapakah Nabi memakan sedekah yang diberikan kepada Barirah tersebut? Bukankah ia haram kepada Nabi? Tidak lain, kerana Barirah yang menerima sedekah itu dan kemudiannya kala Barirah memberikannya kepada Nabi, Barirah telah memberikannya sebagai hadiah (berubah status kambing berkenaan, daripada haram kepada halal).

Lalu nabi menjelaskan: Untuk dia (Barirah adalah) sedekah, untuk kita (Nabi dan Aisyah adalah) hadiah (halal dimakan). (riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Ia menunjukkan, asal harta itu haram bagi Nabi, namun berubah menjadi halal apabila Barirah menukarnya daripada sedekah kepada hadiah. Asal harta bagi syarikat induk adalah haram (kerana terlibat dengan arak dan judi); namun ia menjadi halal di sisi anak syarikatnya kerana menjalankan perniagaan minyak angin. Apa yang diambil kira bukan sebelum itu, tetapi keadaan sekarang, iaitu perniagaannya yang halal.

Kesimpulannya, wajiblah zakat bagi mana-mana pihak yang menerima harta yang didasari pekerjaan yang halal, biarpun dia tahu dia dibayar oleh pihak sebelumnya daripada sumber yang haram.

Samalah seperti kakitangan awam yang tahu sumber perbendaharaan negara adalah bercampur antara segala macam yang halal dan haram, namun dia bekerja sebagai guru dan pekerjaannya adalah halal, maka wajiblah dia mengeluarkan zakat atas pendapatannya sebagai guru. Wallahua’lam.

Berbalik pada kes Ali yang disebutkan sebelum ini tadi, banyak sekali dalil yang boleh dikemukakan demi menguatkan hujah kehalalan bagi si Ali menerimanya. Antaranya, Allah SWT menyatakan di dalam surah al-An’am, ayat 164: Dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh sesuatu jiwa (seseorang atau satu individu) melainkan dialah yang menanggung dosanya (sendiri) dan seseorang yang boleh memikul (dosa) tidak akan memikul dosa orang lain (pelakunya).

Jelas di sini, si Ali menerima hutang, itu hak Ali. Dia tidak akan dipertanggungjawabkan atas kejahatan dan dosa si Abu dalam mendapatkan wang untuk membayar hutangnya. Abu berdosa, Ali tidak.

Mungkin ada pihak yang berhujah, bukankah itu namanya seperti bersubahat atau bersekongkol dengan kejahatan? Bukankah sepatutnya jika si Ali sudah tahu si Abu mendapat wang dengan jalan yang haram, maka dia patut menolak wang itu agar si Abu mencari sumber yang lain? Jawapannya, tidak dinamakan subahat atau bersekongkol bagi Ali tatkala dia menerima hutangnya.

Namun, atas dasar Islam mencegah kemungkaran, maka wajiblah bagi si Ali membuat suatu tindakan agar pekerjaan haram si Abu dapat dihentikan. Misalnya, memberikan nasihat, teguran malah jika perlu meminta pihak berkuasa agama menutup perniagaan haram berkenaan.

Pendek kata, dia tidak boleh reda dengan pekerjaan si Abu, apatah lagi jika menggalakkannya pula. Jika dia menggalakkan Abu kekal bermaksiat, baharulah jadi subahat.

Maka, berbalik kepada persoalan yang telah dikemukakan di atas tadi, bagaimanakah status zakat perniagaan sebuah syarikat yang halal 100 peratus (misalnya syarikat minyak angin) tetapi ditubuhkan oleh sebuah induk yang haram 100 peratus?

Dengan berpandukan dalil dan kaedah di atas, maka jelas bahawa zakat perniagaan yang dikeluarkan oleh syarikat penternakan itu adalah halal, hasil perniagaannya halal dan boleh diterima sebagai zakat perniagaan. Alasannya:

Wang yang haram hanya kepada induknya (kerana jelas perniagaannya haram), apabila berpindah kepada anak syarikat ia sudah berubah menjadi halal. Ertinya induk tidak boleh membayar zakat perniagaan, tetapi anak syarikatnya boleh.

Perniagaan yang dijalankan oleh anak syarikat adalah berbeza, iaitu halal maka halallah kesemua pendapatan anak syarikat itu dan halal jugalah zakatnya.

ZAKAT wajib dikeluarkan bagi sumber pendapatan yang halal, walaupun daripada sumber yang haram. – Gambar hiasan.

http://www.utusan.com.my/mega/agama/zakat-daripada-8232-modal-induk-haram-1.104325

Penafian: Semua Komen di bawah tidak mencerminkan pendirian atau pandangan Utusan, ia merupakan pandangan peribadi penulis.

 

Amal Ibadat Hasil Perkara Haram Ditolak

Image result for haji 1mdb

Image result for api neraka lebih layat makan perkara haram

Related image

Related image

Related image

Image result for api neraka lebih layat makan perkara haram

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, puja dan puji milik Allah Subhanahu wa Ta’ala. Shalawat dan salam teruntuk hamba dan utusan-Nya, Nabi Muhammad –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.

Kenapa umat Islam sangat memperhatikan urusan halal-haram dalam apa yang dikonsumsinya dari makanan dan minuman? Karena makanan yang halal menjadi salah satu syarat diterimanya amal ibadah dan dikabulkannya doa. Sebaliknya, sesuatu yang haram menyebabkan tidak diterimanya amal dan dikabulkannya doa. Padahal setiap muslim yakin, ia diciptakan untuk ibadah. Dan keselamatan dan kebahagiaan di akhirat melalui ibadah dan amal shalihnya. Sehingga setiap yang menghalangi dari diterimanya ibadah akan sangat-sangat ia perhatikan dan tinggalkan.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّبًا وَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ فَقَالَ ( يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا إِنِّى بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ) وَقَالَ (يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ) ». ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِىَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah itu thoyyib (baik). Allah tidak akan menerima sesuatu melainkan dari yang thoyyib (baik). Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada orang-orang mukmin sebagaimana yang diperintahkan-Nya kepada para Rasul. Firman-Nya: ‘Wahai para Rasul! Makanlah makanan yang baik-baik (halal) dan kerjakanlah amal shalih. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.’ Dan Allah juga berfirman: ‘Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah rezeki yang baik-baik yang telah kami rezekikan kepadamu.'” Kemudian Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menceritakan tentang seorang laki-laki yang telah menempuh perjalanan jauh, sehingga rambutnya kusut, masai dan berdebu. Orang itu mengangkat tangannya ke langit seraya berdo’a: “Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku.” Padahal, makanannya dari barang yang haram, minumannya dari yang haram, pakaiannya dari yang haram dan dikenyangkan dari yang haram, maka bagaimanakah Allah akan memperkenankan do’anya?” (HR. Muslim)

Hadits di atas menjadi bukti nyata bahwa suatu amal tidak akan diterima kecuali dengan makan yang halal. Karenanya Allah dahulukan perintah untuk makan yang halal atas beramal shalih. Karena sia-sia amal yang dikerjakan jika tenaga yang dihasilkan dari makanan dan minuman yang haram. Berarti, makanan haram itu merusak amal shalih  dan menghalangi dari diterima.

Ibnu Daqiq berkata dalam syarah hadits di atas, ” . . . Dan bahwa makanan lezat yang tidak mubah akan menjadi bencana atas pemakannya serta amalnya tidak diterima oleh Allah.”

Dalam hadits di atas hanya disebutkan doa sebagai contohnya, karena doa adalah inti dari semua amal shalih dan ibadah. Jika doa sebagai permintaan tidak dikabulkan maka ibadah yang di dalamnya terkandung pemohonan (agar diterima dan diberi pahala) juga tidak akan diterima dan tidak diberi pahala.

Hal ini seperti yang dikatakan Ibnu Umar Radhiyallahu ‘Anhuma,

مَنْ اشْتَرَى ثَوْبًا بِعَشَرَةِ دَرَاهِمَ وَفِيهِ دِرْهَمٌ حَرَامٌ لَمْ يَقْبَلْ اللَّهُ لَهُ صَلَاةً مَادَامَ عَلَيْهِ

“Siapa membeli pakaian dengan 10 dirham, satu dirham di antaranya adalah uang haram maka Allah tidak akan menerima shalatnya selama pakaian itu dikenakannya.”

Maksud dari tidak diterima adalah tidak diberi pahala dan ganjaran di akhirat kelak. Sedangkan gugurnya kewajiban atas dirinya telah terpenuhi, jika ia telah menunaikan ibadah tersebut dengan syarat dan rukunnya. Terdapat perbedaan antara hukum dunia dan akhirat, sebagaimana keadaan shalatnya orang yang pergi ke dukun yang tidak akan diterima selama empat puluh hari, tapi kewajiban shalat telah gugur darinya. Dari sini  para ulama salaf sangat takut dengan ayat, “Sesungguhnya Allah hanya akan menerima dari orang-orang bertakwa.” (QS. Al-Maidah: 27), mereka sangat takut tidak termasuk orang-orang bertakwa yang amal mereka diterima.

Ringkasnya, ada hubungan erat antara diterima ibadah dengan status makanan yang dikonsumsi. Makanan haram sebabkan ibadah seorang muslim tak diterima dan doanya tak dikabul. Karena itu, kejelasan status makanan dan minuman menjadi satu kebutuhan.Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

http://www.voa-islam.com/read/tsaqofah/2013/02/28/23432/awas-makanan-haram-bikin-ibadah-tak-diterima-dan-doa-takterkabul/#sthash.CEwyxUVv.dpbs