Mengislamkan Aqidah Kita (2)

Image result for aqidah ahlussunnah wal jamaah

Related image

Image may contain: one or more people and text

Saya Mestilah Muslim Dari Sudut Aqidah

1. Menjauhkan diri dari perkara-perkara syubhat.
2. Memelihara pandangan.
3. Memelihara lidah.
4. Bersifat pemalu.
5. Sersifat lemah-lembut.
6. Bersifat benar.
7. Bersifat tawaduk.
8. Menjauhi sangka buruk dan mengumpat.
9. Bermurah hati.
Kemuliaan akhlak adalah matlamat utama bagi ajaran Islam sebagaimana
yang ditegaskan oleh Rasulullah s.a.w tentang tujuan pengutusan baginda:
Yang bermaksud: “Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan
akhlak”.
Hal ini dipertegaskan lagi di dalam Al-Quran:
الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الْأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلَاةَ وَءَاتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ
عَاقِبَةُ الْأُمُورِ
Yang bermaksud: Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan
memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan
mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan
perkara yang mungkar dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan.
(Surah Al-Hajj, Ayat: 41).

Firman Allah lagi:
لَيْسَ الْبِرَّ أَنْ تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَكِنَّ الْبِرَّ مَنْ ءَامَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَالْمَلَائِكَةِ
وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَءَاتَى الْمَالَ عَلَى حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّائِلِينَ
وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَءَاتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ
وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ أُولَئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ
Yang bermaksud: Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke
pihak timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah dan
hari akhirat dan segala malaikat dan segala Kitab dan sekalian Nabi dan mendermanya
seseorang akan hartanya sedang dia menyayanginya, kepada kaum kerabat dan anakanak
yatim dan orang-orang miskin dan orang yang terlantar dalam perjalanan dan
kepada orang-orang yang meminta dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi dan
mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat dan perbuatan
orang-orang yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian dan
ketabahan orang-orang yang sabar dalam masa kesempitan dan dalam masa kesakitan
dan juga dalam masa bertempur dalam perjuangan perang Sabil. orang-orang yang
demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang yang benar (beriman dan mengerjakan
kebajikan) dan mereka itulah juga orang-orang yang bertakwa. (Surah Al-Baqarah,
Ayat: 177).
Kemuliaan akhlak adalah tanda keimanan seseorang kerana ia adalah
hasil dari keimanannya. Adalah tidak dikira beriman seseorang yang tidak
berakhlak. Berhubung dengan hal inilah Rasulullah s.a.w menyatakan:
Bukanlah iman itu hanya dengan cita-cita tetapi iman itu ialah keyakinan yang tertanam
di dalam hati dan dibuktikan dengan amalan. (Hadis riwayat Ad-Dailami).
Rasulullah s.a.w pernah ditanya tentang apa itu agama? Baginda
menjawab: Kemuliaan akhlak (Husnul Khuluq). Apabila ditanya tentang apa itu
kejahatan, baginda menjawab: Akhlak yang buruk (Su’ul Khuluq).
Akhlak mulia yang dimiliki oleh seseorang hamba merupakan amalan
yang paling berat dalam timbangan di hari kiamat nanti. Oleh itu sesiapa yang
rosak akhlaknya dan buruk amalannya tidak akan dipercepatkan hisabnya.
Rasulullah s.a.w bersabda:
Yang bermaksud: Tidak ada sesuatu yang lebih berat di atas neraca timbangan
seorang hamba di hari kiamat selain dari akhlak yang baik. (Hadis riwayat Abu Daud
dan Tirmizi).

Di dalam Islam akhlak yang mulia itu lahir sebagai hasil dari berbagai
ibadat yang dilakukan. Tanpa hasil ini, tinggallah ibadat-ibadat itu sebagai
upacara dan gerak-geri yang tidak memiliki apa-apa nilai dan tidak membawa
apa-apa faedah. Berhubung dengan sembahyang contohnya, Allah s.w.t
menyebut di dalam Al-Quran:
إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ
Yang bermaksud: Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan
mungkar. (Surah Al-Ankabuut, Ayat: 45).
Rasulullah menjelaskan perkara ini dengan sabdanya:
Yang bermaksud: Sesiapa yang sembahyang (tetapi) tidak dapat mencegah (dirinya)
dari berbuat keji dan mungkar, ia akan bertambah jauh dari Allah. (Hadis riwayat
Tabrani).
Rasulullah s.a.w juga menyebut perkara yang sama bagi faedah ibadat puasa:
Yang bermaksud: Apabila seseorang yang berpuasa, janganlah dia melakukan rafath
(mengeluarkan kata-kata yang boleh menimbulkan rasa berahi, lucah atau bersetubuh)
dan bertengkar. Jika dia dicerca atau diperangi maka katakanlah: Saya ini sedang
berpuasa. (Muttafaqun alaih).
Berhubung dengan ibadat Haji pula Allah berfirman:
الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ فَمَنْ فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِي الْحَجِّ
Yang bermaksud: (Masa untuk mengerjakan ibadat) Haji itu ialah beberapa bulan yang
termaklum. Oleh yang demikian sesiapa yang telah mewajibkan dirinya (dengan niat
mengerjakan) ibadat Haji itu, maka tidak boleh mencampuri isteri dan tidak boleh
membuat maksiat dan tidak boleh bertengkar, dalam masa mengerjakan ibadat Haji.
(Surah Al-Baqarah, Ayat: 197).
Rasulullah s.a.w bersabda: Yang bermaksud: Sesiapa yang telah sempurna
menunaikan Haji tanpa melakukan rafath (mengeluarkan kata-kata yang boleh
menimbulkan rasa berahi, lucah atau bersetubuh) dan melakukan perkara-perkara yang
fasiq, (bererti) dia kembali (dalam keadaan suci bersih) sebagaimana hari dia dilahirkan
oleh ibunya. (Muttafaqun Alaih).

Sifat-sifat Akhlak Seorang Muslim
Di antara ciri-ciri akhlak yang sewajarnya menghiasi diri seseorang insan
supaya dia menjadi seorang muslim yang benar adalah akhlak-akhlak yang
berikut:
1. Bersifat warak dari melakukan perkara-perkara yang syubhat.
Seorang muslim mestilah menjauhkan dirinya dari segala perkara
yang dilarang oleh Allah dan juga perkara-perkara yang samar-samar di
antara halal dan haramnya (syubhat) berdasarkan ajaran dari hadis
Rasulullah s.a.w yang berbunyi:
Yang bermaksud: Sesungguhnya yang hala itu nyata (terang) dan haram itu
nyata (terang) dan di antara keduanya ada perkara-perkara yang kesamaran,
yang tidak diketahuinya oleh kebanyakan manusia. Maka sesiapa yang
memelihara (dirinya dari) segala yang kesamaran, sesungguhnya dia memelihara
bagi agamanya dan kehormatannya. Dan sesiapa yang jatuh ke dalam kesamaran,
jatuhlah ia ke dalam yang haram, seperti seorang penggembala yang
menggembala di sekeliling kawasan larangan, hampir sangat (ternakannya)
makan di dalamnya. Ketahuilah bahawa bagi tiap-tiap raja ada kawasan larangan.
Ketahuilah bahawa larangan Allah ialah segala yang diharamkannya. Ketahuilah!
Bahawa di dalam badan ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan
seluruhnya dan apabila ia rosak, rosaklah seluruhnya. Ketahuilah! Itulah yang
dikatakan hati. (Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim).
Adapun setinggi-tinggi pencapaian darjat wara’ adalah
sebagaimana yang diriwayatkan oleh Rasulullah s.a.w di dalam hadis
baginda:
Yang bermaksud: Seorang hamba (Allah) itu tidaklah termasuk di dalam
martabat golongan muttaqin sehinggalah dia meninggalkan sesuatu perkara yang
tidaklah menjadi kesalahan (jika dilakukan tetapi ia meninggalkannya) kerana
sikap berhati-hati dari terjerumus ke dalam kesalahan. (Hadith riwayat
Tirmizi, Ibn Majah dan Al-Hakim dan Tirmizi berkata: Hadith ini
Hassan)
2. Memelihara Penglihatan:
Seseorang muslim itu mestilah memelihara dirinya dari melihat
perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah kerana pandangan terhadap
sesuatu (yang menarik itu) boleh merangsang syahwat dan merupakan
faktor yang membawanya ke kancah pelanggaran dan maksiat.
Berhubung dengan perkara-perkara ini Al-Quran mengingatkan orang-orang mukmin supaya memelihara diri dari penglihatan yang tidak
memberi faedah.
Allah s.w.t berfirman:
قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ
Yang bermaksud: Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki
yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang
yang haram). (Surah An-Nur, Ayat: 30).
Rasulullah s.a.w pula bersabda:
Yang bermaksud: Pandangan itu ada satu penahanan dari penahanan iblis.
(Hadith riwayat Al-Hakim dan At-Tabrani)
Baginda juga mengingatkan:
Yang bermaksud: Kamu hendaklah memelihara pandangan kamu, menjaga
kehormatan (kemaluan) kamu aAllah akan memburukkan muka kamu. (Hadis
riwayat Tabrani).
3. Memelihara Lidah:
Seseorang muslim mestilah memelihara lidahnya dari menuturkan
kata-kata yang tidak berfaedah, perbuatan-perbuatan yang buruk dan
kotor, percakapan-percakapan kosong, mengumpat keji dan mengadu
domba. Imam Nawawi rahimahullah mengatakan:
Ketahuilah, seseorang mukallaf itu sewajarnya menjaga lidahnya
dari sebarang percakapan kecuali percakapan yang menghasilkan
kebaikan. Apabila bercakap dan berdiam diri adalah sama sahaja hasilnya
maka mengikut sunnahnya adalah lebih baik berdiam diri kerana
percakapan yang diharuskan mungkin membawa kepada yang haram
atau makruh. Kejadian demikian telah banyak berlaku tetapi kebaikan
darinya adalah jarang.
Sebenarnya banyak dari hadis-hadis Rasulullah s.a.w yang
menerangkan keburukan dan bencana lidah ke atas yang empunya diri:
Yang bermaksud: Tidaklah dihumbankan muka manusia ke dalam neraka itu
sebagai hasil tuaian (jelek) lidahnya. (Hadis Riwayat Tirmizi).

Rasulullah s.a.w juga bersabda:
Yang bermaksud: Bukanlah dia seorang mukmin (jika) dia suka menuduh, suka
melaknat, bercakap kotor dan keji. (Hadis riwayat Tirmizi).
Sabdanya lagi:
Yang bermaksud: Sesiapa yang banyak bercakap banyaklah kesalahannya,
sesiapa yang banyak kesalahannya banyaklah dosanya dan siapa yang banyak
dosanya, api nerakalah paling layak untuk dirinya. (Diriwayatkan oleh
Baihaqi).
4. Bersifat Pemalu:
Seseorang muslim mestilah bersifat pemalu dalam setiap keadaan.
Namun demikian sifat tersebut tidak seharusnya menghalangnya dari
memperkatakan kebenaran. Di antara sifat pemalu seseorang ialah ia
tidak masuk campur urusan orang lain, memelihara pandangan,
merendah diri, tidak meninggikan suara ketika bercakap, berasa cukup
serta memadai sekadar yang ada serta sifat-sifat seumpamanya.
Diceritakan daripada Rasulullah s.a.w bahawa baginda adalah
seorang yang sangat pemalu, lebih pemalu dari anak gadis yang berada di
balik tabir.
Rasulullah s.a.w bersabda:
Yang bermaksud: Iman itu mempunyai tujuh puluh cabang atau enam puluh
cabang, maka yang paling utama ialah ucapan Lailaha Illallah (Tidak ada tuhan
yang sebenarnya melainkan Allah) dan yang paling rendah ialah membuang duri
dari jalan dan sifat malu ialah satu cabang dari iman. (Hadis riwayat Baihaqi).
Berhubung dengan sifat malu ini para ulama mengatakan:
Hakikat malu itu ialah sifat yang menggerakkan seseorang itu
meninggalkan kejahatan dan menghalangnya dari mencuaikan hak orang
lain.
5. Bersifat Lemah-lembut dan Sabar:
Di antara sifat-sifat yang paling ketara yang wajib tertanam di
dalam diri seseorang Muslim ialah sifat sabar dan lemah-lembut kerana
kerja-kerja untuk Islam akan berhadapan dengan perkara-perkara yang
tidak menyenangkan, malah jalan dakwah sememangnya penuh dengan kepayahan, penyeksaan, penindasan, tuduhan, ejekan dan persendaan
yang memalukan. Semua halangan-halangan ini sering dihadapi oleh
para petugas amal Islami, sehingga hemah mereka menjadi pudar,
gerakan menjadi lumpuh malah mereka mungkin terus berpaling
meninggalkan medan dakwah.
Dari keterangan ini jelaslah tugas dan tanggungjawab seseorang
pendakwah adalah satu tugas yang amat sukar. Ia bertanggungjawab
menyampaikan dakwah kepada seluruh lapisan manusia yang berbeza
kebiasaan, taraf pemikiran dan tabiatnya. Da’ie akan menyampaikan
dakwahnya kepada orang-orang jahil dan orang alim, orang yang
berfikiran terbuka dan orang yang emosional (sensitif), orang yang
mudah bertolak ansur dan orang yang keras kepala, orang yang tenang
dan orang yang mudah tersinggung. Oleh yang demikian dia wajib
menyampaikan dakwah kepada semua golongan itu sesuai dengan kadar
kemampuan penerimaan akal mereka. Ia mestilah berusaha menguasai
dan memasuki jiwa mereka seluruhnya. Semua ini sudah pasti
memerlukan kekuatan dari kesabaran yang tinggi, ketabahan dan lemahlembut.
Oleh itu kita dapati banyak ayat-ayat Al-Quran dan hadis Nabi
menganjurkan dan mengarahkan agar seseorang da’ie itu itu berakhlak
dengan sifat sabar, lemah-lembut dan berhati-hati.
A. Arahan-arahan Dari Al-Quran:
Di antara arahan-arahan Al-Quran ialah:
1. Firman Allah:
وَلَمَنْ صَبَرَ وَغَفَرَ إِنَّ ذَلِكَ لَمِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
Yang bermaksud: Dalam pada itu (ingatlah), orang yang bersabar dan
memaafkan (kesalahan orang terhadapnya), sesungguhnya yang demikian itu
adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).
(Surah Asy-Syura, Ayat: 43).
2. Firman Allah:
فَاصْفَحِ الصَّفْحَ الْجَمِيل

Yang bermaksud: Oleh itu biarkanlah (golongan kafir yang mendustakan
kamu itu wahai Muhammad) serta layanlah mereka dengan cara yang elok.
(Surah Al-Hijr, Ayat: 85).
3. Firman Allah:
إِنَّمَا يُوَفَّى الصَّابِرُونَ أَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ
Yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang yang bersabarlah sahaja yang
akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira. (Surah Az-Zumar,
Ayat: 10).
4. Firman Allah:
وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا أَلَا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ
Yang bermaksud: Dan (sebaliknya) hendaklah mereka memaafkan serta
melupakan kesalahan orang-orang itu, tidakkah kamu suka supaya Allah
mengampunkan dosa kamu? (Surah An-Nur, Ayat: 22).
5. Firman Allah:
وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا
Yang bermaksud: Dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab,
hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang
selamat dari perkara yang tidak diingini. (Surah Al-Furqaan, Ayat: 63).
B. Arahan-arahan dari hadis-hadis Nabi ialah:
1. Sabda Rasulullah s.a.w:
Yang bermaksud: Sesungguhnya seorang hamba itu akan mencapai darjat
orang-orang yang berpuasa serta bersembahyang malam dengan sifat lemahlembutnya.
(Hadith riwayat Tirmizi daripada ‘Aishah dan Abdul Qadir
al-Arnaut berkata: Sanadnya sahih)
2. Sabda Rasulullah s.a.w:
Yang bermaksud: Mahukah aku memberitahu kamu suatu perkara yang
dengannya Allah akan memuliakan binaan (kedudukan seseorang) dan
mengangkatnya kepada beberapa darjat ketinggian. Mereka menjawab: Ya! Wahai Rasulullah. Baginda bersabda: Berlemah-lembutlah kamu terhadap
orang jahil, maafkanlah orang yang menzalimi kamu, hulurkanlah pemberian
kepada orang yang menahan pemberiannya kepadamu dan sambunglah
hubungan silaturahim terhadap orang yang memutuskannya terhadap kamu.
(Hadith riwayat At-Tabrani dan Al-Bazzar)
3. Rasulullah s.a.w juga bersabda:
Yang bermaksud: Apabila Allah s.w.t menghimpunkan makhluk-Nya di
hari Kiamat, penyeru pada hari itu menyeru: “Di manakah orang-orang yang
mempunyai keistimewaan”. Baginda bersabda: “Lalu bangun segolongan
manusia dan bilangan mereka adalah sedikit. Mereka semua bergerak dengan
cepat memasuki syurga lalu disambut oleh para malaikat.” Kemudian mereka
ditanya: “Apakah keistimewaan kamu?” Mereka menjawab: “Apabila kami
dizalimi kami bersabar, apabila dilakukan kejahatan kepada kami, kami
berlemah-lembut”. Lalu dikatakan kepada mereka: “Masuklah kamu ke dalam
Syurga kerana ia adalah sebaik-baik ganjaran bagi orang-orang yang
beramal”. (Hadith riwayat Al-Baihaqi dalam “Shuab al-Iman” dan
beliau berkata: “Terdapat kelemahan dalam sanadnya.”)
C. Contoh-contoh Praktikal Dari Nabi-nabi:
1. Pada hari peperangan Hunain seorang (yang tidak puas hati dengan
pembahagian rampasan perang) berkata: “Demi Allah, sesungguhnya
ini adalah pembahagian yang tidak adil dan tidak bertujuan mendapat
keredaan Allah”. Setelah diceritakan kepada Rasulullah s.a.w, baginda
bersabda:
Yang bermaksud: Semoga Allah merahmati Nabi Musa kerana ia disakiti
lebih dari ini tetapi ia sabar. (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim
daripada Ibn Mas’ud)
2. Anas r.a telah berkata:
Yang bermaksud: Pada suatu hari Rasulullah s.a.w telah memasuki sebuah
masjid. Ia memakai kain selendang buatan Najran yang kasar buatannya.
Tiba-tiba seorang Arab Badwi datang dari arah belakang baginda lalu
menarik kain tersebut dari belakang sehingga meninggalkan kesan di leher
baginda. Badwi tersebut berkata: “Wahai Muhammad, berikanlah kepada
kami harta Allah yang ada di sisimu, lalu Rasulullah s.a.w berpaling
kepadanya dengan wajah yang tersenyum dan baginda bersabda:
“Perintahkan kepada yang berkenaan supaya berikan kepadanya. (Hadith
riwayat Bukhari dan Muslim)

3. Abu Hurairah menceritakan:
Yang bermaksud: Bahawa seorang Arab Badwi telah berkata kepada
Rasulullah s.a.w: “Wahai Muhammad! Bawalah gandum ke atas dua ekor
untaku, kerana kalau engkau buat begitu ia bukan harta engkau dan bukan
juga harta bapa engkau”. Kemudian dia menarik kain selendang Rasulullah
s.a.w meninggalkan kesan kemerahan di leher baginda. Lalu Rasulullah s.a.w
memerintahkasupaya membawa kepada Badwi tersebut seguni gandum dan
tamar.
4. At-Tabrani menceritakan:
Yang bermaksud: Bahawa seorang wanita bercakap lucah (iaitu percakapan
yang boleh membangkitkan berahi) kepada sekumpulan lelaki, lalu dia
melintas di hadapan Rasulullah s.a.w ketika Nabi sedang memakan roti
berkuah di atas tanah. Kemudian wanita tersebut berkata: “Kamu lihatlah
kepadanya, dia duduk seperti seorang hamba abdi dan dia makan juga seperti
seorang hamba abdi”.
5. Abu Hurairah r.a menceritakan:
Yang bermaksud: Seorang lelaki berkata: “Wahai Rasulullah!
Sesungguhnya saya mempunyai kaum kerabat yang selalu saya hubungi
mereka tetapi mereka semua memutuskan hubungan dengan saya, saya
berbuat baik kepada mereka tetapi mereka berbuat jahat kepada saya, saya
berlemah-lembut dengan mereka tetapi mereka bersikap keras kepada saya”.
Lalu baginda bersabda: “Jika sekiranya engkau berbuat seperti yang engkau
katakan seolah-olah engkau menjemukan mereka dan engkau tetap akan
mendapat pertolongan dari Allah selama engkau berbuat demikian”.
6. Pada suatu ketika datang seorang Yahudi menuntut hutang
daripada Rasulullah s.a.w dengan berkata: “Kamu dari Bani Abd.
Manaf adalah bangsa yang suka melambat-lambatkan pembayaran
hutang”. Ketika itu Umar bin Al-Khattab ada bersama dan dia hampirhampir
memenggal leher Yahudi itu, lalu Rasulullah s.a.w berkata
kepadanya: “Wahai Umar! Sepatutnya engkau menyuruhnya meminta
kepadaku dengan cara yang baik dan menuntut aku juga membayar
dengan baik”.
7. Diriwayatkan bahawa Nabi Isa a.s bersama para pengikut setianya
(Hawariyyun) menjelajah dari satu kampung ke satu kampung yang
lain kerana berdakwah. Lalu di dalam dakwahnya itu dia bercakap
kepada manusia dengan cara yang baik, sebaliknya mereka
membalasnya dengan kata-kata yang buruk, kutukan dan maki-hamun. Para pengikut setia Nabi Isa merasa hairan terhadap tindakan
itu lalu mereka bertanya tentang rahsia perbuatan sedemikian.
Baginda berkata: “Setiap orang itu mengeluarkan (membelanjakan)
apa yang ada padanya”.
Semua peristiwa di atas dan peristiwa lainnya menjadi bukti yang
menguatkan lagi tuntutan ke atas para pendakwah supaya bersifat
lemah-lembut, sabar dan berlapang dada khususnya apabila cabarancabaran
yang menyakitkan itu datangnya dari kaum kerabat, sahabat
handai, orang-orang yang dikasihi, teman-teman rapat dan saudara
mara kerana sifat lemah-lembut, sabar dan berlapang dada itu akan
menghasilkan kasih-sayang, kelembutan hati dan menghapuskan
perpecahan serta perbezaan. Cukuplah seseorang pendakwah itu
melakukan apa yang diredai oleh Allah.
8. Bersifat Benar dan Jujur.
Seorang muslim itu mestilah bersifat benar dan tidak berdusta.
Berkata benar sekalipun kepada diri sendiri kerana takut kepada Allah
dan tidak takut kepada celaan orang. Sifat dusta adalah sifat yang
paling jahat dan hina malahan ia menjadi pintu masuk kepada tipu
daya syaitan. Seseorang yang memelihara dirinya dari kebiasaan
berdusta bererti dia memiliki pertahanan dan benteng yang dapat
menghalang dari was-was syaitan dan lontaran-lontarannya. Berhatihati
dan memelihara diri dari sifat dusta akan menjadikan jiwa
seorang itu mempunyai pertahanan dan benteng yang kukuh
menghadapi hasutan dan tipu-daya syaitan. Dengan demikian jiwa
seseorang akan sentiasa besih, mulia dan terhindar dari tipu-daya
syaitan. Sebaliknya sifat dusta meruntuhkan jiwa dan membawa
kehinaan kepada peribadi insan. Lantaran itu Islam mengharamkan
sifat dusta dan menganggap sebagai satu penyakit dari penyakitpenyakit
yang laknat.
Rasulullah s.a.w bersabda:
Yang bermaksud: Sesungguhnya sifat benar membawa kepada kebajikan
dan sesungguhnya kebajikan itu membawa ke syurga. Seseorang yang
sentiasa bersifat benar hinggalah dicatat di sisi Allah sebagai seorang yang
benar. Dan sesungguhnya sifat dusta itu membawa kepada kezaliman
(kejahatan) dan kejahatan itu membawa ke neraka. Seorang lelaki yang
sentiasa berdusta sehinggalah dicatat di sisi Allah sebagai seorang pendusta”.
(Muttafaqun Alaih).

9. Bersifat Rendah Diri
Seseorang muslim mestilah bersifat tawaduk atau merendah diri
khususnya terhadap saudara-saudaranya yang muslim dengan cara
tidak membezakan (dalam memberikan layanan) sama ada yang
miskin mahupun yang kaya. Rasulullah s.a.w sendiri memohon
perlindungan kepada Allah agar dijauhkan dari sifat-sifat takbur
(membangga diri). Baginda bersabda:
Yang bermaksud: “Tidak akan memasuki syurga sesiapa yang di dalam
hatinya terdapat sebesar zarrah (sedikit) sifat takbut.” (Hadis riwayat
Muslim).
Di dalam Hadis Qudsi pula Allah berfirman:
Yang bermaksud: Kemuliaan itu ialah pakaian-Ku dan membesarkan diri
itu ialah selendang-Ku. Sesiapa yang cuba merebut salah satu dari keduaduanya
pasti Aku akan menyeksanya”. (Hadis Qudsi riwayat Muslim).
10. Menjauhi Sangka Buruk dan Mengumpat:
Menjauhi sangka buruk, mengumpat dan mengintai-intai
keburukan orang lain. Oleh itu seseorang itu mestilah menjauhi sifatsifat
ini kerana mematuhi firman Allah:
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ
بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ
رَحِيمٌ
Yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan
dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang)
kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan
janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang
dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah
seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika
demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh
itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu
kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.
(Surah Al-Hujuraat, Ayat: 12).
Allah berfirman lagi:
وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِينًا
Yang bermaksud: Dan orang-orang yang mengganggu serta menyakiti
orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman
dengan perkataan atau perbuatan yang tidak tepat dengan sesuatu kesalahan
yang dilakukannya, maka sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan
menuduh secara dusta dan berbuat dosa yang amat nyata. (Surah AlAhzaab,
Ayat: 58).
Dan Rasulullah s.a.w bersabda:
Yang bermaksud: Wahai golongan yang beriman dengan lidahnya sahaja,
sedang iman belum memasuki hatinya, janganlah kamu mengumpat orangorang
Islam yang lain dan janganlah kamu mengintai-intai keburukan
mereka, kerana sesiapa yang mengintai-intai keburukan saudaranya, Allah
akan membongkar keburukannya sekalipun dia berada di dalam rumahnya.
(Hadis riwayat Abu Daud).
11. Bersifat Pemurah.
Seorang Muslim mestilah bersifat pemurah, sanggup berkorban
dengan jiwa dan harta bendanya pada jalan Allah. Di antara cara yang
dapat menyingkap kebakhilan seseorang itu ialah dengan cara
memintanya membelanjakan wang ringgit kerana berapa banyak dari
kalangan mereka yang berkedudukan, bercita-cita tinggi serta
berpangkat gugur tercicir dari jalan ini, disebabkan oleh sikap rakus
terhadap mata benda. Di dalam Al-Quran sendiri terdapat berpuluhpuluh
ayat yang menjelaskan ciri-ciri keimanan yang dikaitkan
dengan sifat pemurah.
Di antaranya:
وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ
Yang bermaksud: Dan yang mendermakan sebahagian dari apa yang Kami
kurniakan kepada mereka. (Surah Al-Anfaal, Ayat: 3).

وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ خَيْرٍ فَلِأَنْفُسِكُمْ وَمَا تُنْفِقُونَ إِلَّا ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللَّهِ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ خَيْرٍ يُوَفَّ
إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُون

Yang bermaksud: Dan apa jua harta yang halal yang kamu belanjakan
(pada jalan Allah) maka (faedahnya dan pahalanya) adalah untuk diri kamu
sendiri dan kamu pula tidaklah mendermakan sesuatu melainkan kerana
menuntut keredaan Allah dan apa jua yang kamu dermakan dari harta yang
halal, akan disempurnakan (balasan pahalanya) kepada kamu dan (balasan
baik) kamu (itu pula) tidak dikuran. (Surah Al-Baqarah, Ayat: 272).
Orang-orang yang bakhil atau kikir seharusnya mendengar dan
mengambil pengajaran darpesanan Rasulullah s.a.w yang berbunyi:
Yang bermaksud: Tidak ada suatu haripun yang dilalui oleh seorang hamba
kecuali (hari-hari) didatangi oleh dia Malaikat lalu salah satu darinya berdoa:
“Ya Allah! Berikanlah ganti kepada si hamba yang menafkahkan hartanya”.
Manakala Malaikat yang kedua pula berdoa: Ya Allah! Berikanlah kebinasaan
kepada si hamba yang bakhil ini”. (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)
12. Qudwah Hasanah (Suri Teladan Yang Baik)
Selain dari sifat-sifat yang dinyatakan di atas, seorang muslim
mestilah menjadikan dirinya contoh ikutan yang baik kepada orang
ramai. Segala tingkah-lakunya adalah menjadi gambaran kepada
prinsip-prinsip Islam serta adab-adabnya seperti dalam hal makan
minum, cara berpakaian, pertuturan, dalam suasana aman, dalam
perjalanan malah dalam seluruh tingkah laku dan diamnya.
(Kitab-kitab yang membicarakan secara khusus mengenai tajuk ini
yang dapat dijadikan sebagai renungan oleh para pembaca di
antaranya ialah Kitab Riadhus Salihin karangan Imam Nawawi, Kitab
Khuluqul Muslim (Akhlak Seorang Muslim) karangan Muhammad AlGhazali,
Ihya’ Ulumuddin karangan Imam Al-Ghazali dan Hayat AsSahabah
karangan Al-Kandahlawi).

Click to access Apa%20Ertinya%20Saya%20Menganut%20Islam%20-%20Fathi%20Yakan.pdf

Mengislamkan Ibadah Kita

Image result for ibadah dalam islam

Related image

Image result for ibadah dalam islam

Related image

Ibadah di dalam Islam merupakan kemuncak bagi sifat kepatuhan dan
kerendahan kepada Allah dan ia juga adalah kemuncak betapa ia merasai
keagungan Tuhan yang disembah. Ia menjadi anak tangga pertatehan di antara
si hamba dengan Tuhannya. Ibadah ini juga memberi kesan yang mendalam di
dalam perhubungan manusia dengan makhluk lainnya. Begitu juga dengan
ibadah-ibadah dalam rukun Islam seperti sembahyang, puasa, zakat dan haji
serta amalan-amalan lainnya yang dilaksanakan untuk mendapat keredaan Ilahi
dan dalam mengamalkan Syariat-Nya adalah termasuk dalam pengertian
‘ibadah. Bertitik tolak dari pengertian inilah Islam menetapkan supaya seluruh
hidup manusia dipelihara agar menjadi ‘ibadah dan taat kepada Allah s.w.t
seperti yang dinyatakan oleh Allah:
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ(56)مَا أُرِيدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَمَا أُرِيدُ أَنْ يُطْعِمُونِ(57)إِنَّ اللَّهَ هُوَ
الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka
menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki
pemberian dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan
kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang Memberi rezeki (kepada sekalian
makhlukNya, dan Dialah sahaja) Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga,
lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya. (Surah Al-Zariyat 51: Ayat 56-58)
Firman Allah seterusnya:
قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ(162)لَا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ
الْمُسْلِمِينَ
Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah
untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. (Surah AlAn’am
6: Ayat 162)
1- Saya mestilah memastikan ‘ibadah saya mempunyai hubungan dengan
Tuhan yang disembah. Inilah apa yang dikatakan martabat “keihsanan
dalam ‘ibadah”. Rasulullah s.a.w sendiri pernah ditanya (oleh malaikat
Jibril) tentang martabat “ihsan” ini, lalu baginda menjawab:
أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ
“Baha engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihatNya, jika engkau
tidak melihatnya (sekalipun) sebenarnya Ia melihat engkau (Hadis Muttafaqun
‘Alaih).
2- Saya mestilah melakukan ‘ibadah dengan penuh khusyuk sehingga
saya dapat merasai kelazatan serta kemanisannya malah mendatangkan
kekuatan kepada saya untuk berterusan mengerjakannya.
‘Aisyah r.a mengatakan:
كان رسول االله صلى االله عليه وسلم يحدثنا وتحدثه فإذا حضرت الصلاة كأنه لم يعرفنا ولم
نعرفه
“Adalah Rasulullah s.a.w berbicara dengan kami dan kami juga berbicara
dengannya tetapi bila tiba sahaja waktu sembahyang ia seolah-olah tidak
mengenali kami dan kami pula tidak mengenalinya.” (Hadis diriwayatkan oleh
Al-Azdi)
Kekhusyukan inilah yang diisyaratkan oleh Rasulullah s.a.w:
كم من قائم حظه من صلاته التعب والنصب
“Berapa ramai orang yang mengerjakan sembahyang, habuan yang ia terima
hanyalah penat dan lelah. (Hadis Riwayat Al-Nasa’i)
كم من صائم حظه من صومه الجوع والعطش
“Berapa ramai orang yang berpuasa, ia tidak memperolehi apa-apa ganjaran
kecuali lapar dan dahaga. (An-Nasa’I dan Ibn Majah daripada Abu
Hurairah)
3- Saya mestilah beribadah dalam keadaan hati saya merasai kehadiran
Allah, membuang dan melupakan kesibukan dunia dan hiruk-pikuknya.
Beribadat dalam keadaan seperti inilah yang dianjurkan oleh Rasulullah
s.a.w dalam sabdanya:
لا ينظر االله إلى الصلاة لا يحضر الرجل فيها قلبه مع بدنه
“Allah s.w.t tidak memandang kepada sembahyang seorang lelaki yang
mengerjakan tanpa kehadiran hati berserta gerak badannya.” (Hadith ini
diriwayatkan juga oleh Abu Mansur Ad-Dailami dlam “Musnad AlFirdaus”
daripada Ubayy Ibn. Ka’ab dan sanadnya da’if.)
Berkata ‘ulama’:
“Sembahyang itu adalah urusan akhirat, maka kamu masuk menunaikannya
(bererti) kamu telah keluar dari dunia.”
Al-Hassan Al-Basri meriwayatkan:
“Setiap sembahyang yang tidak disertai kehadiran hati, maka ia adalah lebih
hampir kepada seksaan.”
4- Saya mesti beribadat dalam keadaan sentiasa ingin menambahnya,
tidak merasa cukup dan tidak kenyang. Saya perlu menghampirkan diri
kepada Allah dengan amalan-amalan sunat sebagai menyahut seruan
Allah, di dalam sebuah hadis qudsi:
مَنْ عَادَى لِي وَلِيا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْحَرْبِ وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدِي بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ
عَلَيْهِ وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِي يَسْمَعُ بِهِ
وَبَصَرَهُ الَّذِي يُبْصِرُ بِهِ وَيَدَهُ الَّتِي يَبْطِشُ بِهَا وَرِجْلَهُ الَّتِي يَمْشِي بِهَا وَإِنْ سَأَلَنِي لَأُعْطِيَنَّهُ وَلَئِنْ
اسْتَعَاذَنِي لَأُعِيذَنَّهُ وَمَا تَرَدَّدْتُ عَنْ شَيْءٍ أَنَا فَاعِلُهُ تَرَدُّدِي عَنْ نَفْسِ الْمُؤْمِنِ يَكْرَهُ الْمَوْتَ وَأَنَا
أَكْرَهُ مَسَاءَتَهُ
“Sesiapa yang memusuhi kekasihku (waliKu), maka Aku mengisytiharkan perang
terhadapnya. Tidak ada satu perbuatan mendekatkan diri (taqarrab) kepada Aku
oleh hambaKu yang lebih Aku cintai selain daripada kewajipan-kewajipan yang
Aku fardukan ke atasnya. Hamba Ku akan terus beramal menghampiri diri
kepadaKu dengan melakukan amalan-amalan sunat sehingga Aku mencintainya.
Apabila Aku sudah mencintainya maka Aku (menjadikan) pendengarannya yang
dengannya dia mendengar, penglihatannya yang dengannya dia melihat,
tangannya yang dengannya dia memukul dan kakinya yang dengannya dia
berjalan. Jika dia memohon sesuatu dari Aku nescaya Aku berikannya. Dan jika
dia memohon perlindungan Aku (dari sesuatu) nescaya Aku akan
melindunginya. Aku tidak pernah ragu dari sesuatu yang Aku lakukan seperti
Aku ragu (hendak mengambil) nyawa hambaKu yang Mukmin, di mana dia
membenci maut sedang Aku tidak menyakitinya.” (Hadis oleh Al-Bukhari)
5- Saya mestilah mengambil berat terhadap ibadat qiamullail
(sembahyang malam) serta melatih diri melakukannya sehingga ia
menjadi satu kebiasaan. Ini adalah kerana qiamullail itu adalah sumber
kekuatan yang memantapkan iman. Sungguh benar firman Allah:
إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْئًا وَأَقْوَمُ قِيلًا
Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan
lebih tetap betul bacaannya. (Surah Al-Muzammil 73: Ayat 6)
Allah s.w.t juga menerangkan sifat hamba-hambanya yang mukmin:
كَانُوا قَلِيلًا مِنَ اللَّيْلِ مَا يَهْجَعُونَ(17)وَبِالْأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُونَ
Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: Masa dari waktu malam, untuk
mereka tidur. 18- Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka
selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun). (Surah Al-Zariat 51: Ayat
17-18)
Firman Allah seterusnya:
تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ
Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana
mengerjakan sembahyang tahajud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa
kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan
perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya) dan mereka selalu pula
mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka. (Surah AlSajdah
32: Ayat 16)
Di antara amalan-amalan sunat yang dikerjakan antara lain qiamullail,
sembahyang dhuha, sembahyang tarawih, puasa pada hari Isnin dan
Khamis, puasa pada Hari Arafah, puasa pada Hari Asyura, puasa enam
hari dalam bulan Syawal, tiga hari di setiap pertengahan bulan (13,14 dan
15) dan beriktikaf di masjid.
6- Saya mestilah meluangkan waktu tertentu untuk membaca Al-Quran
dengan cara merenungi maksud dan pengajarannya terutama di waktu
dhuha kerana Allah berfirman:
أَقِمِ الصَّلَاةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ إِلَى غَسَقِ اللَّيْلِ وَقُرْءَانَ الْفَجْرِ إِنَّ قُرْءَانَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا
Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap
malam, dan (dirikanlah) sembahyang subuh sesungguhnya sembahyang subuh
itu adalah disaksikan (keistimewaannya). (Surah Al-Isra’ 17: Ayat 78).
Saya mesti membacanya dengan penuh tadabbur, berfikir, merenunginya
dengan khusyuk dan sedih kerana sabda Rasulullah s.a.w:
إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ نَزَلَ بِحُزْنٍ فَإِذَا قَرَأْتُمُوهُ فتحازنوا
“Sesunguhnya Al-Quran diturunkan dalam keadaan dukacita, maka apabila
kamu membacanya hendaklah kamu merasakan kedukacitaan tersebut.”
(Diriwayatkan oleh Abu Ya’la dan Abu Nu’aim).
Demikian juga saya mestilah sentiasa ingat peringatan Allah dalam
firmanNya:
لَوْ أَنْزَلْنَا هَذَا الْقُرْءَانَ عَلَى جَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُتَصَدِّعًا مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ
Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau
melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah dan
(ingatlah). (Surah Al-Hasyr 59: Ayat 21).
Rasulullah s.a.w bersabda:
مَا آمَنَ بِالْقُرْآنِ مَنْ اسْتَحَلَّ مَحَارِمَهُ
“Tidaklah beriman dengan Al-Quran oleh orang yang menghalalkan apa yang
diharamkan oleh Al-Quran” (Diriwayatkan oleh Al-Tirmizi)
Sabdanya lagi:
أفضل عبادة أمتى تلاوة القرآن
“Ibadah yang paling utama bagi umatku ialah membaca Al-Quran”.
(Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim di dalam Fadha’ilul-Quran)
Di dalam sebuah hadis dari ‘Abdullah bin Mas’ud Rasulullah bersabda:
إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ مَأْدُبَةُ اللَّهِ فَتَعَلَّمُوا مِنْ مَأْدُبَتِهِ مَا اسْتَطَعْتُمْ إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ حَبْلُ اللَّهِ وَالنُّورُ
الْمُبِينُ وَالشِّفَاءُ النَّافِعُ عِصْمَةٌ لِمَنْ تَمَسَّكَ بِهِ وَنَجَاةٌ لِمَنْ اتَّبَعَهُ لَا يَزِيغُ فَيَسْتَعْتِبُ وَلَا يَعْوَجُّ
فَيُقَوَّمُ وَلَا تَنْقَضِي عَجَائِبُهُ وَلَا يَخْلَقُ عَنْ كَثْرَةِ الرَّدِّ فَاتْلُوهُ فَإِنَّ اللَّهَ يَأْجُرُكُمْ عَلَى تِلَاوَتِهِ بِكُلِّ
حَرْفٍ عَشْرَ حَسَنَاتٍ أَمَا إِنِّي لَا أَقُولُ الم وَلَكِنْ بِأَلِفٍ وَلَامٍ وَمِيمٍ
“Sesungguhnya Al-Quran ini adalah hidangan Allah, oleh itu hendaklah kamu
menyebutnya sekadar yang terdaya oleh kamu menyebutnya. Sesungguhnya AlQuran
ini adalah tali Allah, cahaya yang terang benderang dan penawar yang
berguna. Penjaga kepada siapa yang berpegang kepadanya, jaminan kejayaan bagi
yang mengikutinya. Ia tidak salah yang menyebabkan ia tercela, ia tidak bengkok
yang menyebabkan ia perlu diperbetulkan, keajaibannya tidak kunjung habis dan
ia tidak menjadi cacat sekalipun banyak (kandungannya) ditolak orang. Bacalah
Al-Quran kerana Allah akan memberi ganjaran ke atas setiap huruf dari
bacaanmu dengan sepuluh kebaikan. Aku tidak mengatakan kepadamu Alif, Lam,
Mim itu satu huruf tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.”
(Riwayat Al-Hakim)
Dalam satu wasiat kepada Abu Zar Rasulullah berkata:
عليك بتلاوة القرآن فإنه نور لك فى الأرض وذخر لك في السماء
“Kamu wajib melazimkan dirimu membaca Al-Quran kerana ia adalah cahaya
untuk kamu di bumi dan perbendaharaan untuk di langit.” (Riwayat Ibnu
Hibban)
7- Saya mestilah menjadikan doa sebagai perantaraan dengan Allah di
dalam setiap urusan hidup kerana doa adalah otak bagi segala ‘ibadah.
Untuk itu saya mestilah memilih doa-doa yang ma’thur dari Rasulullah
s.a.w. Sesungguhnya benar firman Allah bila Ia mengatakan:
وقال ربكم أدعوني أستجب لكم
“Mintalah doa kepadaku, nescaya aku akan memperkenankan permintaanmu”.
1. Doa ketika hendak tidur.
بسمك رَبِّي وَضَعْتُ جَنْبِي وَبِكَ أَرْفَعُهُ إِنْ أَمْسَكْتَ نَفْسِي فَاغْفِرْ لَهَا وَإِنْ أَرْسَلْتَهَا
فَاحْفَظْهَا بِمَا تَحْفَظُ بِهِ عِبَادَكَ الصَّالِحِي
“Dengan nama-Mu wahai Tuhanku, aku baringkan pinggangku dan
kerana Engkau aku mengangkatnya; jika Engkau tahan jiwaku (Kau ambil
jiwaku) ampunilah diriku, jika Engkau lepaskan ruhnya, maka peliharalah
diriku sebagaimana Kau pelihara hamba-hambaMu yang salih. (Hadis
riwayat Jama’ah).
2. Doa ketika bangun dari tidur.
قَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَحْيَانَا بَعْدَ مَا أَمَاتَنَا وَإِلَيْهِ النُّشُورُ
“Segala puji bagi Allah yang menghidupkan kami setelah kami mati. Dan
kepadaNya kami kembali.” (Hadis riwayat Bukhari)
3. Doa ketika memakai pakaian dan menanggalnya.
اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ كَسَوْتَنِيهِ أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِهِ وَخَيْرِ مَا هو لَهُ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ
وَشَرِّ مَا هو لَهُ
“Ya Allah aku memohon kepadaMu kebaikan pakaian ini dan kebaikan
yang ada padanya. Aku berlindung padaMu dari kejelikan pakaian ini dan
kejelikan apa yang ada padanya”. (Hadis Riwayat Ibnus Sunni)
4. Doa ketika keluar dari rumah dan memasukinya.
بِسْمِ اللَّهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ
“Dengan nama Allah aku bertawakal kepadaNya; tidak ada daya, tidak
ada kekuatan kecuali kerana Allah”. (Sunan Tirmizi)
5. Doa ketika berjalan ke Masjid.
ِ اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِي قَلْبِي نُورًا وَفِي بَصَرِي نُورًا وَفِي سَمْعِي نُورًا وَعَنْ يَمِينِي نُورًا وَعَنْ
يَسَارِي نُورًا وَفَوْقِي نُورًا وَتَحْتِي نُورًا وَأَمَامِي
نُورًا وَخَلْفِي نُورًا وَاجْعَلْ لِي نُورًا
“Ya Allah, jadikanlah dalam hatiku cahaya, dalam pandanganku cahaya,
pada pendengaranku cahaya, sebelah tangan kananku cahaya dan pada
sebelah tangan kiriku cahaya, di atasku cahaya, di bawahku cahaya, di
mukaku cahaya dan di belakangku cahaya dan jadikanlah bagiku cahaya.”
(Hadis riwayat Bukhari)
6. Doa ketika memasuki masjid.
اللهم افتح لى أبواب رحمتك
“Ya Allah, bukakanlah bagiku pintu-pintu rahmatmu”.
7. Doa ketika keluar dari masjid.
اللهم إني أسألك من فضلك
“Ya Allah, aku memohon kepadamu kurniaanMu”.
(Hadis Riwayat Muslim, Abu Daud dan Nasa’i)
8. Doa ketika hendak makan.
اللهم بارك لنا فيما رزقتنا وقنا عذاب النار با سم االله
“Ya Allah, berkatilah kami pada apa-apa yang Kamu rezekikan kepada
kami dan jauhkanlah kami dari seksa neraka, dengan nama Allah”.
(Hadis riwayat Ibnu Sunni)
9. Doa setelah selesai makan.
الحمد الله الذي أطعمنا وسقانا وجعلنا مسلمين
“Segala puji bagi Allah yang telah memberikan makanan kepada kami,
memberi minuman kepada kami dan menjadikan kami dari golongan
Muslim”.
(Hadis Riwayat Abu Daud, Tirmizi, Nasa’ie dan Ibnu Majah)
10. Doa ketika memasuki tandas.
اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِث
“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari khubuth dan
khaba’ith”. (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).
11. Doa ketika keluar tandas.
الحمد الله الذي أذاقني لذته وصرف عني أذاه
“Segala puji bagi Allah yang telah memberikan aku mengecap
kelazatannya dan menjauhkan aku dari kesakitannya”.
(Hadis riwayat Ibn Sunni dan Al-Tabarani)
12. Doa sebelum bersetubuh.
اللهم جنبنا من الشيطان وجنب الشيطان ما رزقتنا
“Dengan namaMu, ya Allah jauhkanlah dari kami syaitan dan jauhkan
syaitan daripada apa yang Kau kurniakan kepada kami”.
(Hadis riwayat Bukhari).
Jika ditakdirkan bagi mereka memperolehi anak, syaitan tidak akan
memudaratkannya selama-lamanya.
13. Doa ketika tidak dapat tidur.
اللهم غارت النجوم وهدأت العيون وأنت حي قيوم لا تأخذك سنة ولا نوم يا حي
يا قيوم إهد ليلى وأنم عينى
“Ya Allah, sudah terbenam bintang-bintang sudah terkatup banyak mata
sedangkan Engkau hidup dan jaga, tidak tidur. Wahai Yang Tegak, Yang
Hidup dan Yang Jaga, tenteramkanlah mataku”. (Hadith riwayat Ibnus
Sunni daripada Zaid Ibn Thabit)
14. Wirid selepas sembahyang.
مَنْ سَبَّحَ اللَّهَ فِي دُبُرِ كُلِّ صَلَاةٍ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَحَمِدَ اللَّهَ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَكَبَّرَ اللَّهَ ثَلَاثًا
وَثَلَاثِينَ فَتْلِكَ تِسْعَةٌ وَتِسْعُونَ وَقَالَ تَمَامَ الْمِائَةِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَه
الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ غُفِرَتْ خَطَايَاهُ وَإِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ
الْبَحْرِ
Sesiapa yang bertasbih kepada Allah (membaca Subhanallah) sesudah
setiap sembahyang 33 kali, membaca tahmid (Alhamdulillah) 33 kali dan
membesarkan Allah (Allahuakbar) 33 kali. (Hadith riwayat Muslim
daripada Abu Hurairah)
Dan digenapkan menjadi seratus dengan membaca:
إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ
“Tidak ada Tuhan kecuali Allah Yang Maha Esa, yang tidak ada sekutu
bagiNya, kepunyaanNya segala kekuatan dan kepunyaanNya segala
pujian dan Dia berkuasa atas segala sesuatu”. (Hadis riwayat Muslim)
15. Doa ketika selesai majlis.
سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ
“Maha suci Engkau ya Allah dengan segala pujiMu aku bersaksi tidak
ada Tuhan kecuali Engkau, aku bermohon ampun kepadamu dan kau
bertaubat kepadaMU”.(Hadith riwayat Muslim daripada Ibn Umar)
16. Doa ketika menaiki kenderaan.
الحمد الله الذى سخرلنا هذا وما كنا له مقرنين وإنا إلى ربنا لمنقلبون
“Segala puji bagi Allah yang menggerakkan bagi kami kenderaan ini,
padahal kami tidak sanggup melakukannya, dan sesungguhnya kami
semuanya kembali kepada Tuhan kami”.(Hadith riwayat Muslim
daripada Ibn Umar)
17. Doa ketika bermusafir.
اللهم بك أصول وبك أجول وبك أسير اللهم إني أسألك في سفري هذا البر
والتقوى ومن العمل ما ترضى اللهم هون علينا سفرنا هذا واطوعنا بعده اللهم أنت
الصاحب في السفر والخليفة في الأهل اللهم إني أعوذبك من وعثاء السفر وكآبة
المنظر وسوء المنقلب في المال والأهل والولد
“Ya Allah kerana Engkau aku berusadan kerana Engkau aku berjalan dan
kerana Engkau pula aku berpergian. Ya Allah, aku bermohon kepadaMu
dalam perjalanan ini kebajikan dan ketakwaan dan berupa amal yang
Engkau redai. Ya Allah, ringankanlah bagi kami perjalanan kami ini dan
dekatkanlah bagi kami yang jauhnya. Ya Allah, Engkaulah sahabat dalam
perjalanan dan Wakil di tengah-tengah keluarga. Ya Allah, sesungguhnya
aku berlindung kepadaMu dari kepayahan perjalanan, dari kesedihan
penglihatan, dari kejelekan saat kembali pada harta, keluarga dan anakanak”.
(Ini sambungan daripada hadith dahulu)
18. Doa ketika hujan turun.
اللهم صيبا نافعا (مرتين أو ثلاث)
“Ya Allah, turunkanlah hujan yang bermanfaat (dua kali atau tiga
kali)”. (Hadis riwayat Ibnu Syaibah dari hadis Aisyah).
19. Doa ketika mendengar guruh.
اللهم لا تقتلنا بغضبك ولا هتلكنا بعذابك وعافنا قبل ذلك
“Ya Allah, jangan Engkau bunuh kami dengan murkaMu dan jangan
Engkau binasakan kami dengan siksaMu dan selamatkan kami sebelum
itu”. (Hadis riwayat Tirmizi, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak, dari
hadis ‘Abdullah bin ‘Umar)
20. Doa ketika melihat anak bulan.
االله أكبر اللهم أهله علينا باليمن ولإيمان والسلامة والإسلام والتوفيق لما تحب
وترضى ربي وربك االله
“Allah Maha Besar, ya Allah, muncullah bulan ini bagi kami dengan
penuh berkat dan iman, keselamatan dan keIslaman, taufik pada apa-apa
yang Engkau cintai dan Engkau redai, ya Tuhanku dan Tuhanmu,
Allah”.
(Hadith riwayat At-Tirmizi dan Ibnu Hibban daripada Takhah Ibn
Ubaidillah dan Tirmizi berkata: Hadith ini Hasan, tetapi bahagian
‘Allahuakbar’ di sebut oleh ad-Darimi sahaja)
21. Doa kepada pengantin.
بارك االله وبارك عليك وجمع بينكما في خير
“Semoga Allah memberkati engkau dan memberkati atas kau dan
mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan”.
(Hadis riwayat Bukhari, Muslim dan empat ahli hadis dari Anas
dan Abu Hurairah).
22. Doa ketika melihat kanak-kanak.
أعيذك بكلمات االله التامة من كل الشيطان وهامة ومن كل عين لآمة
“Aku bermohon perlindungan untukmu dengan kalimat Allah yang
sempurna dari setiap syaitan dan racun, dan dari setiap mata yang
membawa kejelikan”. (Hadis riwayat Bukhari dari hadis Ibnu ‘Abbas)
23. Doa ketika menziarahi orang sakit.
اللهم أذهب البأس رب الناس اشف وأنت الشافي لا شفاء إلا شفاؤك شفاء لا يغادر
سقما
“Ya Allah, hilangkanlah penyakit ini, wahai yang memelihara manusia.
Sembuhkanlah, sesungguhnya Engkaulah yang meyembuhkan. Tidak ada
kesembuhan kecuali kesembuhan yang diberikan olehMu, kesembuhan
yang tidak disertai rasa sakit”. (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim
daripada ‘Aisyah)
24. Doa ketika dukacita.
لا إله إلا أنت سبحانك إني كنت من الظالمين
“Tidak ada Tuhan yang berhak menyembuhkan melainkan Engkau,
sesungguhnya aku termasuk di kalangan orang-orang yang zalim”.
(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim daripada Usamah Ibn Zaid)
25. Doa takziah kematian.
إن االله ما أخذ وله ما أعطى وكل شئ عنده بأجل مسمى فلتصبر ولتحتسب
“Sesungguhnya kepunyaan Allah apa yang Ia ambil dan kepunyaanNya
apa yang Ia berikan dan segala sesuatu pada sisiNya sampai waktu yang
ditentukan. Hendaklah kamu bersabar dan mengharapkan ganjaran”.
(Hadis riwayat Bukhari dari hadis Usamah).
26. Doa dalam sembahyang jenazah.
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ
وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنْ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنْ الدَّنَسِ وَأَبْدِلْهُ دَارًا
خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلًا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ
عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ
“Ya Allah, maafkanlah dia dan berilah rahmat ke atasnya, selamatkanlah
dia dan ampunilah dia, muliakanlah tempatnya, luaskan tempat
masuknya dan bersihkanlah dia dengan air salju dan air dingin.
Sucikanlah dia dari kesalahan sebagaimana Engkau bersihkan pakaian
yang putih dari kotoran, gantikanlah baginya rumah yang lebih baik
daripada rumahnya, keluarganya dan pasangan yang lebih baik daripada
pasangan yang dimilikinya. Masukkanlah dia ke syurga dan lindungilah
dia dari azab kubur dan azab neraka”. (Hadith riwayat Muslim
daripada ‘Aus Ibn Malik)

Click to access Apa%20Ertinya%20Saya%20Menganut%20Islam%20-%20Fathi%20Yakan.pdf

Apa Ertinya Saya Menganut Islam – Fathi Yakan.pdf – ikram

Mengislamkan Akidah Ummah

Related image

Berpegang dengan akidah yang benar lagi murni adalah syarat pertama
bagi seseorang mengaku dirinya beragama Islam dan menjadikan Islam sebagai
cara hidupnya. Pegangan tersebut mestilah selari dengan apa yang terkandung
di dalam Kitabullah (Al-Quran) dan sunnah Rasulullah s.a.w. Ia mestilah
beriman dengan apa yang telah diimani oleh orang-orang Islam terdahulu yang
terdiri dari angkatan Salafus-Saleh serta para Imam penyampai agama ini yang
telah diakui kebaikan, kebaktian serta ketakwaan mereka. Mereka ini
mempunyai kefahaman yang mendalam lagi bersih dalam urusan agama.
Bagi memastikan saya benar-benar Muslim dalam akidah maka saya
mestilah beriman dengan perkara-perkara berikut:
1. Saya mestilah beriman bahawa pencipta alam ini adalah Allah, Tuhan
yang Maha Bijaksana lagi Berkuasa, Maha Mengetahui serta tidak
memerlukan pertolongan sesiapapun. Buktinya jelas pada kejadian alam
ini yang penuh dengan keindahan, kerapian dan keseimbangan, saling
perlu memerlukan di antara juzuk dengan juzuk yang lain. Adalah
mustahil semua kejadian ini akan kekal dan berterusan sekiranya tidak
berada di bawah penjagaan Tuhan yang Maha Tinggi lagi Maha Kuasa.
Firman Allah s.w.t:
لَوْ كَانَ فِيهِمَا ءَالِهَةٌ إِلَّا اللَّهُ لَفَسَدَتَا فَسُبْحَانَ اللَّهِ رَبِّ الْعَرْشِ عَمَّا يَصِفُونَ
Kalau ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan yang lain dari Allah, nescaya
rosaklah pentadbiran kedua-duanya. Maka (bertauhidlah kamu kepada Allah
dengan menegaskan): Maha Suci Allah, Tuhan yang mempunyai Arasy, dari apa
yang mereka sifatkan. (Surah Al-Anbiya’ 21: Ayat 22)
2. Saya mestilah beriman bahawa Tuhan yang Mada Mulia tidaklah
mencipta segala kejadian alam secara sia-sia tanpa apa-apa tujuan. Kerana
mustahil bagi Allah yang bersifat dengan sifat-sifat kesempurnaan itu
mencipta sesuatu secara sia-sia. Adalah mustahil seseorang itu dapat
memahami maksud tujuan Allah menjadikan sesuatu secara terperinci
melainkan melalui penjelasan Rasulullah s.a.w dan wahyu dari Allah
s.w.t sendiri. Firman Allah s.w.t:
أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ(115)فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ
رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ
Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu
(dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmat pada ciptaan itu?
Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka
(dengan yang demikian) Maha Tinggilah Allah Yang Menguasai seluruh alam,
lagi Yang Tetap Benar; tiada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang mempunyai
Arasy yang mulia. (Surah Al-Mu’minun 23: Ayat 115-116)
3. Saya mestilah beriman bahawasanya Allah s.w.t telah mengutuskan
Rasul-rasul dan diturunkan untuk mereka kitab-kitab dengan tujuan
mengajar manusia supaya mengenali Allah dan memahami matlamat
kejadian mereka, mengetahui asal-usul mereka dan ke mana mereka akan
kembali. Saya juga beriman bahawa Rasul terakhir dari kalangan Rasulrasul
yang mulia itu ialah Nabi Muhammad s.a.w yang Allah kurniakan
kepadanya Al-Quran Al-Karim sebagai satu mukjizat yang berkekalan.
Firman Allah s.w.t:
وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اُعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ فَمِنْهُمْ مَنْ هَدَى اللَّهُ وَمِنْهُمْ
مَنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلَالَةُ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ
Dan sesungguhnya Kami telah mengutus dalam kalangan tiap-tiap umat seorang
Rasul (dengan memerintahkannya menyeru mereka): Hendaklah kamu
menyembah Allah dan jauhilah taghut. Maka di antara mereka (yang menerima
seruan Rasul itu), ada yang diberi hidayat petunjuk oIeh Allah dan ada pula yang
berhak ditimpa kesesatan. Oleh itu mengembaralah kamu di bumi, kemudian
lihatlah bagaimana buruknya kesudahan umat-umat yang mendustakan Rasulrasulnya.
(Surah Al-Nahl 16: Ayat 36)
4. Saya mestilah beriman bahawa matlamat kewujudan insan ialah
mengenali Allah ‘Azzawajalla seperti mana yang Allah s.w.t sendiri
menjelaskannya, memberi penuh ketaatan kepadaNya dan mengabdikan
diri kepadaNya. Firman Allah s.w.t:
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ(56)مَا أُرِيدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَمَا أُرِيدُ أَنْ يُطْعِمُونِ(57)إِنَّ
اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ
Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka
menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang

rezeki pemberian dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka
memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang Memberi
rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dialah sahaja) Yang Mempunyai
Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya.
(Surah Al-Zariyat 51: Ayat 56-58)
5. Saya mestilah beriman bahawa ganjaran bagi orang mukmin yang taat
kepada Allah ialah syurga. Manakala balasan ke atas orang kafir lagi
derhaka ialah api neraka. Allah menjelaskan:
فَرِيقٌ فِي الْجَنَّةِ وَفَرِيقٌ فِي السَّعِيرِ
“….sepuak masuk Syurga dan sepuak lagi masuk Neraka.” (Surah Al-Syura 42:
Ayat 7)
6. Saya mestilah beriman bahawa sekalian manusia melakukan kebaikan
dan kejahatan dengan pilihan dan kehendak mereka sendiri. Namun
demikian kebaikan yang dilakukan itu tidaklah berlaku, melainkan
dengan taufik dan ‘inayah dari Allah. Manakala amalan jahat pula
tidaklah merupakan paksaan dari Allah tetapi ianya termasuk dalam
batasan keizinan dan kehendakNya. Firman Allah s.w.t:
وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا(7)فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا(8)قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا(9)وَقَدْ خَابَ مَنْ
دَسَّاهَا(10)
Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan
kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); Serta mengilhamkannya (untuk
mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya
kepada bertakwa; Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang
sedia bersih bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan
sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih itu
susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). (Surah alSyams
91: Ayat 7-10)
Dan firman Allah s.w.t;
كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ رَهِينَةٌ(38)
Tiap-tiap diri terikat, tidak terlepas daripada (balasan buruk bagi amal jahat)
yang dikerjakannya. (Surah Al-Muddathir 74: Ayat 38).
7. Saya juga mestilah beriman bahawa urusan penciptaan undang-undang
itu adalah hak mutlak Allah s.w.t. Tidak harus sama sekali manusia
mendahului atau membelangkanginya. Apa yang dibolehkan ialah
ilmuan Muslim atau para ulama’ berijtihad mengeluarkan hukum-hukum
dari nas-nas Syari’at dalam batas-batas yang diizinkan. Firman Allah
s.w.t:
وَمَا اخْتَلَفْتُمْ فِيهِ مِنْ شَيْءٍ فَحُكْمُهُ إِلَى اللَّهِ ذَلِكُمُ اللَّهُ رَبِّي عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْهِ أُنِيبُ
Dan (katakanlah wahai Muhammad kepada pengikut-pengikutmu): Apa jua
perkara agama yang kamu berselisihan padanya maka hukum pemutusnya
terserah kepada Allah; Hakim yang demikian kekuasaanNya ialah Allah Tuhanku;
kepadaNyalah aku berserah diri dan kepadaNyalah aku rujuk kembali (dalam
segala keadaan). (Surah Al-Syura 42: Ayat 10)
8. Saya mestilah berusaha mengetahui nama-nama dan sifat-sifat Allah yang
layak bagi kemuliaanNya. Abu Hurairah r.a berkata: Rasulullah s.a.w
telah bersabda:
لِلَّهِ تِسْعَةٌ وَتِسْعُونَ اسْمًا مِائَةٌ إِلَّا وَاحِدًا لَا يَحْفَظُهَا أَحَدٌ إِلَّا دَخَلَ الْجَنَّةَ وَهُوَ وَتْرٌ يُحِبُّ الْوَتْرَ
“Allah s.w.t mempunyai sembilan puluh sembilan nama, kurang satu seratus.
Sesiapa yang menghafaznya akan memasuki syurga. Allah itu ganjil (tunggal)
dan menyukai (bilangan) yang ganjil.” (Hadis riwayat Bukhari & Muslim)
9. Saya mestilah berfikir merenungi kehebatan kejadian-kejadian Allah,
bukan memikirkan tentang ZatNya sebagai mengikuti dan mentaati
perintah Rasulullah s.a.w:
تفكروا فى خلق االله ولا تتفكروا فى االله فإنكم لن تقدروا قدره
“Berfikirlah kamu tentang makhluk ciptaan Allah dan janganlah kamu
memikirkan tentang ZatNya kerana kamu tidaklah mengetahui keadaan
sebenarnya.”
(Hadis diriwayatkan oleh Abu Nu’aim di dalam Al-Halyah dan AlAsbahani
meriwayatkannya di dalam Al-Taghrib wa Al-Tarhib)
10. Berhubung dengan sifat-sifat Allah s.w.t terdapat banyak ayat-ayat suci
Al-Quran Al-Karim yang membuktikan kesempurnaan
ketuhana(UluhiyyahNya). Kita dapati beberapa ayat Al-Quran
membuktikan kewujudan Allah, sifat baqa’ (kekal), sifat qadim (sedia
ada), sifat Ia berlainan dengan segala makhluk, tidak mempunyai anak,
tidak ada yang menandingiNya. Kita juga menemui ayat-ayat yang
menunjukkan Tuhan itu wujud dengan sendirinya, Maha Kaya dari
segala makhlukNya dan makhluk berhajat berhajat kepada
kebesaranNya. Demikian juga kita menemui ayat-ayat yang menunjukkan
keEsaan Allah pada ZatNya, sifat-sifatNya dan perbuatanNya,
kekuasaanNya, keagunganNya dan keluasan ilmuNya ke atas sesuatu.
Kita temui lagi ayat-ayat yang menunjukkan iradah Allah mengatasi
segala iradah yang lain dan Allah itu bersifat hidup yang penuh dengan
kesempurnaan.
Selain dari sifat-sifat yang disebut tadi, masih banyak lagi ayat-ayat yang
menerangkan sifat-sifat kesempurnaan lain bagi Allah s.w.t yang tidak
tercapai oleh daya pemikiran manusia yang terbatas, tentang hakikat
sebenarnya. Maha Suci Allah, kita tidaklah dapat membataskan pujian
kita terhadapNya sebagaimana memuji dirinya sendiri.
11. Saya mesti meyakini bahawa pendapat dan pandangan para salaf adalah
lebih utama untuk diikuti supaya dapat menyelesaikan perbahasan
tentang penta’wilan dan pentha’thilan sesetengah ayat suci Al-Quran,
yakni membiarkan sebahagian dari sifat-sifat Allah di dalam Al-Quran
dengan menyerahkan hakikat sebenar mengenai maknanya kepada Allah
s.w.t.
Saya juga mesti meyakini bahawa berbagai bentuk penta’wilan sesetengah
ayat-ayat tertentu oleh golongan khalaf (terkemudian) tidak wajar
dijadikan sebab kepada perselisihan yang berlarutan dan jangan sampai
timbul kembali perbalahan di antara golongan khalaf di masa lampau
mahupun masa kini.
12. Saya juga mesti mengabdikan diri hanya kepada Allah semata-mata tidak
menyekutukan dengan yang lain. Ini saya lakukan kerana menyahut
seruan Allah dan RasulNya yang menyeru manusia supaya mengabdikan
diri hanya kepada Allah semata-mata dan tidak tunduk kepada sesuatu
selain Allah. Amaran ini jelas dalam firman Allah s.w.t:
وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اُعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ
Dan sesungguhnya Kami telah mengutus dalam kalangan tiap-tiap umat seorang
Rasul (dengan memerintahkannya menyeru mereka): Hendaklah kamu
menyembah Allah dan jauhilah taghut. (Surah Al-Nahl 16: Ayat 36)
13. Saya juga mestilah takut hanya kepadaNya dan tidak takut kepada yang
lain. Perasaan takut tersebut seharusnya menyebabkan saya menjauhi
kemurkaan Allah dan larangan-laranganNya.
Allah s.w.t menjelaskan:
وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَخْشَ اللَّهَ وَيَتَّقْهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَائِزُونَ
Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya dan takut melanggar perintah
Allah serta, menjaga dirinya jangan terdedah kepada azab Allah, maka merekalah
orang-orang yang beroleh kemenangan. (Surah Al-nur 24: Ayat 52)
Firman Allah s.w.t seterusnya:
إِنَّ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ بِالْغَيْبِ لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ كَبِيرٌ
Sesungguhnya orang-orang yang takut (melanggar hukum) Tuhannya semasa
mereka tidak dilihat orang dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan, mereka
beroleh keampunan dan pahala yang besar. (Surah Al-Mulk 67: Ayat 12)
14. Saya mesti sentiasa mengingati Allah dan berzikir menyebut namaNya
untuk menjadikan diam saya itu adalah dalam keadaan berfikir dan
apabila bercakap adalah kerana berzikir. Ini paling mujarab untuk jiwa
dan senjata paling ampuh untuk menghadapi serangan-serangan zaman
ini, pancaroba kehidupan serta asam garamnya. Inilah penawar yang
sangat diperlukan oleh manusia zaman ini. Sungguh benar peringatan
Allah yang menyatakan:
الَّذِينَ ءَامَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan
“zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, tenang tenteramlah hati
manusia.(Surah Al-Ra’ad 13: Ayat 28)
FirmanNya lagi:
وَمَنْ يَعْشُ عَنْ ذِكْرِ الرَّحْمَنِ نُقَيِّضْ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِينٌ(36)وَإِنَّهُمْ لَيَصُدُّونَهُمْ عَنِ السَّبِيلِ
وَيَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ مُهْتَدُونَ
Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan
oleh Allah) Yang Maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang
menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang
tidak renggang daripadanya. 37- Dan sesungguhnya Syaitan-syaitan itu tetap
menghalangi mereka dari jalan yang benar, sedang mereka menyangka bahawa
mereka orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk. (Surah Al-Zukhruf 43:
Ayat 36-37).
Dr. Briel sendiri mengakui kenyataan ini dengan menegaskan
“sesungguhnya orang-orang yang berpegang teguh dengan agama, ia
tidak akan dihinggapi penyakit jiwa. Manakala seorang pakar jiwa Dr.
Riel Karienji menyatakan: “Sebenarnya para doktor penyakit jiwa
menyedari bahawa keimanan yang kukuh dan pegangan yang teguh
terhadap ajaran agama oleh seseorang adalah satu jaminan untuk
menyembuhkan mereka darri penyakit gelisah, tegang perasaan, penyakit
saraf dan lain-lain.
15. Saya juga wajib menyintai Allah dengan sebenar-benar cinta. Cinta yang
menjadikan hati saya sentiasa merasa rindu dan terikat denganNya.
Kecintaan itu juga mendorong saya menambah amalan-amalan kebaikan,
berkorban dan berjihad di jalannya di sepanjang masa. Sekalipun hidup
dalam kemewahan dan keseronokan dunia serta kecintaan terhadap
kaum kerabat, semuanya tidak sepatutnya menghalang saya dari
mencintai Allah. Ini adalah sejajar dengan seruan Allah yang
mengingatkan:
قُلْ إِنْ كَانَ ءَابَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ
تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا
حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ
Katakanlah (wahai Muhammad): Jika bapa-bapa kamu dan anak-anak kamu dan
saudara-saudara kamu dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu dan kaum
keluarga kamu dan harta benda yang kamu usahakan dan perniagaan yang kamu
bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, (jika
semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah
dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah
sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak
akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasiq (derhaka). (Surah AlTaubah
9: Ayat 24)
Pengorbanan demikian saya lakukan adalah untuk dapat merasai
kelazatan dan kemanisan iman seperti yang disyaratkan oleh Rasul yang
mulia s.a.w:
ثَلَاثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلَاوَةَ الْإِيمَانِ أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا وَأَنْ يُحِبَّ
الْمَرْءَ لَا يُحِبُّهُ إِلَّا لِلَّهِ وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ
“Barang siapa yang ada padanya tiga syarat ini, ia dapat merasai
kemanisan iman:
a. Jika ia mencintai Allah dan rasulNya mengatasi kasihnya kepada yang
lain.
b. Jika ia menyintai seseorang, tidaklah ia cintai melainkan kerana Allah.
c. Jika ia benci untuk kembali ke dalam kekufuran sebagaimana ia benci
untuk memasuki api neraka.
16. Saya mesti bertawakal sepenuhnya kepada Allah dalam setiap keadaan
dan menyandarkan setiap urusan kepadanya. Sifat tawakal inilah yang
membangkitkan kekuatan zahir dan batin di dalam jiwa dan diri saya
yang menyebabkan segala kepayahan dapat dihadapi dengan mudah.
Sifat ini menepati seruan Allah s.w.t:
وَمَنْ يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ
“….sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya
(untuk menolong dan menyelamatkannya). (Surah Al-Talaq 65: Ayat 3)
Lihat betapa indahnya pesanan Rasulullah s.a.w untuk kita, di dalam
sebuah hadisnya:
احْفَظْ اللَّهَ يَحْفَظْكَ احْفَظْ اللَّهَ تَجِدْهُ تُجَاهَكَ إِذَا سَأَلْتَ فَاسْأَلْ اللَّهَ وَإِذَا اسْتَعَنْتَ فَاسْتَعِنْ
بِاللَّهِ وَاعْلَمْ أَنَّ الْأُمَّةَ لَوْ اجْتَمَعَتْ عَلَى أَنْ يَنْفَعُوكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَنْفَعُوكَ إِلَّا بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللَّهُ
لَكَ وَلَوْ اجْتَمَعُوا عَلَى أَنْ يَضُرُّوكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَضُرُّوكَ إِلَّا بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللَّهُ عَلَيْكَ رُفِعَتْالْأَقْلَامُ
وَجَفَّتْ الصُّحُفُ قَالَ هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ
“Peliharatitah perintah Allah nescaya ia akan memelihara engkau (sepanjang
masa), peliharalah larangan Allah nescaya engkau dapati ia selalu di hadapanmu.
Apabila kamu meminta, hendaklah kamu meminta kepada Allah dan apabila
kamu engkau memohon hendaklah engkau memohon petolongan dari Allah.
Ketahuilah, seandainya umat manusia sepakat untuk memberi sesuatu manfaat
untukmu, mereka tidak dapat memberinya melainkan mengikut apa yang telah
Allah tetapkan untukmu dan sekiranya mereka sepakat untuk menimpakan
engkau dengan sesuatu keburukan tidaklah mereka dapat melakukannya
melainkan dengaan sesuatu yang Allah Taala telah tentukan ke atas dirimu,
kerana telah terangkat pena dan telah kering kertas (telah ditentukan
kesemuanya).” (Hadith diriwayatkan oleh At-Tirmizi berkata: Ini hadith
Hasan Sahih)
17. Saya mestilah mensyukuri nikmat-nikmatnya ke atas diri saya yang
merupakan kurniaan dan rahmat yang tidak terhitung jumlahnya.
Bersyukur itu adalah satu dari tanda kemuliaan adab seseorang penerima
terhadap pemberi dan pengurnia. Allah menyatakan:
وَاللَّهُ أَخْرَجَكُمْ مِنْ بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْئًا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَالْأَفْئِدَةَ
لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibu kamu dengan keadaan tidak
mengetahui sesuatupun dan Dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan
penglihatan serta hati akal fikiran); supaya kamu bersyukur. (Surah Al-Nahl 16:
Ayat 78)
Seterusnya Allah berfirman:
وَءَايَةٌ لَهُمُ الْأَرْضُ الْمَيْتَةُ أَحْيَيْنَاهَا وَأَخْرَجْنَا مِنْهَا حَبا فَمِنْهُ يَأْكُلُونَ(33)وَجَعَلْنَا فِيهَا جَنَّاتٍ مِنْ
نَخِيلٍ وَأَعْنَابٍ وَفَجَّرْنَا فِيهَا مِنَ الْعُيُونِ(34)لِيَأْكُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ وَمَا عَمِلَتْهُ أَيْدِيهِمْ أَفَلَا يَشْكُرُونَ
Dan dalil yang terang untuk mereka (memahami kekuasaan dan kemurahan
kami), ialah bumi yang mati; kami hidupkan ia serta kami keluarkan daripadanya
biji-bijian, maka daripada biji-bijian itu mereka makan. 34- Dan kami jadikan di
bumi itu kebun-kebun kurma dan anggur dan kami pancarkan padanya beberapa
mata air, 35- Supaya mereka makan dari buah-buahannya dan dari apa yang
dikerjakan oleh tangan mereka; maka patutkah mereka tidak bersyukur?. (Surah
Yasin 36: Ayat 33-35)
Sebenarnya Allah s.w.t telahpun menambahkan kurnianya kepada orangorang
yang bersyukur dan mengugut akan menambah kerugian terhadap
golongan yang ingkar. Firman Allah:
وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: Demi sesungguhnya! Jika kamu
bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu dan demi
sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras.
(Surah Ibrahim 14: Ayat 7)
18. Saya mestilah sentiasa beristighfar memohon keampunan kepada Allah,
istighfar itu dapat membersihkan diri dari dosa di samping
memperbaharui taubat dan iman. Istighfar juga dapat memberikan
kerehatan dan keheningan kepada jiwa.
Allah berfirman:
وَمَنْ يَعْمَلْ سُوءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفُورًا رَحِيمًا
Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan
melakukan maksiat) kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia
akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (Surah AlNisa’
4: Ayat 110)
Firman Allah seterusnya:
وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ
إِلَّا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ
Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya
diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa
mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan
Allah dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah
lakukan itu, sedangkan mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).
(Surah Ali-‘Imran 3: ayat: 135)
19. Akhir sekali saya juga mestilah sentiasa bermuraqabah (merasai berada di
bawah pengawasan) dengan Allah s.w.t dalam keadaan terang mahupun
tersembunyi kerana mengingatkan firman Allah:
مَا يَكُونُ مِنْ نَجْوَى ثَلَاثَةٍ إِلَّا هُوَ رَابِعُهُمْ وَلَا خَمْسَةٍ إِلَّا هُوَ سَادِسُهُمْ وَلَا أَدْنَى مِنْ ذَلِكَ وَلَا
أَكْثَرَ إِلَّا هُوَ مَعَهُمْ أَيْنَ مَا كَانُوا ثُمَّ يُنَبِّئُهُمْ بِمَا عَمِلُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
Tiada berlaku bisikan antara tiga orang melainkan Dialah yang keempatnya dan
tiada (berlaku antara) lima orang melainkan Dialah yang keenamnya dan tiada
yang kurang dari bilangan itu dan tiada yang lebih ramai, melainkan Dia ada
bersama-sama mereka di mana sahaja mereka berada. Kemudian Dia akan
memberitahu kepada mereka pada hari kiamat, apa yang mereka telah kerjakan.
Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. (Surah AlMujadalah
58: 7)

Click to access Apa%20Ertinya%20Saya%20Menganut%20Islam%20-%20Fathi%20Yakan.pdf

Tulisan terbaik Syekh Ali Thanthawi

Related image

Buat renungan bersama:

Antara ribuan komen tentang kematian, ada 1 komen yg sgt meruntun jiwa..Semoga kita sama2 dapat membac anya.

Ini di antara tulisan terbaik Syekh Ali Thanthawi Mesir Rahimahullah:-

Pada saat engkau mati, janganlah kau bersedih. Jangan pedulikan jasadmu yang sudah mulai layu, kerana kaum muslimin akan menguruskan jasadmu. Mereka akan melucutkan pakaianmu, memandikanmu dan mengkafanmu lalu membawamu ke tempatmu yang baru, KUBURAN.

Akan ramai orang yang menghantarkan jenazahmu bahkan mereka akan meninggalkan pekerjaannya untuk ikut menguburkanmu. Dan mungkin banyak yang sudah tidak lagi memikirkan nasihatmu pada suatu hari…..

Barang barangmu akan dikemas, kitab , kasut dan pakaianmu. Jika keluargamu setuju barang2 itu akan disedekahkan agar bermanfaat untukmu.

Yakinlah; dunia dan alam semesta tidak akan bersedih dgn kepergianmu. Kehidupan akan tetap berlangsung! Posisi pekerjaanmu akan diisi orang lain. Hartamu menjadi harta halal bagi ahli warismu. Sedangkan kamu yg akan dihisab dan DIPERHITUNGKAN untuk yang kecil dan yang besar dari hartamu!

Kesedihan atas mu ada 3.

1. Orang yg mengenalmu sekilas akan mengatakan, kasihan.

2. Kawan2mu akan bersedih beberapa jam atau beberapa hari lalu mereka kembali seperti sediakala dan tertawa tawa!

3. Di rumah ada kesedihan yang mendalam! Keluargamu akan bersedih seminggu dua minggu, sebulan dua bulan, dan mungkin hingga setahun ! Selanjutnya mereka meletakkanmu dalam arkib kenangan..

Demikianlah “Kisahmu telah berakhir di tengah2 manusia”. Dan kisahmu yang sesungguhnya baru dimulai, AKHIRAT! . Telah hilang kemuliaan, harta, kesihatan, dan anak. Telah engkau tinggalkan rumah, istana dan isteri tercinta. Kini hidup yg sesungguhnya telah dimulai.

Pertanyaannya adalah:
Apa persiapanmu untuk kuburmu dan Akhiratmu !
Hakikat ini memerlukan renungan.

Usahakan dengan sungguh2.
Jalankan kewajiban kewajiban, hal-hal yg disunnahkan, sedekah rahsia, merahsiakan amal soleh, solat malam, Semoga engkau selamat.

Andai engkau mengingatkan manusia dengan tulisan ini insha Allah pengaruhnya akan engkau temui dalam timbangan kebaikanmu pada hari Kiamat. “Berilah peringatan, kerana peringatan itu bermanfaat bagi orang orang mukmin”

AllahuRabbi.. Kubur itu semakin dekat untuk didiami!

Tazkirah KEMATIAN di atas Semuga kita semua insaf bahawa perjalanan sebenar kita masih jauh dan berliku… kita sedang menuju ke alam akhirat yg abadi. Lalu apakah persiapan kita sudah mencukupi?

Saya juga ingin memohon maaf atas apa jua kesalahan.

Sultan Muhammad V Menyumbang Kepada Tabung Harapan Malaysia PH

Photo

Bukan hanya warga Malaysia saja yang prihatin dengan besarnya utang negara tersebut, Kepala negara Malaysia, Sultan Muhammad V, juga merasakan hal yang sama.

Karena itu, dia pun meminta agar gaji dan tunjangannya dipotong 10% sampai masa jabatannya berakhir.

“Beliau amat tersentuh dan mengucapkan terima kasih kepada rakyat Malaysia yang secara sukarela berkontribusi untuk Tabung Harapan Malaysia,” kata Wan Ahmad, Bendahara istana.

Sultan Muhammad V juga tak akan menggelar open house pada Idul Fitri mendatang. Anggaran open house akan digunakan untuk membantu rakyat yang kekurangan. Namun, besaran gaji dan tunjangan Sultan sendiri tidak dijabarkan lebih lanjut.

Malaysia sendiri mempunyai utang lebih dari 1 trilun Ringgit atau sekitar Rp 3500 triliun. Pemerintahan Najib Razak pun dituding jadi penyebab membengkaknya utang negara.

Mahathir pun akan memangkas gaji menteri sebesar 10% untuk mengurangi beban keuangan negara.

#fakta_seputar_islam

#2019GantiPresiden