KERAJAAN PINTU BELAKANG MEMERLUKAN USD 3 BILION UNTUK BAYAR HUTANG 1MDB

1 HUTANG 1MDB

1 PN TAK ADA DUIT

*NEGARA BANYAK DUIT ADALAH MITOS KERAJAAN PN*

1. Sejak PN ambil alih pentadbiran Malaysia, laungan dan teriakan ini selalu berkumandang:

“Tun Dr Mahathir dan Lim Guan Eng tipu rakyat Malaysia!”

Dikatakan kerajaan tidak mempunyai duit dan perlu berhutang untuk berbelanja tetapi apabila Tan Sri Muhyiddin Yassin menjadi Perdana Menteri, berbeza pula dakwaannya.

Oleh kerana itu, ada NGO membuat laporan polis berkenaan masalah kewangan negara semasa rejim Pakatan Harapan memerintah lantas penubuhan RCI untuk siasat isu Bon Samurai, penjualan aset Khazanah, Tabung Haji, LTAT dan sebagainya dilaksanakan.

2. Semenjak wabak COVID-19 melanda negara, Tan Sri Muhyiddin Yassin sudah empat kali umumkan pakej rangsangan ekonomi termasuk yang pertama diumumkan oleh Tun Dr Mahathir semasa beliau menjadi Perdana Menteri Interim:

(I) Pakej Rangsangan Ekonomi (PRE) sebanyak RM10 bilion disuntik dalam ekonomi.

(ll) PRIHATIN RM25 bilion.

(III) PRIHATIN SME sebanyak RM10 bilion

(Iv) PENJANA RM15 bilion; Jumlah keseluruhan RM60 bilion.

3. Rakyat menjangka Kerajaan PN tidak perlu meminjam kerana cukup mempunyai dana dan rizab yang besar, tidak seperti Kerajaan PH yang kedekut dan menipu rakyat kata tiada duit. Menteri Kewangan pula merupakan bekas pegawai bank, sudah tentu pandai cari duit dan bijak pula berbelanja.

Apabila ditanya oleh pemberita di mana sumber kewangan bagi membiayai pakej rangsangan ini, Tengku Zafrul menjawab “We will be looking into the eco-system…”. Sudah terang lagi bersuluh sebenarnya beliau sendiri tidak jelas wang itu datang dari mana dan melalui apa.

4. Akhirnya baru kita dapat tahu apabila beliau ditemu ramah oleh agensi berita Reuters dan dipetik oleh The Edge Markets bahawa Kerajaan akan berhutang untuk menampung pembiayaan pakej rangsangan COVID-19 ini dan akan menyebabkan defisit bajet menjadi sekali ganda dari yang telah diluluskan di dalam bajet 2020.

5. Bajet 2020 yang dibentangkan oleh PH tahun lepas dan diluluskan akan menyaksikan defisit bajet sebanyak RM51.7 bilion atau 3.2% dari KDNK. Defisit ini akan ditampung melalui hutang awam. Dengan pakej rangsangan pula sebanyak RM60 bilion lagi perlu Kerajaan berhutang menjadikan jumlah hutang bagi tahun ini saja menjadi RM111.7 bilion atau 6.9% dari KDNK.

6. Dengan jumlah hutang sebanyak RM111.7 bilion bagi tahun 2020 dicampur dengan hutang yang masih belum langsai akan menyebabkan hutang awam negara melebihi 55% dari KDNK dan ini memerlukan kelulusan dari parlimen.

7. Jelaslah berdasarkan kenyataan YB Menteri Kewangan sebenarnya apa yang disebutkan oleh Tun Dr Mahathir dan Lim Guan Eng sebelum ini adalah benar, negara perlu berhutang jika bajet defisit. Saya ucapkan selamat membuat laporan polis kepada NGO yang berkenaan pada 12 Jun 2020 di IPD Dang Wangi.

YB Dato’ Wira Amiruddin Hamzah
Kubang Pasu, Kedah
9 Jun 2020

#SelamatkanBersatu
#KekalBerprinsip
#KembalikanMandatRakyat

Najib Menggunakan Dana Wang Pencen Rakyat Malaysia Untuk Perbelanjaan Peribadi

HABISLAH !!.. Saksi bgtau di mahkamah duit2 KWAP yg diberi kpd SRC tak boleh tidak boleh digunakan untuk tanggungjawab sosial, korporat dan tujuan politik.

TAPI Najib peduli apa belasah juga utk bayar kad kredit lebih sejuta ringgit sbb ‘bershopping’ di butik Chanel, Hawaii, ubahsuai rumah Najib, utk korporat & politik termasuklah bayar utk risikan UMNO !!

MANA NAK SOROK LAGI putar belit nk bg alasan. Ada mahkamah sibuk tanya pasal untung rugi KWAP yg kamu dok heboh pasal laporan kewangan KWAP tu.

MAHKAMAH NAK TAHU KE MANA KAMU BELASAH DUIT RM42 JUTA TU !!!

~SR

Nasihat Berguna Demi Perpaduan Kaum Dan Toleransi Beragama Di Bumi Malaysia TerCinta.

1 BUANG VIRUS UMNOPAS

KEPADA SELURUH RAKYAT MALAYSIA
(Melayu, Cina & India)
WASPADA!!!!
Ada operasi adu domba sedang giat dijalankan oleh umnopas dalam negara kita yang tercinta. Jangan kita mudah terpancing dengan pelbagai macam provokasi agar tercetus rusuhan atau perbalahan antara kaum.
Mari kita sama-sama berganding bahu untuk memelihara keharmonian antara kaum yang kita nikmati selama ini. Mari kita sama-sama bekerjasama dengan agensi Kerajaan Pakatan Harapan yang memerintah dan juga agensi keselamatan negara untuk menjaga dan membela negara kita.
Mari sama-sama gunakan akal fikiran yang jernih dan waras tanpa dipengaruhi oleh sebarang agenda politik berbau perkauman  dan mana-mana parti-parti yang menggunakan agama tertentu. Kita telah membuat pilihan terbaik memilih Kerajaan Pakatan Harapan secara undi pada waktu pilihanraya yang lalu tanpa sebarang rusuhan.
Ketahuilah, sesiapa sahaja yang dibayar atau yang menginginkan rusuhan dalam negara ini adalah musuh dan pengkhianat negara. Lihatlah nasib rakyat Syria, Yaman dan beberapa negara Arab.
Adakah mereka sekarang dapat hidup dengan aman? Siapakah pula yang akan bertanggungjawab terhadap korban nyawa orang-orang yang tak bersalah?
Siapa pula yang bertanggungjawab terhadap kehancuran negara mereka? Ke manakah perginya pemimpin parti politik yang meniup api perkauman dan permusuhan agama ?
Adakah mereka setia bersama rakyat yang sedang menderita?
Adakah mereka berada dalam negara mereka disaat perang meletus?
Mari sama-sama fikirkan nasib orang-orang kurang upaya, orang tua, wanita dan kanak-kanak. Adakah kita mahu mereka sengsara seperti mana yang telah kita lihat di negara Arab?
Mari sama-sama kita hentikan meviral berita-berita yang berunsur memprovokasi ke arah pergaduhan antara kaum.
Mari pelihara negara Malaysia yang tercinta bersama Kerajaan Pakatan Harapan.

Fenomena Akhir Zaman: Banyak Pemimpin Pendusta dan Hina

1 PEROMPAK UMNO

Al-Hamdulillah, segala puji bagi Allah. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah, keluarga, dan para sahabatnya.

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah memberikan kekuasaan untuk memegang urusan masyarakat kecuali kepada orang paling baik dan paling mengerti, demikian pula yang dilakukan para khalifah sesudahnya.

Diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari dalam Shahihnya, dari Hudzaifah rahimahullaah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada penduduk Najran,

لَأَبْعَثَنَّ إِلَيْكُمْ رَجُلًا أَمِينًا حَقَّ أَمِينٍ فَاسْتَشْرَفَ لَهَا أَصْحَابُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَبَعَثَ أَبَا عُبَيْدَةَ

Sungguh aku akan mengirim kepada kalian orang kepercayaan yang betul-betul dapat dipercaya.” Para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam merasa mulia (berkeinginan) dengan hal itu. Lalu beliau mengutus Abu Ubaidah.” (HR. Bukhari  dan Muslim)

Ini berbeda dengan kondisi di akhir zaman, kepemimpinan umat dipegang para pendusta, bejat, lagi hina, tidak berilmu dan tidak bertakwa. Dan ini merupakan sebagian dari tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat.

Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّهَا سَتَأْتِي عَلَى النَّاسِ سِنُونَ خَدَّاعَةٌ يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ وَيُخَوَّنُ فِيهَا الْأَمِينُ وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ قِيلَ وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ قَالَ السَّفِيهُ يَتَكَلَّمُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ

Sesungguhnya akan datang kepada manusia tahun-tahun penuh tipu daya. Para pendusta dipercaya sedangkan orang jujur dianggap berdusta. Penghianat diberi amanah sedangkan orang yang amanat dituduh khianat. Dan pada saat itu, para Ruwaibidhah mulai angkat bicara. Ada yang bertanya, ‘Siapa itu Ruwaibidhah?’ Beliau menjawab, ‘Orang dungu yang berbicara tentang urusan orang banyak (umat).” (HR. Ahmad, Syaikh Ahmad Syakir dalam ta’liqnya terhadap Musnad Ahmad menyatakan isnadnya hasan dan matannya shahih. Syaikh Al-Albani juga menshahihkannya dalam al-Shahihah no. 1887)

Dan dalam hadits Jibril yang panjang, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjelaskan tentang dekatnya kiamat yang ditandai dengan banyaknya pemimpin yang hina,

وَلَكِنْ سَأُحَدِّثُكَ عَنْ أَشْرَاطِهَا إِذَا وَلَدَتْ الْأَمَةُ رَبَّهَا فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا وَإِذَا كَانَتْ الْعُرَاةُ الْحُفَاةُ رُءُوسَ النَّاسِ فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا

Tetapi akau akan sampaikan kepadamu tentang tanda-tandanya, yaitu apabila budak wanita melahirkan tuannya, maka itu bagian dari tanda-tandanya. Dan apabila orang-orang yang tidak berpakaian dan tidak beralas kaki menjadi pemimpin manusia, maka itu bagian dari tanda-tandanya.” (HR. Muslim dari Abu Hurairah)

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَكُونَ أَسْعَدَ النَّاسِ بِالدُّنْيَا لُكَعُ بْنُ لُكَعٍ

Hari kiamat tidak terjadi hingga manusia yang paling bahagia dia dunia ialah Luka’ bin Luka’.” (al-Tirmidzi dan Ahmad. Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Al-Misykah, no. 2365 dan Shahih al-Jami’, no. 7431)

Dalam Shahih Ibnu Hibban, dari Anas bin Malik, “Dunia tidak akan habis hingga ada pada Luka’ bin Luka’.

Dan dalam riwayat Thabrani, dari hadits Abu Dzar, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda,

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَغْلِبَ عَلَى الدُّنيا لُكَعُ بْنُ لُكَعٍ

Hari kiamat tidak akan terjadi hingga yang berkuasa di dunia ialah Luka’ bin Luka’.

Luka’ menurut bangsa Arab artinya budak. Ada juga yang mengartikan kotoran. Kemudian kata ini digunakan untuk menunjukkan kebodohan dan kehinaan orang jahil dan tercela. Kadang-kadang kata Luka’ juga digunakan untuk anak kecil. Dan jika digunakan untuk orang dewasa, maka yang dimaksud adalah orang yang kecil ilmu dan akalnya. (Lihat: Nihayah fi Gharib al-Hadits, Ibnu Atsir: 4/268)

Menurut Syaikh Yusuf al-Wabil dalam Yaum al-Qiyamah, kondisi seperti yang disebutkan di atas sudah terjadi di zaman sekarang. Dan dalam realita sekarang kita saksikan banyak pemimpin-pemimpin yang gemar membangun pencitraan sehingga banyak rakyat yang tertipu dengannya dan memujinya, “Alangkah hebatnya!, alangkah baiknya!, alangkah amanahnya!, alangkah bagus akhlaknya!,” dan pujian-pujian lainnya. Padahal pemimpin-pemimpin tersebut adalah makhluk yang sangat durhaka kepada Tuhannya, minim pemahaman agama dan penerapannya. Bahkan, ia sebenarnya orang yang sangat tidak amanah dan suka berdusta. Tidak memikirkan rakyat kecil dan tidak menunaikan hak-hak mereka. Malah sebaliknya, ia gemar menumpuk kekayaan dan membangun istananya. Dan dosanya diperparah dengan memusuhi kaum muslimin yang istiqamah memegang agamanya dan berusaha menghancurkan Islam sampai akar-akarnya.

Maka tepatlah hadits yang dikeluarkan Imam Bukhari dan Muslim dalam shahih keduanya, dari Hudzaifah mengenai hadits diangkatnya amanat,

لَا يَكَادُ أَحَدٌ يُؤَدِّي الْأَمَانَةَ حَتَّى يُقَالَ إِنَّ فِي بَنِي فُلَانٍ رَجُلًا أَمِينًا حَتَّى يُقَالَ لِلرَّجُلِ مَا أَجْلَدَهُ مَا أَظْرَفَهُ مَا أَعْقَلَهُ وَمَا فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ مِنْإِيمَانٍ  

Hampir-hmapir tak ada seorangpun yang melaksanakan amanat sehingga dikatakan, ‘sesungguhnya di tengah-tengah Bani fulan ada seorang laki-laki yang sangat amanat’ sehingga dikatakan kepada seseorang, ‘alangkah sabarnya, alangkah cermatnya, alangkah pandainya,’ padahal di dalam hatinya tidak ada iman walaupun seberat biji sawi.” Laa haula walaa quwwata Illaa billah. [Baca: Tahta dan Kuasa adalah Ujian dari Allah, Kamu Syukur atau Kufur?]

Pemimpin Bejat: Menyesatkan Umat Manusia dan Menghancurkan Islam

Keberadaan para pemimpin bejat zalim lagi jahil seperti yang diberitakan di atas sangat dikhawatirkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam,

إِنَّمَا أَخَافُ عَلَى أُمَّتِي الْأَئِمَّةَ الْمُضِلِّينَ

Sesungguhnya yang aku takutkan atas umatku adalah (berkuasanya) para pemimpin yang menyesatkan.” (HR. Abu Dawud, al-Tirmidzi, Ahmad, dan al-Darimi. Dishahihkan oleh Al-Albani dalam al-Shahihah: 4/109, no. 1582, dalam Shahih al-Jami’, no. 1773 dan 2316)

Menurut penulis Fath al-Majid, penggunaan kata Innama yang mengandung makna al-hashr (pembatasan/penghususan) menjelaskan bahwa beliau sangat takut dan khawatir terhadap umatnya dari para pemimpin yang menyesatkan.

Bahkan fitnah yang ditimbulkannya lebih menakutkan daripada fitnah Dajjal. Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu pernah pertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ شَيْءٍ أَخْوَفُ عَلَى أُمَّتِكَ مِنْ الدَّجَّالِ قَالَ الْأَئِمَّةَ الْمُضِلِّينَ

Wahai Rasulullah, apa yang lebih engkau takutkan atas umatmu daripada Dajjal. Beliau menjawab, “Para pemimpin yang mudhillin (menyesatkan)”.” (HR. Ahmad. Syaikh Al-Albani mengatakan para perawinya terpercaya kecuali Ibnu Luhai’ah buruk hafalannya.)

AL-AIMMAH AL-MUDHILLIN (para pemimpin penyesat umat) masuk di dalamnya para umara (pemimpin pemerintahan), ulama, dan ahli ibadah. Para umara tersebut adalah mereka yang menerapkan hukum dengan selain hukum Islam, bertindak dzalim, dictator dan kejam, dan tidak menunaikan hak-hak rakyat.

Para ulama yang menjadi pemimpin menyesatkan karena mereka menyembunyikan ilmu dan merubah-rubahnya. Suka mengakali dalil untuk kepentingan syahwatnya atau kepentingan para pemimpinnya.

Sedangkan para ahli ibadah yang menjadi pemimpin menyesatkan, karena mereka suka membuat tata cara ibadah baru yang tidak pernah dicontohkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu mereka ditiru dan diidolakan. Apalagi kalau mereka sampai memotifasi umat untuk melaksanakannya. Akibatnya, dia sesat dan menyesatkan manusia. Keberadaan mereka itulah yang menyebabkan Islam akan roboh. Dari Ziyad bin Hudair berkata. Umarradhiyallahu ‘anhu berkata kepadaku, “Apakah engkau tahu apa yang akan menghancurkan Islam?” Aku (Ziyad) menjawab, “Tidak.” Beliau berkata, “Yang akan menghancurkannya adalah menyimpangnya ulama, gugatan orang munafik terhadap Al-Kitab, dan hukum para pemimpin yang menyesatkan.” (HR. al-Daarimi. Syaikh Al-Albani mengatakan dalam Takhrij al-Misykah (1/89), “sanadnya shahih.”)

Penutup

Jika kita mau jujur menimbang pemerintahan yang ada sekarang, rasa-rasanya keburukan dan kejahatannya sudah tersiratkan oleh hadits-hadits di atas. Dan jika pemimpin dan penguasa seperti itu sifatnya, maka semua urusan akan jungkir balik. Akibatnya, pembohong dipercaya, orang jujur didustakan, penghianat diberi amanat, orang terpercaya dihianati dan didustakan, orang bodoh berbicara, orang alim dipenjara dan dilarang bicara. Kondisi ini persis seperti yang diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, “Sesungguhnya di antara tanda-tanda kiamat ialah ilmu diangkat dan tersebarnya kebodohan.” (Muttafaq ‘Alaih dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu)

Semoga Allah memberikan kepada kita para pemimpin yang takut kepada Allah dan memiliki sifat amanah, mengasihi rakyat dan tidak suka hidup mewah, menegakkan kebenaran dan menghancurkan kebatilan, cinta syariat dan anti khianat. Amiin, yaa Rabbal ‘alamin. [PurWD/voa-islam.com

Sumber: voa-islam.com/Badrul Tamam/Rabu, 16 Dec 2015

(nahimunkar.com)

(Dibaca 28.332 kali, 87 untuk hari ini)