HADIAH KERANA JAWATAN AWAM & PEMIMPIN KERAJAAN ADALAH RASUAH & HARAM DIGUNA PERIBADI

Hadiah kerana Jawatan

29 Jun 2018

Di petik dari FB Dr MAZA

HADIAH KERANA JAWATAN AWAM & PEMIMPIN KERAJAAN ADALAH RASUAH & HARAM DIGUNA PERIBADI

Nabi bersabda kepada seorang gabenornya yang telah ditugaskan mengutip zakat kabilah Azad, maka apabila ia selesai kerjanya dan kembali berjumpa Nabi, lalu ia menyimpan sebahagian dari wang yang dikutip sambil berkata :
فيأتي فيقولُ : هذا مالُكم وهذا هديةٌ أُهدِيَتْ لي، أفلا جلَس في بيتِ أبيه وأمِّه حتى تأتيَه هديتُه،
“ini untukmu (bahagian untuk Islam) dan ini untukku yang diberikan sebagai hadiah (oleh orang ramai), maka jatuh murka Baginda sambil bersabda :” Ketahuilah, PERGILAH KAMU DUDUK DI RUMAH BAPA ATAU IBUMU (tanpa jawatan), sehingga datang kepadamu hadiahmu, jika kamu benar-benar betul (layak mendapat hadiah)” (Al-Bukhari & Muslim )

Setelah Baginda Nabi saw menegur tindakan salah seorang sahabat yang mengambil UPAH DAN HADIAH TAMBAHAN atas kerjanya mengutip zakat dan jizyah yang telah diberi gaji, Baginda terus memberi suatu AMARAN :-

واللهِ لا يأخُذُ أحدٌ منكم شيئًا بغيرِ حقِّه إلا لَقيَ اللهَ يحمِلُه يومَ القيامةِ، فلَأعرِفَنَّ أحدًا منكم لَقيَ اللهَ يحمِلُ بعيرًا له رُغاءٌ، أو بقرةً لها خُوارٌ، أو شاةً تَيْعَرَ ) . ثم رفَع يدَه حتى رُئِيَ بَياضَ إِبْطِه، يقولُ : ( اللهم هل بلَّغتُ ) . بَصْرَ عيني وسَمْعَ أُذُني
Demi Allah, tidaklah salah seorang diantara kalian mengambil sesuatu yang bukan haknya, selain ia menjumpai Allah pada hari kiamat dengan memikul hak itu (di atas bahu dan tegkuknya – menurut riwayat lain), aku tahu salah seorang diantara kalian menjumpai Allah dengan memikul unta yang mendengus, atau lembu yang menguak, atau kambing yang mengembik.” Kemudian beliau mengangkat tangannya hingga terlihat putih bawah lengannya seraya mengatakan: “Ya Allah, bukankah AKU TELAH MENYAMPAIKAN APA YANG KULIHAT dengan mataku dan kudengar dengan dua telingaku? (Hadis Sahih : Al-Bukhari)

Maka, saya dengan ini MENYAMPAIKAN AMANAT baginda Nabi ini kepada semua pembaca, tidak kira apa jua pangkat, kuasa, gelaran dan sebagainya. Agar berHATI-HATI dengan sebarang bentuk HADIAH, SEDEQAH, DERMA sekiranya sedang memegang sesuatu jawatan, khususnya LEBIH KUASA, lebih besar lagi UJIANNYA.

Sheikh Dr Musa Shahin Lashin mengulas:- Setelah tahqiq, kita dapati sesungguhnya HADIAH UNTUK PENJAWAT JAWATAN menyerupai rasuah yang diharamkan, rasuah itu adalah setiap harta yang diberikan bagi ‘membeli’ dari pemilik pangkat bantuan ke atas sesuatu secara tidak normal dan salah . …Namun hadiah yang diberi setelah PENCENNYA PENJAWAT DARI JAWATANNYA, maka itu adalah tidak mengapa. (Fath al-Mun’im Syarah Sahih Muslim)

Imam al-Nawawi dan Ibn Qudamah menjelaskan: “Jika ditawarkan, tolaklah, jika telah menerimanya & sukar dipulang semula, serahkan kepada baitul mal untuk digunakan untuk kemaslahatan umat Islam”

#DrZaharuddinAbdRahman