Tiada untungnya UMNO bersama Pas dan Bersatu – Ku Li

Pengerusi Lembaga Penasihat Umno Tengku Razaleigh Hamzah berpendapat parti itu wajar mengkaji semula kerjasama antara parti itu dengan Bersatu dan PAS dalam pilihan raya umum akan datang kerana tidak merasakan ia akan membawa sebarang manfaat.

“Apa untung kita (Umno) dengan parti Bersatu? Apa untung kita berpakat dengan PAS? Matlamat mereka seakan sama, akhirnya kita bergaduh pula.

“Konflik yang bakal berlaku tak baik untuk rakyat dan negara. Baiklah kita fikir masak-masak.

“Saya rasa elok kita kaji semula,” katanya seperti dipetik di portal The Malaysian Insight.

Pemimpin veteran Umno yang turut dikenali sebagai Ku Li berkata dari segi pengagihan kerusi, parti itu perlu bertegas untuk mempertahankan kerusi yang dimenanginya dalam PRU14 tanpa bertolak ansur dengan Bersatu.

“Mana kerusi kita dulu kita kekal, tidak ada nak runding-runding lagi. Apa nak runding, kerusi kita,” katanya.

Razaleigh juga berkata Umno perlu merampas semula kerusi parlimen Pagoh (Muhyiddin Yassin dan Langkawi (Dr Mahathir Mohamad).

“Itu bukan sesiapa punya. Kerusi itu bukan baru wujud… baru menjelma, tapi kesilapan kempen dulu kita kalah.

“Sekarang ini cubalah… kita nak semua kawasan itu dan kita yakin boleh menang dengan strategi yang betul.

“Kita tak pernah kalah, baik di Langkawi atau Pagoh,” katanya.

Pada masa sama, ahli parlimen Gua Musang turut menyifatkan pemimpin yang memihak kepada presiden Bersatu itu sebagai pengkhianat yang tidak boleh dimaafkan kesalahannya.

“Ramai yang memihak kepada Muhyiddin adalah mereka yang terdiri daripada pengkhianat… orang yang lari daripada kita, yang ada kes, yang kita rasa tak boleh dimaaf. Mereka berada bersama Muhyiddin.

“Kita rasa tak sepatutnya kita berada dalam perkongsian ini, walaupun untuk berkuasa di negara.

“Kita rasa tak patut langsung bagi sokongan… tapi apakan daya, kita nak tengok keadaan baik, apatah lagi kita (negara) dilanda Covid-19. Itulah yang diputuskan oleh kita,” katanya, merujuk kepada pembentukan Perikatan Nasional.

Berita penuh : https://www.malaysiakini.com/news/551229

Umno mahu batalkan kerjasama dengan Bersatu dan Pas, gesa Ku Li

Tiada untungnya UMNO bersama Pas dan Bersatu – Ku Li
GEMPAR!!! Umno mahu batalkan kerjasama dengan Bersatu dan Pas, gesa Ku Li

Pengerusi Lembaga Penasihat Umno Tengku Razaleigh Hamzah berpendapat parti itu wajar mengkaji semula kerjasama antara parti itu dengan Bersatu dan PAS dalam pilihan raya umum akan datang kerana tidak merasakan ia akan membawa sebarang manfaat.

“Apa untung kita (Umno) dengan parti Bersatu? Apa untung kita berpakat dengan PAS? Matlamat mereka seakan sama, akhirnya kita bergaduh pula.

“Konflik yang bakal berlaku tak baik untuk rakyat dan negara. Baiklah kita fikir masak-masak.

“Saya rasa elok kita kaji semula,” katanya seperti dipetik di portal The Malaysian Insight.

Pemimpin veteran Umno yang turut dikenali sebagai Ku Li berkata dari segi pengagihan kerusi, parti itu perlu bertegas untuk mempertahankan kerusi yang dimenanginya dalam PRU14 tanpa bertolak ansur dengan Bersatu.

“Mana kerusi kita dulu kita kekal, tidak ada nak runding-runding lagi. Apa nak runding, kerusi kita,” katanya.

Razaleigh juga berkata Umno perlu merampas semula kerusi parlimen Pagoh (Muhyiddin Yassin dan Langkawi (Dr Mahathir Mohamad).

“Itu bukan sesiapa punya. Kerusi itu bukan baru wujud… baru menjelma, tapi kesilapan kempen dulu kita kalah.

“Sekarang ini cubalah… kita nak semua kawasan itu dan kita yakin boleh menang dengan strategi yang betul.

“Kita tak pernah kalah, baik di Langkawi atau Pagoh,” katanya.

Pada masa sama, ahli parlimen Gua Musang turut menyifatkan pemimpin yang memihak kepada Presiden Bersatu itu sebagai pengkhianat yang tidak boleh dimaafkan kesalahannya.

“Ramai yang memihak kepada Muhyiddin adalah mereka yang terdiri daripada pengkhianat… orang yang lari daripada kita, yang ada kes, yang kita rasa tak boleh dimaaf. Mereka berada bersama Muhyiddin.

“Kita rasa tak sepatutnya kita berada dalam perkongsian ini, walaupun untuk berkuasa di negara.

“Kita rasa tak patut langsung bagi sokongan… tapi apakan daya, kita nak tengok keadaan baik, apatah lagi kita (negara) dilanda Covid-19. Itulah yang diputuskan oleh kita,” katanya, merujuk kepada pembentukan Perikatan Nasional.

Berita penuh : https://www.malaysiakini.com/news/551229

KELANTAN MILIK UMNO PRU KE-15 – KU LI PENYELAMAT KELANTAN.

Ku Li: Suara “Warlord” UMNO Yang Tidak Relevan

1) Kenyataan-kenyataan terbuka dari ahli parlimen Gua Musang yang juga merupakan Penasihat UMNO, Tengku Razaleigh Hamzah (Ku Li) sejak akhir-akhir ini sarat dengan nada negatif terhadap pihak kerajaan Perikatan Nasional (PN) hari ini yang tertubuh atas semangat perpaduan Melayu-Islam-Bumiputera.

2) Selain dari berkali-kali menggesa UMNO agar mengkaji balik kerjasama politik dengan PAS dan BERSATU, veteran UMNO itu juga pernah mencadangkan supaya para pemimpin UMNO yang dilantik membarisi jemaah menteri agar berundur dari kabinet kerajaan Malaysia pimpinan YAB Tan Sri Muhyiddin Yassin.

3) Di peringkat negeri Kelantan pula, Ku Li cukup dikenali antara sosok “warlord” UMNO yang kurang senang dengan penubuhan Muafakat Nasional (MN) sebelum wujudnya kerajaan PN lagi. Bagi Ku Li, UMNO perlu lawan PAS seperti dahulu walaupun hakikatnya UMNO tak pernah berjaya menumbangkan PAS di Kelantan sejak zaman Allahyarham Tuan Guru Haji Nik Abdul Aziz lagi.

4) Tidak cukup dengan itu, Ku Li dengan jelasnya mahu UMNO bertanding di semua kerusi yang pernah dimiliki oleh parti tersebut sebelum PRU-14 lalu termasuk di Pagoh, kerusi parlimen yang sedang disandang oleh Perdana Menteri kerajaan yang disokong oleh UMNO sendiri sekarang ini. Jika ini bukan cubaan untuk meruntuhkan kerajaan Perikatan Nasional (PN) maka apa pula?

5) Bukan lagi rahsia keakraban hubungan persahabatan Ku Li dengan mantan Perdana Menteri Tun Dr. Mahathir yang pernah ditentangnya melalui Parti Semangat 46 dahulu, di mana sekarang ini mereka sama-sama amat “risau” jika Datuk Seri Anwar Ibrahim (PKR-PH) dapat naik menjadi Perdana Menteri. Namun yang anehnya mereka berdua tidak pula menyokong kepimpinan Tan Sri Muhyiddin Yassin menerajui negara.

6) Lantas siapa yang Ku Li mahu lihat jadi Perdana Menteri Malaysia? Adakah Tun Dr. Mahathir buat kali ketiga? Adakah watak yang sedang menghadapi perbicaraan mahkamah kerana kes-kes korupsi sekarang ini? Atau adakah beliau masih merasakan dirinya layak untuk mencuba nasib untuk jadi Perdana Menteri sepertimana cubaan-cubaan beliau sebelum ini yang tercatat dalam sejarah politik sebagai GAGAL untuk menjadi Perdana Menteri?

7) Jika dilayan suara ahli-ahli politik veteran yang masih dibuai dengan sentimen dan nostalgia lama seperti Ku Li ini maka bangsa kita tidak akan maju ke hadapan seperti bangsa-bangsa maju yang lain. Kita akan terus berada dalam putaran dendam politik silam dan politik yang berasaskan ketaksuban terhadap personaliti tertentu sahaja. Kita akan mewarisi “perang” politik orang-orang terdahulu yang banyak merugikan agama, bangsa dan negara.

8) Di sinilah cadangan Menteri Wilayah Persekutuan yang juga merupakan Setiausaha Agung Barisan Nasional (BN) Tan Sri Annuar Musa baru-baru ini cukup bernas untuk difikirkan bersama apabila beliau menyeru agar diwujudkan gabungan politik besar antara parti-parti tempatan yang menolak Pakatan Harapan (PH). Ia tidak terbatas kepada MN dan PN sahaja.

9) Amat berbeza pendekatan dan cara berfikir dua tokoh politik dari Kelantan ini yang dipisahkan dari segi usia. Ku Li masih berfikiran Malaysia wajar dinaungi oleh satu parti autokratik tunggal seperti zaman 80-an dahulu. Manakala Tan Sri Annuar Musa mendendangkan penyatuan bangsa berskala nasional melalui perkongsian kuasa secara adil dan realistik antara parti-parti politik yang signifikan.

10) Secara peribadi, sebagai salah seorang watak orang baru dan orang muda dalam politik tanah air, saya fikir sudah tiba masanya warga Malaysia khususnya Melayu-Islam meninggalkan mentaliti politik silam yang berasaskan dominasi melampau parti tunggal serta politik yang bersandarkan ketaksuban terhadap sosok pemimpin lama tertentu yang sudah tentunya tidak maksum (kebal dari kesilapan dan kekurangan).

Dr. Muhammad Faiz Bin Na’aman
Ahli Majlis Pimpinan Tertinggi
Parti Pribumi Bersatu Malaysia
18 November 2020

UMNO AKAN TAWAN KELANTAN – IN SYA ALLAH.

Malaysiakini

UMNO mau twn semula Klntn? Kasi je Ku Li ketuai UMNO Klntn. Gandingan Ku Li & Tun M diyakini dpt twn semula Klntn disaat rkyt Klntn ramai dah akui ktidakmampuan PAS membela mereka serta mengundi parti selain PAS x lagi menjadi kafir/fasik/zalim.

Ku Li vs Annuar Musa. Grand coalition cetusan Annuar tu masih lagi x terpisah dgn semangat perkauman mnebal dgn slogan No Anwar No DAP sedangkan DAP adalah suara 90% kaum Cina & 65% kaum India. MCA & MIC x lagi wakili kdua2 kaum ini dgn hnya mmpu menang d kwsn majoriti Melayu shj. No Anwar okey sb x wajar utk up bks banduan jnyh dua kali. Grand coalition hasil dari manifestasi prasaan cemas PN akan kecundang dlm PRU 15 serta Krajaan PN bila2 masa shj bleh tumbang dgn sb dah tiada majoriti lagi.

Calun2 PM 9 bleh shj sesiapa shj asalkan bkn bks banduan jnyh & bkl banduan2 jnyh.

Kenyataan-kenyataan terbuka Ahli Parlimen Gua Musang yang juga merupakan Lembaga Penasihat Umno, Tengku Razaleigh Hamzah (Ku Li) sejak akhir-akhir ini sarat dengan nada negatif terhadap kerajaan Perikatan Nasional (PN) yang tertubuh atas semangat perpaduan Melayu-Islam-bumiputera.

Selain berkali-kali menggesa Umno agar mengkaji semula kerjasama politik dengan PAS dan Bersatu, veteran Umno itu juga pernah mencadangkan supaya para pemimpin parti itu yang dilantik menganggotai kabinet pimpinan Muhyiddin Yassin agar berundur.

Di peringkat Kelantan pula, Ku Li cukup dikenali antara susuk warlord Umno yang kurang senang dengan penubuhan Muafakat Nasional (MN) sebelum wujudnya kerajaan PN lagi.

Bagi Ku Li, Umno perlu melawan PAS seperti dulu walaupun hakikatnya Umno tak pernah berjaya menumbangkan PAS di Kelantan sejak zaman Allahyarham Nik Abdul Aziz Nik Mat lagi.

Tidak cukup dengan itu, Ku Li dengan jelas mahu Umno bertanding di semua kerusi yang pernah dimiliki parti tersebut sebelum PRU14 lalu termasuk di Pagoh – kerusi parlimen yang sedang disandang oleh Perdana Menteri sekarang.

Jika ini bukan cubaan untuk meruntuhkan kerajaan PN, maka apa pula?

Bukan lagi rahsia keakraban hubungan persahabatan Ku Li dengan mantan Perdana Menteri Dr Mahathir yang pernah ditentangnya melalui Parti Semangat 46 dahulu.

Sekarang ini mereka sama-sama amat ‘risau’ jika Anwar Ibrahim dapat naik menjadi perdana menteri. Namun yang anehnya mereka berdua tidak pula menyokong kepimpinan Muhyiddin menerajui negara.

Bernas untuk difikirkan

Lantas siapa yang Ku Li mahu lihat jadi Perdana Menteri Malaysia? Adakah Mahathir buat kali ketiga? Adakah watak yang sedang menghadapi perbicaraan mahkamah kerana kes-kes korupsi sekarang ini?

Atau adakah Ku Li berasakan dirinya layak untuk mencuba nasib menjadi perdana menteri seperti cubaan-cubaan gagal beliau sebelum ini?

Jika dilayan suara ahli-ahli politik veteran yang masih dibuai sentimen dan nostalgia lama seperti Ku Li ini, maka bangsa kita tidak akan maju seperti bangsa-bangsa lain.

Kita akan terus berada dalam putaran dendam politik silam dan politik yang berasaskan ketaasuban terhadap personaliti tertentu sahaja.

Kita akan mewarisi perang politik orang-orang terdahulu yang banyak merugikan agama, bangsa dan negara.

Di sinilah cadangan Menteri Wilayah Persekutuan yang juga merupakan Setiausaha Agung BN, Annuar Musa, baru-baru ini cukup bernas untuk difikirkan bersama apabila beliau menyeru diwujudkan gabungan politik besar membabitkan parti-parti tempatan yang menolak Pakatan Harapan (PH).

Ia tidak terbatas kepada MN dan PN sahaja.

Amat berbeza pendekatan dan cara berfikir dua tokoh politik dari Kelantan ini yang dipisahkan dari segi usia.

Ku Li masih berfikiran Malaysia wajar dinaungi oleh satu parti autokratik tunggal seperti zaman 1980-an dulu.

Annuar pula mendendangkan penyatuan bangsa berskala nasional melalui perkongsian kuasa secara adil dan realistik antara parti-parti politik yang signifikan.

Secara peribadi, sebagai salah seorang watak orang baru dan orang muda dalam politik tanah air, saya fikir sudah tiba masanya warga Malaysia – khususnya Melayu-Islam – meninggalkan mentaliti politik silam berasaskan dominasi melampau parti tunggal serta politik yang bersandarkan ketaasuban terhadap susuk pemimpin lama tertentu yang sudah tentunya tidak maksum.

https://www.malaysiakini.com/news/551458

Air Asia Jepun Gulung Tikar

VIVA – Pandemi COVID-19 benar-benar membuat maskapai penerbangan bertekuk lutut. Salah satunya, AirAsia Jepang yang menyatakan bangkrut di Pengadilan Distrik Tokyo hari Selasa, 17 November 2020. AirAsia Jepang tak mampu penuhi kewajiban membayar 21,7 miliar Yen, atau setara Rp2,9 triliun. Keputusan itu dibuat setelah induk maskapai Malaysia, AirAsia, menghentikan dana bantuan. Artinya, AirAsia jadi maskapai penerbangan Jepang pertama yang gagal menghadapi era COVID-19. Menurut laporan Nikkei Asia, lebih dari 23.000 pelanggan belum mendapatkan refund setelah gagal terbang. Pengembalian dana pelanggan yang belum dibayar kurang lebih 500 juta Yen, atau Rp67 miliar. AirAsia Jepang sudah stop terbang sejak Oktober. 300 karyawannya telah dipecat pada 4 November 2020. ========================== VIVA.co.id : https://www.viva.co.id/ Facebook : https://www.facebook.com/vivacoid Twitter : https://twitter.com/VIVAcoid Google+ : https://plus.google.com/+VIVAcoid LINE: https://timeline.line.me/user/_dT4rd5… Instagram : https://www.instagram.com/vivacoid/?h… Saksikan video terbaru lainnya di sini https://goo.gl/hYoQ7t

Turki Memasang Radar Sendiri Pada Jet F-16.

تركيا تقوم بتطوير طائرات إف ١٦ بتركيب رادار بعيد المدى وتغير برمجتها حتى لا تستطيع امريكا اختراقها #تركيا_تقوم_بتطوير_طائرات_إف_١٦_بتركيب_رادار_بعيد_المدى_وتغير_برمجتها_حتى_لا_تستطيع_امريكا_اختراقها كشف رئيس شركة أسيلسان التركية إسماعيل دمير عن آخر التطورات في مشاريع تطوير رادار AESA التي نفذتها شركة أسيلسان. وقال إسماعيل دمير: “تستمر الدراسات على رادار AESA. وفي وقت قصير جدًا ، سنكون قد ركبنا رادار AESA على طائراتنا من طراز F-16 ، وكانت هاتان الدراستان مرة أخرى هي الخطوات التي كان علينا اتخاذها على طائراتنا المقاتلة الوطنية”. ستكون رادارات AESA التي طورتها أسيلسان مناسبة لكل من المهام الجوية والبرية ، أي متعددة الوظائف. من بين وظائف رادارات AESA التي ستطورها شركة ASELSAN ؛ البحث الجوي ، وتتبع البحث ، وكشف الطقس ، ودعم توجيه الصواريخ جو-جو في المرحلة المتوسطة ، وكشف وتقييم معدات العدو ، والتصوير الشريطي ، ورسم الخرائط الأرضية ، و GMTI ، و DMTI ، والبحث البحري ، وتصوير ISAR ، وقياس المسافة الجو-أرض أيضًا. منصة إعلامية تثقيفية رقمية شاملة كما يمكن الطائرات من الرصد وتثبيت الاهداف وإطلاق الصواريخ على بعد مئات الكيلومترات دون الاقتراب منها. وأكد دمير تسليم القوات المسلحة التركية تقنية رادار AESA المحلية لتركيبها على المركبات الجوية بدون طيار AKINCI والطائرات المقاتلة F-16 Fighting Falcon مطلع عام 2021 . وفي عام 2019 وفي إنجاز غير مسبوق تمكنت شركة أسيلسان التركية من إلغاء كل البرامج الإلكترونية في F-16 وبرمجتها على نظام تركي، لمنع اختراق سرية الاتصالات ‏“فطائرات F16 تبيعها أمريكا دون أكواد المصدر ولا تستطيع أي دولة استخدامها حتى للدفاع عن نفسها دون موافقة أمريكا”. ‏ونجحت الشركة التركية في تركيب أنظمة تشغيل تركية لحماية الطائرات المقاتلة، وذلك لزيادة تشفير النظام وعدم اختراقه وكي لا تستطيع الشركة الأمريكية المصنعة للطائرة اختراق هذا النظام، فعدلت أسطولها الجوي من مقاتلات F-16. فريق متكامل يسعى لإثراء المحتوى العربي وزيادة الرصيد المعرفي لدى المواطن العربي على اليوتيوبSHOW LESS