Pas minta Muhyiddin gugurkan semua kes mahkamah pemimpin Umno

Bahaya pemikiran seperti ini. Hanya kerana (konon-kononnya) ingin mengekalkan kuasa Melayu Islam, kesalahan rasuah pemimpin UMNO perlu di”gugurkan”. Menurut anggapan penulis komen ini, pensabitan rasuah kepada pemimpin UMNO banyak merenggangkan hubungan antara pemimpin Melayu dan mampu menggugat keutuhan kerajaan Melayu Islam.

Dosa rasuah tak mengapa kerana Allah Maha Pengampun asalkan tidak melakukan syirik menurut penulis komen ini. Seolah-olah perpaduan Melayu (menurut pandangan penulis komen) ini lebih penting dan lebih utama untuk diperjuangkan berbanding dengan menghapuskan rasuah.

Sedangkan dalam Hadith sendiri, secara jelas Nabi Muhammad bersabda;

لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- الرَّاشِىَ وَالْمُرْتَشِىَ

Maksudnya: “Rasulullah SAW melaknat pemberi rasuah dan penerima rasuah.”

Riwayat Ahmad (6532, 6778, 6830), Abu Daud (3582) dan al-Tirmizi (1337)

Bahkan, barangkali dia terlupa bahawa Allah menyuruh kita bertolong-tolongan atas prinsip KEBAJIKAN dan TAQWA. Bukannya bertolong-tolongan atas DOSA dan PENCEROBOHAN.

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

Maksudnya: Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan.

Semoga kesesatan akibat ketaksuban politik ini tidak membunuh akal yang sihat, apatah lagi mengancam kesucian agama Islam ini. Cukuplah kita berhadapan dengan COVID 19, banjir, dan juga kesan akibat penularan wabak ini. Tak perlu ditambahkan dengan fatwa fatwa sesat berkaitan politik ini.

Sumber: https://www.facebook.com/100000826296462/posts/3577820522255456/

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s