PEMBANGKANG TURKI MEMFITNAH TERHADAP LETUPAN UNTUK MERATAKAN TANAH SEBAGAI LETUPAN LOJI NUKLEAR TURKI.

حقيقة انفجـ ارات المفاعل النووي التركي محطة أكويو ما عليك سوى الانتساب إلى هذه القناة للاستفادة من المزايا: https://www.youtube.com/channel/UCebE… لا تنسو اللايك والاشتراك وتفعيل زر الجرس ليصلكم كل جديد وشكرا انضمو لمجموعة تلغرام : https://t.me/News1Today للدعم يمكنكم ذلك من خلال بايي بال باي بال لدعم القناة 💲⬇️ paypal.me/kafanet للدعم يمكنكم ذلك في حال قمتم بشراء منتجاتكم من امازون من خلال الرابط : https://amzn.to/2GaALu8#تركيا

TENTERA TURKI PALING KUAT DI TIMUR TENGAH DAN MEMIMPIN TENTERA NATO EROPAH 2021.

الصناعات الدفاعية التركية تنقل تركيا لدوري العمالقة.. ومسيرات تركيا في سماء أوروبا قريباً لدعم القناة ما عليك سوى الانتساب من خلال هذا الرابط: https://www.youtube.com/channel/UCFZe…

PERSEDIAAN KHADAM-KHADAM YAHUDI ARAB MENGHADAPI JOE BIDEN

الفيديو الأول الكشف عن أخطر ما قام به زعماء الخليج لإرضاء بايدن “نيويورك تايمز” تكشف ماذا فعل محمد بن سلمان لإرضاء بايدن وتخفيف التوتر مع إدارتهبايدن يضع 17 قراراً اتخذها ترامب في سلة المهملات في أوّل يوم له بالبيت الأبيض

Senarai Ulamak Tersohor Yang Terpesong Dari Aqidah Ahlu Sunnah Waljamaah

13 ORANG MATI KERANA PERCAYA DENGAN AMANAT RASIS HADI PAS.

MALAYSIA MELANTIK MANUSIA SESAT MENJADI MENTERI

1. Bahawa Amanat Tuan Guru Haji Abdul Hadi adalah –

(a) bercanggah dari segi ajaran Islam;

(b) bercanggah dengan kepentingan masyarakat Islam dan kemuliaan Agamanya; dan

(c) bercanggah dengan prinsip dakwah Islamiah.

2. Mana-mana orang Islam adalah dilarang –

(a) menyebar, mengajar, mempelajari dan mengamalkan amanat tersebut; dan

(b) menjual, mencetak, mengedar, membeli atau memiliki amanat tersebut.

http://e-smaf.islam.gov.my/e-smaf/fatwa/fatwa/find/pr/10708

PETALING JAYA: Majlis Fatwa Kebangsaan sudah melaksanakan tugasnya apabila mengisytiharkan “Amanat Hadi” sebagai sesat, kata Mufti Perlis Datuk Mohd Asri Zainul Abidin.

Beliau percaya “Amanat Hadi” memainkan peranan membawa kepada tragedi berdarah Peristiwa Memali 1985 dan menyebabkan perpecahan orang Islam di negara ini.

“Amanat itu nyata sekali mengisytiharkan perlembagaan negara ini sebagai kafir dan rakyat harus berjihad terhadap mana-mana orang yang berpegang pada Perlembagaan.

“Kandungan amanat itu, jika ia dilaksanakan, akan menjadi lebih berbahaya daripada kepercayaan pengikut Islam (IS) sekarang,” katanya lapor New Strais Times hari ini.

Komen Asri itu menyusuli ucapan Presiden PPBM Tun Dr Mahathir Mohamad semalam yang berkata kegagalan mufti menyangkal fatwa ekstrem yang dikeluarkan Hadi membawa kepada tragedi Memali di Kedah.

Dalam tragedi itu, 4 anggota polis dan 13 penyokong seorang guru agama yang rapat dengan PAS, Ibrahim Mahmud, terkorban dalam operasi untuk menahannya di bawah Akta Keselamatan Dalam Negeri, selepas beliau dituduh menyebarkan ajaran sesat.

Bekas perdana menteri itu berkata jika mufti mencabar dan menangkis “fatwa” politik itu, tragedi berdarah itu boleh dielakkan.

“Apabila PAS dakwa bahawa orang yang tidak menyertai PAS adalah kafir, kenapakah perlu mufti-mufti tidak membetulkan kenyataan mereka? Mereka berdiam seribu bahasa seolah-olah mereka setuju dengan pendapat PAS,: katanya dalam ucapan penggulungan mesyuarat agung tahunan pertama BPPM.

Dr Mahathir sebelum ini menuduh Hadi sebagai antara punca peristiwa di Memali, dengan merujuk sebahagian teks ucapan Hadi yang disebarkan pada 1980an dan dikenali sebagai “Amanat Hadi”.

Hadi dalam ucapan itu didakwa mengatakan PAS menentang Umno kerana ia mengekalkan perlembagaan penjajah, undang-undang kafir dan peraturan jahiliah.

Amanat itu dituduh sebagai punca orang Melayu berpecah kepada PAS dan Umno sehingga menyebabkan tuduhan kafir-mengkafir, solat 2 imam dan pemulauan aktiviti masyarakat.

NST turut mengambil reaksi Mufti Perak Tan Sri Harussani Zakaria yang berkata sebagai pemimpin agama, mufti tidak mahu terlibat dalam politik.

“Peristiwa itu berlaku berdekad dulu. Apa lagi yang boleh kita katakan? Kita terpaksa terimanya sebagai hukuman dari Tuhan.

“Di samping itu, ini isu politik. Kami (mufti) tidak mahu terlibat kerana kami tidak mahu dituduh tidak berkecuali.”

Hadi hari ini berkata para mufti berdiam diri dalam isu Memali kerana kesan dihimpit campurtangan pentadbiran Dr Mahathir dalam pelbagai institusi negara, termasuk institusi agama.

“Mufti juga hendak dipaksa, daripada mereka bercakap, mereka berdiam diri pada masa itu. Itu lebih selamat,” katanya kepada wartawan di sidang media PAS hari ini.

https://www.freemalaysiatoday.com/category/bahasa/2017/12/31/asri-majlis-fatwa-isytihar-amanat-hadi-sesat/

Dr Mohd Asri

SHAH ALAM – Majlis Fatwa Kebangsaan dikatakan sudah melaksanakan tugasnya dengan mengisytiharkan Amanat Hadi sebagai sesat, kata Mufti Perlis, Prof Madya Datuk Dr Mohd Asri Zainul Abidin.

Mohd Asri seperti dilaporkan sebuah akhbar berbahasa Inggeris berkata, beliau percaya Amanat Hadi memainkan peranan menyebabkan tragedi berdarah Memali 1985 dan perpecahan umat Islam di negara ini.

“Amanat itu nyata sekali mengisytiharkan perlembagaan negara ini sebagai kafir dan rakyat harus berjihad terhadap mana-mana orang yang berpegang pada Perlembagaan.

“Kandungan amanat itu, jika ia dilaksanakan akan menjadi lebih berbahaya daripada kepercayaan pengikut IS sekarang,” katanya.

Sabtu lalu, Pengerusi Bersatu, Tun Dr Mahathir Mohamad mempersoalkan peranan mufti-mufti di negara ini berikutan tidak mengambil sebarang langkah untuk menyangkal Amanat Hadi yang dipercayai mempunyai kaitan dengan tragedi berdarah Memali.

Beliau berkata, mufti tidak mengambil tindakan bagi membetulkan kenyataan Presiden Pas, Datuk Seri Abdul Hadi Awang pada waktu itu yang mendakwa mana-mana pihak tidak menyertai parti Islam tersebut merupakan seorang kafir.  

Amanat Hadi merujuk kepada sedutan ceramah Abdul Hadi di Kuala Terengganu pada 7 April 1981.  
Artikel Penuh : https://www.sinarharian.com.my/politik/amanat-hadi-fatwa-dah-isytihar-sesat-1.777534
© 2018 Hakcipta Terpelihara Kumpulan Karangkraf

https://www.sinarharian.com.my/politik/amanat-hadi-fatwa-dah-isytihar-sesat-1.777534

Kalau kita melihat media sosial juga maka kita sering juga mendengar ceramah dari ustadz yang tampaknya sunnah dan lurus, tampaknya salaf akan tetapi sebenarnya ustadz tersebut memiliki syubhat yang mengerikan, penyimpangan akidah dan menyeleweng dari manhaj salafush sholih, di antara mereka adalah :

Ustadz Abdul Somad

Ustadz Adi Hidayat

Ustadz Felix Shauw

Ustadz Idrus Ramli
Ustadz Arifin Ilham
Ustadz Oemar Mita
Ustadz Zulkifli Muhammad Ali

Ustadz Azhar Idrus

Ustadz Buya Yahya
Ustadz Derry Sulaiman
Ustadz Evie Effendi

Ustadz Hanan Attaki
Ustadz Nur Maulana
Ustadz Salim A Fillah

Ustadz Yusuf Mansur
Ustadz Haikal Hassan
Ustadz Rahmat Baequni
Ustadz Abdullah Hadrami
Ustadz Arrazy Hasyim
Ustadz Maaher At-Tuwailibi
Ustadz Quraisy Shihab
Ustadz Bachtiar Nasir
Ustadz Zaitun Rasmin

Habib Rizieq bin Syihab

Habib Ali Zainal Abidin
Habib Ali Jufri
Habib Mundzir Al-Musawa

Habib Umar bin Hafidz

Banyak asatidz kita telah mengingatkan agar tidak mengambil ilmu (menjadikan rujukan) sebagian besar da’i di atas, karena di antara mereka banyak menolak akidah salaf seperti menolak istiwa’ Allah (padahal 4 imam madzab telah bersepakat atasnya), menolak Allah di atas langit tetapi Allah ada dimana-mana sahaja, suka berbuat bid’ah seperti pesta maulid, tahlilan, zikir rock, berdzikir di kuburan wali dan lain sebagainya yang tidak ada contoh dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Mereka juga sering mencela pemimpin dan melakukan demonstrasi yang mana hal itu bertentangan dengan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Di antara yang sudah mengkritik mereka ialah Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas, Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Ustadz Firanda Andirja, Ustadz Abul Jauzaa’, Ustadz Erwandi Tarmizi, Ustadz Muflih Safitra, dan masih banyak lainnya. Ingat, dakwah menentramkan saja tidak cukup. Dakwah harus merujuk kepada pemahaman sahabat radhiyallahu ‘anhum, harus sesuai Al-Quran dan Hadits sahih.

Ingatlah kata salah seorang Ulama Besar kalangan Tabi’in yakni Muhammad bin Sirinrahimahullah, “Sesungguhnya ilmu agama (yang kamu pelajari) adalah agamamu (yang akan membimbingmu meraih ketakwaan kapada Allah), maka telitilah dari siapa kamu mengambil (ilmu) agamamu.” (Dinukil oleh Al-Imam Muslim dalam Muqaddimah Shahih Muslim, 1/43-44 – Syarh Shahih Muslim)

Guru kita menimba ilmu sangatlah mempengaruhi kita. Maka dari itu perhatikanlah dari mana kita mengambil ilmu dan kepada siapa guru kita belajar. Banyaknya jumlah jama’ah, banyaknya pengikut di sosial media, banyaknya jumlah, tidak menjamin dakwahnya sunnah dan benar. Allah Ta’ala sudah memperingatkan kita.

Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah). (Q.S. Al-An’aam : 116)

Lantas bagaimana kalau kita ingin belajar dari ustadz-ustadz yang tidak salafi contohnya Ustadz Adi Hidayat? Sebaiknya tidak, karena syubhat itu luar biasa (mengerikan), menyambar-nyambar dan hati itu lemah. Hati kita gampang sekali terikut, “Iya ya ini betul juga.”, “Betul juga kata ustadz itu”, “Ustadz itu lembut, menenangkan, tidak memecah belah”. Berhati-hatilah permainan syaitan dalam menyebar syubhat ke hati-hati kita.

Suatu ketika Al-Imam Ahmad bin Hambal rahimahullah bersama anaknya melewati suatu pengajian Mu’tazilah. Maka Imam Ahmad memerintahkan anaknya agar menutup telinga. Setelah usai melewati pengajian -sesat- tersebut maka Imam Ahmad baru memerintahkan anaknya agar membuka telinganya kembali. Anaknya bertanya kenapa ayahandanya itu memerintahkan demikian. Imam Ahmad kemudian mengatakan bahwahati itu lemah dan syubhat itu menyambar-nyambar.

Wallahi kami tidak membenci Ustadz Abdul Somad, Ustadz Adi Hidayat bahkan Habib Rizieq, Habib Umar yang notabennya adalah keturunan dari Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Akan tetapi kami hanya ingin meluruskan apa yang selama ini salah. Kalau salah, siapapun itu, termasuk ustadz salafi tetaplah salah. Akan tetapi ustadz salafi kalau salah maka akan ditegur lantas ruju’ kembali kepada jalan yang benar. Sementara ustadz yang tidak salafi telah berulang kali dinasehati, telah diajak berdiskusi, telah berulang kali diminta agar memperbaiki kesalahan, namun mereka tetap acuh tak acuh. Maka dari itu kami selaku umat Islam yang menyayangi kalian, selaku seseorang yang menyayangi saudaranya, maka kami masih berharap agar para asatidz dan da’i semuanya merujuk kepada dakwah salaf, mengikut jalan Nabi dan para sahabatnya. Semoga Allah beri hidayah.

Sebagai penutup, marilah kita beragama dengan benar, silahkan menjadikan ustadz-ustadz salafi yang telah kami sebutkan sebagai rujukan untuk mengambil ilmu agama. Jauhilah segala macam bentuk kesyirikan, perbuatan bid’ah dan fanatik terhadap golongan/madzab tertentu. Fanatiklah terhadap Rasul dan para sahabatnya. Silahkan mengambil ilmu sebanyak-banyaknya dari ustadz salafi yang sudah mendapat rekomendasi di atas. Silahkan datangi majelis-majelis mereka, lihat ceramah mereka di Youtube, Google, Instagram dan lainnya. Akan tetapi satu hal yang harus digaris bawahi adalah majelis ilmu tetap yang paling utama.

Wallahu a’lam bishshowab

https://www.alquranpedia.org/2018/06/daftar-ustadz-salafi-bermanhaj-salaf.html ppQ�Z��Wq

https://inijalanku.wordpress.com/2013/01/07/amanat-haji-hadi/