SPRM dedah rasuah dalam urusan pengambilan pekerja asing – Tahniah SPRM & Latheefa.

Latheefa Koya – Foto Bernama

Wam Jahat UmNoNoK sila duduk jangan lari.. Tora tora datang lagi

Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) mendedahkan isu salah guna kuasa, rasuah serta eksploitasi banyak berlaku dalam urusan pengambilan pekerja asing di negara ini.

Ketua Pesuruhjaya SPRM, Latheefa Koya berkata, wujud ejen dan individu tertentu mengambil peluang mengeksploitasi pekerja asing yang ingin masuk ke negara ini.

“Isu (rasuah) melibatkan pekerja asing memang banyak. Ada pekerja asing yang datang sini kononnya ada kerja, tetapi tiada.

“Ada yang datang ke Malaysia kemudian tiada dokumen… mungkin ada orang khianat, contohnya mereka buat visa, lepas itu mereka tamatkan proses pengambilan,” katanya kepada Bernama selepas perbincangan panel Sidang Kemuncak Matlamat Pembangunan Mampan Malaysia (SDG) 2019 hari ini.

Latheefa berkata, kebanyakan pekerja asing ditahan di negara ini kerana melakukan kesalahan imigresen iaitu tiada dokumen perjalanan diri dan lain-lain.
“Ramai pekerja asing yang masuk ke negara ini tidak menggunakan lorong tikus, tetapi mereka ini dibawa oleh ejen,” katanya.

Dalam pada itu, beliau mencadangkan agar proses kemasukan pekerja asing yang dikendalikan Kementerian Dalam Negeri (KDN) dikembalikan kepada Kementerian Sumber Manusia.

“SPRM melihat perlu ada penambahbaikan sistem dalam pengambilan pekerja, kerana Kementerian Sumber Manusia lebih tahu berapa banyak pekerjaan sedia ada untuk pekerja asing,” katanya.

Sidang Kemuncak, yang membawa tema Percepatan Kemajuan pada SDGs: Keseluruhan Pendekatan Negara, akan menyumbangkan idea dan strategi untuk menggerakkan Agenda 2030 untuk Pembangunan Mampan ke hadapan dan memperkasakan perkongsian melalui pendekatan seluruh negara dalam mencapai SDG.- Bernama

 

Artikel Penuh : https://www.sinarharian.com.my/article/55968/BERITA/Nasional/SPRM-dedah-rasuah-dalam-urusan-pengambilan-pekerja-asing?fbclid=IwAR3zX1wv4d8Nwa6yGEmdnazrM4l8QAEQQDt4BtetOmMNrQMAQvBxksJxo94
© 2018 Hakcipta Terpelihara Kumpulan Karangkraf

NAJIB DAN HADI SUDAH LOGGAR SKRU, SERBA TAK TAHU.

Image may contain: 5 people, people smiling

GEMPAR MAHKAMAH HARI INI !!!

Dah 33 hari perbicaraan kes jenayah Najib 1MDB berlangsung, mahkamah hari ini diberitahu selama 1MDB ditubuhkan NAJIB TIDAK TAHU URUS NIAGA 1MDB ??!

Tanya pasal.. Equanimity dibeli dengan dana 1MDB
NAJIB KATA TAK TAHU..

Tanya pasal.. tentang surat kepada CIA
NAJIB KATA TAK TAHU..

Tanya pasal.. wang 1MDB masuk dalam akaun peribadi
NAJIB KATA TAK TAHU..

Tanya pasal.. sumber dana beli barang kemas Rosmah
NAJIB KATA TAK TAHU..

SEMUA TAK TAHU, APA YANG NAJIB TAHU ??!

TANG MANA LAGI NAK TEMBERANG PUTAR BELIT NAJIB !!

Jangan terkejut lps ni berjemaah walaun komen ‘backup’ Najib. 🤣🤣😂

#1MDB
#NajibTemberangLagi
#TakTahu

3 Perkara Yang Diharamkan Dalam Jual Beli dan Dalilnya

 

1 NAJIB RASUAH1 NASA UIA1 HARAM NIAGA DI MASJIDHARAM JUAL DI MASJID1 PINTU BELAKANG

Jual beli adalah perkara yang tidak asing lagi bagi umat Islam. Hal ini sering kali menjadi bagian dari jalan mencari nafkah. Tentunya hanya dengan barang atau jasa dan jalan yang dihalalkan dalam Islam.

Namun, mungkin tak banyak orang tahu bahwa dalam jual beli ada hal-hal yang dilarang atau diharamkan. Apa sajakah hal tersebut? Simak penjelasannya berikut ini!

  • Berbohong Atau Menipu

Jual beli atau perdagangan yang jujur akan membawa berkah pada pelakunya. Sedangkan, adanya ketidakjujuran dalam perdagangan tidak akan memberikan berkah bagi pelakunya. Hal ini ditegaskan dalam hadits berikut:

Rasulullah saw bersabda,

“Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam pernah melewati sebuah tumpukan makanan. Lalu beliau memasukkan tangannya ke dalam tumpukan tersebut dan jari-jarinya basah. Maka beliau bertanya: “Apa ini wahai penjual makanan?”. Ia menjawab: Terkena hujan wahai Rasulullah. Beliau bersabda: “Mengapa tidak engkau letakkan di bagian atas makanan agar orang-orang dapat melihatnya? Barangsiapa menipu maka ia bukan termasuk golonganku.” (HR. Muslim).

Maka, jujurlah dalam hal apapun termasuk soal berdagang. Sebab kejujuran dalam Islam akan membawa kebaikan kepada pelakunya.

Dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:

التاجر الصدوق الأمين مع النبيين والصديقين والشهداء

“Pedagang yang senantiasa jujur lagi amanah akan bersama para nabi, orang-orang yang selalu jujur dan orang-orang yang mati syahid.” (HR. Tirmidzi, Kitab Al-Buyu’ Bab Ma Ja-a Fit Tijaroti no. 1130)

  • Bersumpah

Sumpah menurut bahasa artinya tangan kanan. Sedangkan menurut istilah, sumpah berarti menguatkan perkataan dengan menyebutkan sesuatu yang diagungkan dalam perkataan tertentu.

Hukum jual beli dengan bersumpah dalam Islam ialah makruh. Baik bagi yang berdusta maupun orang yang jujur. Bila sumpah itu dilakukan oleh pendusta, maka hukumnya makruh mendekati haram. Dosanya amat besar dan ada ancaman adzab yang amat pedih bagi pelakunya.

Sedangkan bila dilakukan oleh orang yang jujur, hukumnya makruh (tanzih) yang sebaiknya dihindari.

Dalam jual beli menurut Islam, sumpah dapat melariskan dagangan namun menghilangkan keberkahan di dalamnya.

Dari Abu Hurairah radhiyallohu ‘anhu, ia berkata: “Aku pernah mendengar Rasululloh shalallahu ‘alayhi wa sallam bersabda:

“Sumpah itu dapat melariskan dagangan dan menghilangkan berkah.” (HR. Ahmad, Al-Bukhari, Muslim dan lainnya)

Allah Ta’ala telah berfirman:

Sesungguhnya orang-orang yang menukar janji (nya dengan) Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga yang sedikit, mereka itu tidak mendapat bahagian (pahala) di akhirat, dan Allah tidak akan berkata-kata dengan mereka dan tidak akan melihat kepada mereka pada hari kiamat dan tidak (pula) akan mensucikan mereka. bagi mereka azab yang pedih.” (QS. Ali Imaran: 77)

  • Menjual Barang yang Bukan Hak Milik

Haram hukumnya menjual barang yang bukan milik sendiri atau tanpa seizin dari pemiliknya. Sebab syarat sah atau etika jual beli dalam ekonomi Islam, salah satunya ialah adanya orang yang memiliki barang dan orang yang memiliki alat pembayaran untuk membelinya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَا تَبِعْ مَا لَيْسَ عِنْدَكَ

“Janganlah engkau menjual barang yang bukan milikmu.” (HR. Abu Dawud 3503, Tirmidzi 1232, An Nasaa’i VII/289, Ibnu Majah 2187, Ahmad III/402 dan 434; dishahihkan Syaikh Salim bin ‘Ied Al Hilaly)

Itulah hal-hal yang diharamkan dalam jual beli menurut sudut pandang Islam. Semoga dapat memberikan manfaat dan wawasan ilmu pengetahuan menurut Islam bagi para pembaca. Aamiin.

https://dalamislam.com/info-islami/hal-hal-yang-diharamkan-dalam-jual-beli

8 Adab Jual Beli Online Dalam Islam dan Dalilnya

1 ATM UMNOPAS KHIANAT1 NAJIB MENYUSAHKAN RAKYAT1 HADI SKRU LONGGAR1 3 KEJAHATAN PAS

GAMBAR SEKADAR UNTUK RENUNGAN BERSAMA..

Salah satu hal yang sangat banyak terjadi saat ini adalah jual beli online. Kemudahan dalam bertransaksi online membuat kegiatan ini dapat dilakukan siapa saja dan dimana saja. Meskipun hukum jual beli online dalam Islam itu halal, namun dalam melakukannya tetap harus memperhatikan adab-adab yang berlaku. Berikut ini adalah beberapa adab jual beli online yang perlu diperhatikan:

1. Menggunakan akad

Dalam jual beli online, pertemuan antara penjual dan pembeli mungkin tidak terjadi, namun bukan berarti tidak ada akad dalam transaksi ini.

Dalam kitab Fathul Mu’in, ijab dan kabul dalam transaksi jual beli adalah:

الايجاب هو ما دل على التملِيك دلالة ظاهرة،والقبول هو ما دل علي التملُك كذالك

Ijab adalah bukti yang menunjukan atas penyerahan dengan bukti yang jelas (dapat dipertanggungjawabkan), sedangakan kabul adalah bukti yang menunjukan atas penerimaan.

Jual beli online menggunakan telepon, chat, email, dan media lain sebagai media ijab kabul. Meskipun tidak terlihat, namun dalam jual beli tersebut tetap harus dilakukan akad.

2. Jujur

Baik penjual maupun pembeli yang sama-sama tidak boleh melakukan penipuan. Meskipun pembeli tidak dapat melihat secara langsung barang yang dijual, namun hendaknya penjual dapat berlaku jujur dan tidak melakukan penipuan. Sesungguhnya pedagang yang menipu bukanlah dari golongan Rasulullah.

Dari Abu Hurairah, ia berkata,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- مَرَّ عَلَى صُبْرَةِ طَعَامٍ فَأَدْخَلَ يَدَهُ فِيهَا فَنَالَتْ أَصَابِعُهُ بَلَلاً فَقَالَ « مَا هَذَا يَا صَاحِبَ الطَّعَامِ ». قَالَ أَصَابَتْهُ السَّمَاءُ يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ « أَفَلاَ جَعَلْتَهُ فَوْقَ الطَّعَامِ كَىْ يَرَاهُ النَّاسُ مَنْ غَشَّ فَلَيْسَ مِنِّى »

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melewati setumpuk makanan, lalu beliau memasukkan tangannya ke dalamnya, kemudian tangan beliau menyentuh sesuatu yang basah, maka pun beliau bertanya, “Apa ini wahai pemilik makanan?” Sang pemiliknya menjawab, “Makanan tersebut terkena air hujan wahai Rasulullah.” Beliau bersabda, “Mengapa kamu tidak meletakkannya di bagian makanan agar manusia dapat melihatnya? Ketahuilah, barangsiapa menipu maka dia bukan dari golongan kami.” (HR. Muslim).

Baca juga:

Rasul juga pernah bersabda,

مَنْ غَشَّنَا فَلَيْسَ مِنَّا، وَالْمَكْرُ وَالْخِدَاعُ فِي النَّارِ

Barangsiapa yang menipu, maka ia tidak termasuk golongan kami. Orang yang berbuat makar dan pengelabuan, tempatnya di neraka” (HR. Ibnu Hibban, shahih).

3. Tidak menaikkan harga

Menaikkan harga dengan menyesuaikan kondisi perekonomian saat ini tidak mengapa selama masih dalam batas normal, namun jika pedagang menaikkan harga hingga menyusahkan pembeli, maka ini adalah perbuatan haram. Dalam Islam, tindakan menaikkan harga seperti ini disebut dengan najasy dimana pedagang tersebut mengambil keuntungan melebihi yang seharusnya.

Diriwayatkan dari sahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَلاَ تَنَاجَشُوا

“ .. dan janganlah kalian melakukan jual beli najasy … “ (HR. Bukhari no. 2150 dan Muslim 1515)

Dari sahabat Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata,

نَهَى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ النَّجْشِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari jual beli najasy.” (HR. Bukhari no. 2142 dan Muslim no. 1516)

4. Tidak menjual barang haram

Dalam Islam, hanya barang halal yang diperbolehkan untuk diperjualbelikan. Dari Jabir bin Abdillah, beliau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda di Mekah saat penaklukan kota Mekah (tahun 8 H),

إِنَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ حَرَّمَ بَيْعَ الْخَمْرِ وَالْمَيْتَةِ وَالْخِنْزِيرِ وَالأَصْنَامِ » . فَقِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ، أَرَأَيْتَ شُحُومَ الْمَيْتَةِ فَإِنَّهَا يُطْلَى بِهَا السُّفُنُ ، وَيُدْهَنُ بِهَا الْجُلُودُ ، وَيَسْتَصْبِحُ بِهَا النَّاسُ . فَقَالَ « لاَ ، هُوَ حَرَامٌ » . ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – عِنْدَ ذَلِكَ « قَاتَلَ اللَّهُ الْيَهُودَ ، إِنَّ اللَّهَ لَمَّا حَرَّمَ شُحُومَهَا جَمَلُوهُ ثُمَّ بَاعُوهُ فَأَكَلُوا ثَمَنَهُ

Sesungguhnya, Allah dan Rasul-Nya mengharamkan jual beli khamar, bangkai, babi, dan patung.” Ada yang bertanya, “Wahai Rasulullah, apa pendapatmu mengenai jual beli lemak bangkai, mengingat lemak bangkai itu dipakai untuk menambal perahu, meminyaki kulit, dan dijadikan minyak untuk penerangan?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak boleh! Jual beli lemak bangkai itu haram.” Kemudian, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Semoga Allah melaknat Yahudi. Sesungguhnya, tatkala Allah mengharamkan lemak bangkai, mereka mencairkannya lalu menjual minyak dari lemak bangkai tersebut, kemudian mereka memakan hasil penjualannya.” (HR. Bukhari no. 2236 dan Muslim, no. 4132).

Baca juga:

5. Menjelaskan aib barang

Ketika berjualan, kita tentunya ingin barang terlihat sangat bagus agar cepat laku. Namun kita juga tidak boleh menyembunyikan aib atau kecacatan yang terdapat pada barang tersebut. Jika disembunyikan, maka tentu akan menjadi sebuah penipuan yang merugikan pembeli.

Dari ‘Uqbah bin ‘Amir Radhiyallahu anhu, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

اَلْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ وَلاَ يَحِلُّ لِمُسْلِمٍ بَاعَ مِنْ أَحَدٍ بَيْعًا فِيْهِ عَيْبٌ إِلاَّ بَيَّنَهُ لَهُ.

“Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lainnya dan tidak halal bagi seorang muslim untuk menjual sesuatu yang ada aibnya kepada orang lain kecuali ia menjelaskan aib tersebut kepadanya.”

6. Hak pembatalan untuk pembeli

Seorang penjual hendaknya memberikan hak pembatalan kepada pembeli yang merasa tertipu atau tidak puas dengan barang yang dibelinya. Dari Ibnu Umar, ia berkata: “Seorang laki-laki bercerita kepada Rasulullah SAW bahwa ia telah tertipu dalam jual beli. Maka Rasul bersabda: ‘Jika engkau berjual beli, maka katakanlah La khilab (tidak ada penipuan).” (Muttafaq Alaih).

Baca juga:

7. Tidak menjelekkan bisnis online lainnya

Dalam dunia bisnis, persaingan merupakan hal yang biasa. Namun jika menggunakan cara kotor seperti menjelek-jelekkan bisnis lain untuk mendapatkan pelanggan atau keuntungan, maka hal ini termasuk perbuatan haram. Dari Ibnu Umar ra: Sungguh rasulullah SAW bersabda: “Janganlah seseorang diantara kalian menjual dengan maksud untuk menjelekkan apa yang dijual oleh orang lain, dan janganlah meminang pinangan saudaranya kecuali bila saudaranya telah member izin kepadanya.” (Muttafaq Alaih).

8. Memasang foto produk

Jual beli online akan sah jika barang yang dijual difoto sesuai dengan wujud aslinya. Penjual wajib menyertakan foto produk yang dijual tanpa melakukan pengeditan yang dapat merubah wujud produk tersebut. Dari Ibnu Mas’ud ra: Rasulullah SAW bersabda, “Janganlah kalian membeli ikan di dalam kolam, karena sesungguhnya di dalamnya terdapat unsur penipuan.” (HR. Ahmad)

Itulah 8 adab jual beli online yang perlu diperhatikan. Ingatlah, jangan menyepelekan perkara ini. Amalkan agar penjualan dan pembelian yang kita lakukan lebih berkah.

https://dalamislam.com/akhlaq/adab-jual-beli-online

8 Adab Dalam Berbicara dan Dalilnya

1 LIDAH NJIB MENERIMA PADAH

GAMBAR BERTUJUAN UNTUK RENUNGAN BERSAMA SEBELUM KITA SEMUA MENEMUI AJAL DAN BERTAMU DENGAN ALLAH SWT.

Hubungan antara sesama manusia tentunya tidak terlepas dari komunikasi verbal atau berbicara satu sama lain. Dalam Islam, ketika berbicara pun kita harus memegang teguh adab-adab yang telah diajarkan oleh Rasulullah saw. Berikut ini adalah beberapa adab dalam berbicara yang perlu diperhatikan:

1. Berbicara yang baik

Ketika kita diberikan nikmat berbicara, maka berbicaralah hanya yang baik saja. Sebagaimana telah Allah perintahkan,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًايُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu sekalian kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki amalan-amalanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenengan yang besar” [Al-Ahzab : 70-71]

Dalam kitab Shahihnya no. 6477 , dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah bersabda.

إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مَا يَتَبَيَّنُ مَا فِيْهَا يَهْوِى بِهَا فِي النَّارِأَبْعَدَمَا بَيْنَ الْمَسْرِقِ وَالْمَغْرِبِ

“Sesungguhnya seorang hamba yang mengucapkan suatu perkataan yang tidak dipikirkan apa dampak-dampaknya akan membuatnya terjerumus ke dalam neraka yang dalamnya lebih jauh dari jarak timur dengan barat”

2. Tidak ghibah

Salah satu penyumbang dosa terbesar manusia adalah lisannya. Banyaknya ghibah yang dilakukan membuat seorang ahli agama pun dapat masuk ke dalam neraka. Dalam kitab Shahih Muslim hadits no. 2589 dijelaskan,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ : أَتَدْرُونَ مَا الْغِيبَةُ قَالُوا اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ قَالَ : ذِكْرُكَ أَخَأكَ بِمَا يَكْرَهُ قِيلَ اَفَرَاَيْتَ إِنْ كَانَ فِي أَخِي مَا أَقُولُ قَالَ إِنَّ كَانَ فِيْهِ مَا تَقُولُ فَقَدِاغْتَبْتَهُ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْهِ فَقَدْ بَهَتَهُ

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya kepada para sahabat, “Tahukah kalian apa itu ghibah ?” Para sahabat menjawab, “Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui. “Beliau berkata, “Ghibah ialah engkau menceritakan hal-hal tentang saudaramu yang tidak dia suka” Ada yang menyahut, “Bagaimana apabila yang saya bicarakan itu benar-benar ada padanya?” Beliau menjawab, “Bila demikian itu berarti kamu telah melakukan ghibah terhadapnya, sedangkan bila apa yang kamu katakan itu tidak ada padanya, berarti kamu telah berdusta atas dirinya”

Baca juga:

3. Melihat wajah lawan bicara

Jika berbicara secara langsung, maka pandanglah wajah orang yang berbicara tersebut. Hal ini akan membuat mereka merasa lebih dihargai. Dari ibnu ‘Abbas, beliau berkata,

إنّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اتَّخَذَ خَاتَمًا فَلَبِسَهُ قَالَ : شَغَلَنِي هَذَا عَنْكُمْ مُنْذُ الْيَوْمَ إِلَيْهِ نَظْرَةٌ وَإِلَيْكُمْ نَظْرَةٌ ثُمَّ أَلْقَاهُ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mempunyai sebuah cincin dan memakainya, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Cincin ini telah menyibukkanku dari (memperhatikan) kalian sejak hari ini (aku memakainya), sesaat aku memandangnya dan sesaat aku melihat kalian”. Kemudian beliau pun melempar cincin tersebut.”(Shahih An Nasa’i : 5304)

4. Antusias

Dengarkanlah orang lain yang berbicara dengan sangat antusias. Bahkan meskipun kita pernah mendengar hal tersebut sebelumnya, hendaklah kita tetap mendengarkan dengan baik.

‘Ataa’ bin Abi Rabah berkata,

إن الرجل ليحدِّثني بالحديث فأنصت له كأني لم أسمعه وقد سمعته قبل أن يولد

“Ada seseorang laki-laki menceritakan kepadaku suatu cerita, maka aku diam untuk benar-benar mendengarnya, seolah-olah aku tidak pernah mendengar cerita itu, padahal sungguh aku pernah mendengar cerita itu sebelum ia dilahirkan.” (Siyar A’laam An-Nubala 5/86)

Baca juga:

5. Tidak memotong pembicaraan

Adab selanjutnya ketika berbicara adalah tidak memotong pembicaraan. Orang yang suka memotong pembicaraan orang lain adalah orang yang sangat tidak sopan dan egois.

Al-Hasan Al-Bashri berkata,

إذا جالست فكن على أن تسمع أحرص منك على أن تقول , و تعلم حسن الاستماع كما تتعلم حسن القول , و لا تقطع على أحد حديثه

“Apabila engkau sedang duduk berbicara dengan orang lain, hendaknya engkau bersemangat mendengar melebihi semangat engkau berbicara. Belajarlah menjadi pendengar yang baik sebagaimana engkau belajar menjadi pembicara yang baik. Janganlah engkau memotong pembicaraan orang lain.” (Al-Muntaqa hal. 72)

6. Tidak berdebat

Ada kalanya dalam sebuah pembicaraan terjadi perdebatan. Dalam Islam, perdebatan hal yang biasa terjadi namun hendaknya dihindari. Bahkan meskipun kita benar, kita sebaiknya mengalah agar tidak terjadi perdebatan yang panjang.

Rasul pernah bersabda,

ﻋَﻦ ﺃَﺑِﻲ ﺃُﻣَﺎﻣَﺔ ﻗَﺎﻟَﻘَﺎﻝ ﺭَﺳُﻮﻝ اﻟﻠَّﻪ ﺻَﻠَّﻰ اﻟﻠَّﻪ ﻋَﻠَﻴْﻪ ﻭَﺳَﻠَّﻢ ﺃَﻧَﺎ ﺯَﻋِﻴﻢ ﺑِﺒَﻴْﺖ ﻓِﻲ ﺭَﺑَﺾ اﻟْﺠَﻨَّﺔ ﻟِﻤَﻦ ﺗَﺮَﻙ اﻟْﻤِﺮَاء ﻭَﺇِﻥ ﻛَﺎﻥ ﻣُﺤِﻘًّﺎ ﻭَﺑِﺒَﻴْﺖ ﻓِﻲ ﻭَﺳَﻄ اﻟْﺠَﻨَّﺔ ﻟِﻤَﻦ ﺗَﺮَﻙ اﻟْﻜَﺬِﺏ ﻭَﺇِﻥ ﻛَﺎﻥ ﻣَﺎﺯِﺣًﺎ ﻭَﺑِﺒَﻴْﺖ ﻓِﻲ ﺃَﻋْﻠَﻰ اﻟْﺠَﻨَّﺔ ﻟِﻤَﻦ ﺣَﺴَّﻦ ﺧُﻠُﻘَﻪ

“Aku menjamin sebuah istana di sekitar surga bagi siapa saja yang meninggalkan perdebatan walaupun dia dalam keadaan benar. Dan dipertengahan surga bagi seorang yang meninggalkan kedustaan walau dalam bercanda dan di bagian surga tertinggi bagi yang terpuji akhlaknya.” (HR. Abu Dawud, dalam sunannya, no 4167)

Baca juga:

7. Terlalu banyak bicara

Salah satu orang yang merugi adalah orang yang sangat banyak berbicara. Rasul sendiri telah memperingatkan mereka yang terlalu banyak berbicara.

Rasulullah bersabda, “Dan sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh tempat duduknya di antara kalian dariku pada hari kiamat adalah orang-orang yang banyak bicara, orang yang memfasih-fasihkan cara bicaranya dan orang yang sombong.” (HR. Tirmidzi)

8. Selalu jujur

Teladan yang selalu dicontohkan oleh Rasul semasa hidupnya adalah selalu berkata jujur. Jujur dalam berbicara menunjukkan ke-Islaman seseorang, maka hendaknya kita selalu jujur dalam setiap perkataan bahkan dalam candaan sekalipun.

عَنْ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعُوْد رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ ، فَإِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِيْ إِلَى الْبِرِّ ، وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِيْ إِلَى الْجَنَّةِ ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ صِدِّيْقًا ، وَإِيَّاكُمْ وَالْكَذِبَ ، فَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِيْ إِلَى الْفُجُوْرِ ، وَإِنَّ الْفُجُوْرَ يَهْدِيْ إِلَى النَّارِ ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى الْكَذِبَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللهِ كَذَّابًا

Dari Abdullâh bin Mas’ud Radhiyallahu anhu, ia berkata: “Rasûlullâh Shallallahualaihi wa sallam bersabda, ‘Hendaklah kalian selalu berlaku jujur, karena kejujuran membawa kepada kebaikan, dan kebaikan mengantarkan seseorang ke Surga. Dan apabila seorang selalu berlaku jujur dan tetap memilih jujur, maka akan dicatat di sisi Allâh sebagai orang yang jujur.

Dan jauhilah oleh kalian berbuat dusta, karena dusta membawa seseorang kepada kejahatan, dan kejahatan mengantarkan seseorang ke Neraka. Dan jika seseorang senantiasa berdusta dan memilih kedustaan maka akan dicatat di sisi Allâh sebagai pendusta (pembohong).” [ Ahmad (I/384); al-Bukhâri (no. 6094) dan dalam kitab al-Adabul Mufrad (no. 386) At-Tirmidzi berkata, “Hadits ini hasan shahih.”]

Baca juga:

Itulah 8 adab dalam berbicara yang perlui dipedomani. Meskipun sepele, namun ingatlah bahwa banyak orang di kubur sana yang ingin kembali memperbaiki semuanya akibat perkataannya dulu. Semoga kita semua dijauhkan dari bahayanya berbicara. Aamiin.

https://dalamislam.com/akhlaq/adab-dalam-berbicara

6 Adab Jika Terjadi Perbedaan Pendapat tentang Sesuatu Dalam Islam dan Dalilnya

1 PENGAJARAN DLM HIDUP

GAMBAR SEKADAR UNTUK RENUNGAN BERSAMA.

Perbedaan pendapat dalam agama Islam adalah sesuatu yang wajar terjadi. Namun sebagai seorang muslim yang baik, hendaknya kita dapat menyikapinya dengan bijak. Berikut ini adalah beberapa adab jika terjadi pendapat dalam Islam:

1. Adil

Salah satu sikap yang harus diutamakan seorang muslim ketika terjadi perbedaan pendapat adalah selalu bersikap adil. Sebagaimana yang diperintahkan Allah SWT,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ وَلا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“ Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu Jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan”.[QS Al Maidah : 8]

Baca juga :

2. Berpikiran positif

Hal penting lain yang harus diamalkan adalah selalu berpikiran positif. Sebagai seorang muslim, berprasangka baik harus diutamakan dalam menghadapi segala sesuatu. Allah berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلا تَجَسَّسُوا وَلا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” .(QS. Al Hujurat:12)

3. Saling menasehati

Tugas seorang muslim adalah menasehati dan mengingatkan muslim lainnya. Bahkan jika terjadi perbedaan pendapat sekalipun, saling menasehati sudah seharusnya menjadi pegangan agar tidak terjadi pertengkaran. Allah telah berfirman,

وَالْعَصْرِ (١)إِنَّ الإنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ (٢)إِلا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ (٣)

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. ( Al Ashr :1-3)

Baca juga:

4. Menghormati yang lebih berilmu

Jika terjadi perbedaan pendapat, maka hendaknya menghormati orang yang memiliki ilmu lebih tinggi terlebih dahulu. Dengarkan pendapat dari mereka dengan baik sehingga solusi yang dihasilkan dapat menguntungkan semua pihak. Allah berfirman :

قَالَ إِنَّ اللَّهَ اصْطَفَاهُ عَلَيْكُمْ وَزَادَهُ بَسْطَةً فِي الْعِلْمِ وَالْجِسْمِ وَاللَّهُ يُؤْتِي مُلْكَهُ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

“ Nabi (mereka) berkata: “Sesungguhnya Allah telah memilih rajamu dan menganugerahinya ilmu yang Luas dan tubuh yang perkasa.” Allah memberikan pemerintahan kepada siapa yang dikehendaki-Nya. dan Allah Maha Luas pemberian-Nya lagi Maha mengetahui. (Al-Baqarah :247)

Maka dari itu, kita sebaiknya menyerahkan sebuah masalah kepada yang memang ahlinya sehingga keputusan yang diambil akanlebih tepat sasaran.

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلا رِجَالا نُوحِي إِلَيْهِمْ فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ

“ Dan tidaklah Kami mengutus Rasul-rasul sebelummu (wahai Muhammad), melainkan dari kalangan orang-orang lelaki, yang Kami wahyukan kepada mereka. Oleh itu bertanyalah kamu (wahai golongan musyrik) kepada orang-orang yang berpengetahuan ugama jika kamu tidak mengetahui.“(al-Nahl 16:43):

Baca juga:

5. Mengurangi sumber perdebatan

Sebuah perdebatan tidak akan pernah selesai jika sumber masalah tidak diminimalisir. Maka dari itu, berhenti mengungkit sumber masalah dan mulai mencari solusi adalah jalan terbaik dalam menyelesaikan sebuah perdebatan. Allah berfirman,

وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ وَاصْبِرُوا إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

’’ Dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak niscaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu, dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran); sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. ’’(Al-Anfal 8:46):

6. Mengutamakan persaudaraan

Adab selanjutnya yang kadang kita lupakan adalah tetap mengutamakan tali persaudaraaan sesama muslim. Perbedaan pendapat merupakan hal yang manusiawi, namun hendaknya kita harus tetap mengutamakan untuk menjalin persaudaraan sesama muslim.

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“ Orang-orang beriman itu Sesungguhnya bersaudara. sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.[QS Al Hujurat : 10]

Baca juga:

Asy-Syafi’i rahimahullah) berkata : ” Aku tidak mendapati orang yang lebih berakal (lebih cerdas) daripada Asy Syafi’i. Suatu hari pernah aku berdiskusi (berdebat) dengan beliau, lalu kami berpisah. Setelah itu beliau menemuiku dan menggandeng tanganku seraya berkata : ” Hai Abu Musa! Tidakkah sepatutnya kita tetap bersaudara, meskipun kita tidak sependapat dalam satu masalah pun ? (tentu diantara masalah-masalah ijtihadiyah)

Perbedaan pendapat jangan dijadikan sebagai sumber dari permusuhan. Perbedaan pendapat sudah ada sejak jaman Rasul dan bahkan diantara para sahabat sendiri. Namun mereka selalu menanggapinya dengan penuh kebijaksanaan.

Anas bin Maalik berkata: “Kami sedang bermusafir bersama dengan Rasulullah Shallallahu “˜alaihi wasallam semasa Ramadhan dan di kalangan kami ada yang berpuasa, ada yang tidak berpuasa. Golongan yang berpuasa tidak menyalahkan orang yang tidak berpuasa dan golongan yang tidak berpuasa tidak menyalahkan orang yang berpuasa. [ hadist riwayat Bukhari and Muslim]

Meskipun perbedaan pendapat telah dikatakan oleh Rasul akan memnbuat umat Islam terpecah belah, namun satu yang harus kita pegang teguh yakni mengembalikan semuanya pada Al Quran dan hadits. Rasul bersabda,

Umatku akan terpecah belah menjadi tujuh puluh tiga golongan. Semuanya masuk neraka kecuali satu golongan.” Ditanyakan kepada beliau, “Siapakah mereka, wahai Rasul Allah?” Beliau menjawab, “Orang-orang yang mengikutiku dan para sahabatku.” (HR Abu Dawud, At-Tirmizi, Ibnu Majah, Ahmad, Ad-Darami dan Al-Hakim).

Semoga kita semua mampu menjadi pribadi yang lebih baik dan sabar dalam menghadapi perbedaan.

https://dalamislam.com/akhlaq/adab-jika-terjadi-perbedaan-pendapat-tentang-sesuatu-dalam-islam

6 JENIS PERNIKAHAN YANG DIHARAMKAN DALAM ISLAM.

1 HADI KAHWIN

GAMBAR SEKADAR HIASAN SAHAJA

Pernikahan adalah langkah serius yang didambakan oleh hampir setiap orang. Menikah berarti memutuskan untuk hidup bersama dengan orang yang diyakini. Begitu sakralnya sebuah pernikahan sehingga penting untuk memikirkan segala sesuatunya dengan matang.

Bukan hanya soal kewajiban, Anda juga harus mengetahui hal-hal yang diharamkan dalam pernikahan supaya dapat menghindarinya. Apa sajakah itu? Simak selengkapnya berikut ini!

  • Menikah Secara Mut’ah

Nikah mut’ah ialah menikah dengan tujuan untuk bersenang-senang dalam jangka waktu sementara, misalnya seminggu, sebulan, setahun dan seterusnya.

Pada awalnya Rasulullah shalallahu alaihi wasallam memperbolehkan nikah mut’ah karena pada waktu itu, masih banyak terjadi peperangan dimana peran laki-laki sangat dibutuhkan dalam waktu yang cukup panjang. Dengan pertimbangan agar terhindar dari perbuatan zina dalam Islam maka diperbolehkanlah adanya nikah mut’ah sebab keadaan darurat dan sifatnya sementara.

Namun, seiring waktu nikah mut’ah kemudian dilarang dalam Islam karena dikhawatirkan akan menimbulkan pelecehan terhadap kaum wanita, penyakit yang berhubungan dengan organ vital, dan tidak sesuai dengan tujuan pernikahan yang sesungguhnya. Sejatinya pernikahan dilakukan untuk membentuk keluarga yang bahagia, melestarikan keturunan dan lain sebagainya.

Larangan nikah mut’ah ini tertuang dalam hadist berikut ini.

Dari Rabi’ bin Sabrah dari ayahnya ra, bahwa Rasulullah saw bersabda:

”Sesungguhnya aku pernah mengizinkan kalian untuk menikahi perempuan secara mut’ah. Sekarang Allah Swt mengharamkan hal itu sampai hari kiamat. Kemudian siapa yang mempunyai istri hasil nikah mut’ah hendaklah ia melepaskannya dan jangan kalian mengambil sesuatu yang telah kalian berikan kepada mereka.” (HR. Muslim, Abu Dawud, Nasa’i, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban)

  • Nikah Syighar

Nikah Syighar yaitu menikahi seseorang yang didasarkan pada perjanjian atau kesepakatan penukaran, yakni menjadikan dua orang perempuan sebagai jaminan atau maharnya, dengan mengatakan:

“Saya nikahkan anda dengan anak atau saudara perempuan saya, dengan syarat anda menikahkan saya dengan anak/saudara perempuan anda.”

Islam melarang adanya nikah syighar karena termasuk pernikahan adat jahiliyah. Jika ada yang menjalankannya maka pernikahan ini dianggap batal. Sebagaimana dalil berikut ini.

“Dari Ibnu Umar ra, ia berkata Rasulullah saw telah melarang nikah syighar, yaitu seorang mengawinkan anak perempuannya kepada seorang laki-laki dengan syarat laki-laki itu harus mengawinkan anak perempuannya kepada laki-laki pertama dan masing-masing tidak membayar mahar.” (HR. Bukhari dan Muslim)

  • Nikah Muhallil

Secara bahasa, Muhallil artinya menghalalkan atau membolehkan.

Nikah Muhallil ialah menikahi seorang perempuan yang telah di-talak tiga oleh suaminya dengan tujuan agar mantan suaminya tersebut dapat menikahinya kembali setelah diceraikan oleh suami yang baru.

Larangan Nikah Muhallil ini tertuang dalam dalil di bawah ini.

”Dari Uqbah bin Amir, ia berkata, Telah bersabda Rasulullah saw,. Maukah kuberitahukan kepadamu tentang kambing jantan yang dipinjam?’ para sahabat menjawab ,’Mau wahai rasulullah ,’ Nabi bersabda ,’Yaitu Muhallil. Allah melaknat muhallil dan muhallal lahu’,” (HR Ibnu Majah)

Muhallil dalam hadist di atas ialah suami yang baru. Sedangkan muhallal lahu yaitu suami yang telah memberikan talak tiga.

Bilamana terjadi kasus seperti itu maka ketahuilah hukum rujuk talak 3 dalam Islam yang baik dan benar. Hal ini juga menjadi pelajaran bagi para suami agar tidak mudah memberikan talak kepada istri. Lebih baik selesaikan masalah dalam rumah tangga secara musyawarah tanpa mengedepankan emosi.

  • Pernikahan Beda Agama

Bila hendak memilih calon suami ataupun istri, maka pilihlah yang satu keyakinan atau seagama. Sebab pernikahan beda agama menurut Islam diharamkan dalam Islam. Seperti yang diterangkan dalam rincian berikut ini.

Laki-laki Muslim Menikahi Perempuan Non Muslim

Dalam Al Qur’an, Allah Swt berfirman:

”Dan janganlah kamu menikahi perempuan musyrik, sebelum mereka beriman. Sungguh, hamba sahaya perempuan yang beriman lebih baik daripada perempuan musyrik meskipun di menarik harimu.” (QS Al-Baqarah : 221)

Dalam QS. Al-Maidah ayat 5 dikatakan bahwa laki-laki muslim boleh menikahi perempuan ahli kitab. Namun, ahli kitab yang dimaksud bukanlah sembarang perempuan non muslim, melainkan perempuan yang memeluk agama samawi selain Islam, termasuk golongan mushnat dan terpelihara kehormatannya.

Sedangkan menurut pandangan Islam, agama samawi yang masih orisinil dan asli hanyalah Islam. Sementara agama yang lainnya telah dicemari dan dipalsukan oleh pengikutnya. Dengan demikian, ahli kitab laki-laki maupun perempuan dianggap sudah tida ada atau tak diketahui lagi keberadaannya.

Perempuan Muslim Menikahi Laki-laki Non Muslim

Telah jelas bahwa hukum pernikahan beda agama dalam Islam ialah haram. Sebagaimana yang tertuang dalam dalil berikut ini.

Allah Ta’ala berfirman,

“Dan jangan kamu nikahkan orang (laki-laki) musyrik (dengan perempuan yang beriman) sebelum mereka beriman. Sungguh, hamba sahaya laki-laki yang beriman lebih baik daripada laki-laki musyrik meskipun dia menarik hatimu.” (QS. Al-Baqarah : 221)

Itulah beberapa hal yang diharamkan dalam pernikahan berdasarkan ilmu pengetahuan menurut Islam. Semoga dapat memberikan manfaat kepada para pembaca sekaligus motivasi untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Aamiin.

https://dalamislam.com/info-islami/hal-hal-yang-diharamkan-dalam-pernikahan

6 Larangan Fanatik Dalam Islam

1 PERBEZAAN PAS DAN ISLAM3b930-amanat_tuan_guru_haji_abdul_hadi11a4a00-8841_516214791742197_414037520_nb64a0-258913_405710416163727_1781707170_ofee08-matali0b96f-41ee288165eb4d23a993f0524d896de57cf38-passesat-618x3671 TIDAK URUS JENAZAHdb6e4-kafirkahaku2a8a6a-hadipembohong6af4d-kafirkahaku21 ANAK KAFIRKAN AYAH SENDIRI1 NO AHLI PAS BOLEH MASUK SYURGA1 KEBUMI ISTERI DI HALAMAN RUMAH1 HARAM DAGING UMNO1 CERAI ISTERI A

GAMBAR-GAMBAR DI ATAS SEKADAR UNTUK RENUNGAN BERSAMA.

Secara Bahasa kata Ta’ashub memiliki banyak makna dan arti, di antaranya dapat diartikan keras, mengikat, berkumpul ataupun mengelilingi sesuatu dan menolongnya.

Dari makna inilah kita mengenal kata ‘Ashobah (dalam ilmu waris), yaitu kerabat dari jalur bapak atau ayah dan orang-orang Arab menamakan kerabat seseorang sebagai ‘Ashobah karena ia mengelilinginya dan menolong serta dalam membela dalam al tersebut.

Ta’ashub berasal dari ‘Ashobiyyah, dan ‘Ashobiyyah adalah seseorang yang membela/menolong kerabatnya dan bergabung bersama mereka menghadapi orang yang memusuhi mereka baik dari kerabat tersebut dzhalim ataupun merasa ia merassa terzhalimi. Baca juga Hukum Multi Level Marketing dalam Islam

Dan ‘Ashobiy adalah orang yang marah karena ‘Ashobahnya (kerabatnya) dan membela mereka sendiri.

Sikap Islam Terhadap Ta’ashub (Fanatik)

Islam datang untuk melarang semua bentuk yang dikatakan Ta’ashub atau fanatik. Hal itu nampak dari hal-hal berikut ini yaitu:

  1. Islam memerintahkan kita umat muslim berlaku adil dan bersikap pada real atau pertengahan,

Allah SWT berfirman:

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ {90}

”Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu daoat mengambil pelajaran.” (QS. Al-Israa; 90)

  1. Islam juga mensyari’atkan dan memerintahkan manusia untuk saling membela antar orang-orang yang beriman di dalam al-Haq (kebenaran) dan dalam menolak sifat kezhaliman antar umat manusia.

Hal ini berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala yakni:

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَآءُ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ … {71}

”Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka (adalah) menjadi penolong sebagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, …” (QS. At-Taubah: 71) Baca juga Hukum Gaji Pegawai Bank dalam Islam

  1. Islam melarang kezahliman dan perbuatan yang melampui batas sekalipun terhadap orang-orang yang berselisih pendapat dengan orang lain sesama muslim.

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

اتَّقُوا الظُّلْمَ، فَإنَّ الظُّلْمَ ظُلُمَاتٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

”Takutlah terhadap perbuatan zholim, sebab kezholiman adalah kegelapan di atas kegelapan pada hari kiamat.” (HR. Al-Bukhari)

Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

… وَلا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى …

”…Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk Berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. …(QS. Al-Maidah: 8) Baca juga Hukum Menikahi Anak Hasil Zina

  1. Islam melarang menempatkan manusia di atas kedudukan manusia lain.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman yakni:

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلاَّ رَسُولُُ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِن مَّاتَ أَوْ قُتِلَ انقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَن يَنقَلِبُ عَلَى عَقِبَيْهِ فَلَن يَضُرَّ اللهَ شَيْئًا … {144}

”Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad) Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun; …”(QS. Ali Imraan: 144)

  1. Islam adalah agama dengan penuh kasih sayang dan saling menghargai terhadap orang yang berselisih pendapat dengan sesama umat muslim.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman yakni:

وَمَآ أَرْسَلْنَاكَ إِلاَّرَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ {107}

”Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.” (QS. Al-Anbiyaa’: 107) Baca juga  Cara Malam Pertama Dalam Islam

  1. Islam memerintahkan kita sebagai manusia berlaku adil dan bersikap untuk tidak memaki, seperti pada firman berikut ini yaitu:

إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيتَآئِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ {90}

”Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu daoat mengambil pelajaran.” (QS. Al-Israa; 90)

https://dalamislam.com/akhlaq/larangan/larangan-fanatik-dalam-islam

13 Bahaya Mengkonsumsi Alkohol Dalam Islam dan Dalilnya

1 AZHAR SOLAT TIDAK DITERIMA1 RASUAH NASHA DAN MAZA1 AL AMIN HADI BOHONG1 ZALIM 41 RASUAH MAZAHADI PENIPU

GAMBAR-GAMBAR DI ATAS SEKADAR UNTUK RENUNGAN BERSAMA.

Makanan dan minuman yang kita konsumsi hendaknya adalah makanan dan minuman yang dihalalkan dalam Islam. Larangan untuk mengkonsumsi sesuatu dalam Islam sendiri tidak asal-asalan, ada banyak hal yang dilarang untuk dikonsumi dalam Islam. Salah satunya adalah larangan mengkonsumsi alkohol atau minuman keras dalam Islam. Berikut ini adalah bahaya mengkonsumsi alkohol dalam Islam:

1. Perbuatan keji

Allah berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنْصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ ﴿٩٠﴾

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamr, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan anak panah, adalah perbuatan keji termasuk perbuatan syaitan, maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. (Al-Mâidah/5: 90)

2. Menimbulkan permusuhan

Allah berfirman,

إِنَّمَا يُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُوقِعَ بَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ فِي الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ وَيَصُدَّكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَعَنِ الصَّلَاةِ ۖ فَهَلْ أَنْتُمْ مُنْتَهُونَ

Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu di dalam (meminum) khamr dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allâh dan shalat; maka tidakkah kamu berhenti (dari mengerjakan perbuatan itu)?! [Al-Mâidah/5: 91]

Baca juga:

Syaikh Abdurrahman as-Sa’di rahimahullah berkata,

Oleh karena itu, Allâh Subhanahu wa Ta’ala menawarkan larangan ini kepada akal yang sehat dengan firman-Nya, (yang artinya),

“maka tidakkah kamu berhenti (dari mengerjakan perbuatan itu)?!” Karena sesungguhnya jika orang yang berakal melihat sebagian kerusakan-kerusakan itu, dia pasti akan berhenti dan menahan jiwanya. Orang yang berakal tidak membutuhkan banyak nasehat dan larangan yang keras”. [Tafsîr Taisîr Karîmir Rahmân]

3. Kunci semua keburukan

Rasul bersabda,

عَنْ أَبِي الدَّرْدَاءِ قَالَ أَوْصَانِي خَلِيلِي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا تَشْرَبْ الْخَمْرَ فَإِنَّهَا مِفْتَاحُ كُلِّ شَرٍّ

Dari Abu ad-Darda’, dia berkata, “Kekasihku (Nabi Muhammad ) Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah berwasiat kepadaku, “Jangan engkau minum khamr, karena ia adalah kunci semua keburukan.” [HR. Ibnu Mâjah, no. 3371, dishahihkan oleh syaikh al-Albâni]

Baca juga:

4. Mendapat laknat Allah

عن أَنَسٍ بْنِ مَالِكٍ قَالَ لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْخَمْرِ عَشْرَةً عَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَشَارِبَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَةُ إِلَيْهِ وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَآكِلَ ثَمَنِهَا وَالْمُشْتَرِي لَهَا وَالْمُشْتَرَاةُ لَهُ

Dari Anas bin Malik, dia berkata, “Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat sepuluh golongan dengan sebab khamr: orang yang memerasnya, orang yang minta diperaskan, orang yang meminumnya, orang yang membawanya, orang yang minta di antarkan, orang yang menuangkannya, orang yang menjualnya, orang yang makan hasil penjualannya, orang yang membelinya, dan orang yang minta dibelikan.” [HR. Tirmidzi, no. 1295; Syaikh al-Albani menilai hadits ini Hasan Shahîh”]

5. Menghilangkan keimanan

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ يَزْنِي الزَّانِي حِيْنَ يَزْنِي وَهُوَ مُؤْمِنٌ وَلاَ يَشْرَبُ الْخَمْرَ حِيْنَ يَشْرَبُهَا وَهُوَ مُؤْمِنٌ.

“Tidaklah berzina seorang pezina ketika ia berzina dalam keadaan beriman, tidak pula meminum khamr ketika meminumnya dalam keadaan beriman.” (Shahih: [Shahiih al-Jaami’ish Shaghiir (no. 7707)].

6. Amalannya tertolak

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr Radhiyallahu anhuma, bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

اَلْخَمْرُ أُمُّ الْخَبَائِثِ، فَمَنْ شَرِبَهَا لَمْ تُقْبَلْ صَلاَتُهُ أَرْبَعِيْنَ يَوْمًا، فَإِنْ مَاتَ وَهِيَ فِيْ بَطْنِهِ مَاتَ مِيْتَةً جَاهِلِيَّةً.

“Khamr adalah induk dari segala kejahatan, barangsiapa meminumnya, maka shalatnya tidak diterima selama 40 hari, apabila ia mati sementara ada khamr di dalam perutnya, maka ia mati sebagaimana matinya orang Jahiliyyah.” (Hasan: [Shahiih al-Jaami’ish Shaghiir (no. 3344)], ath-Thabrani dalam al-Ausath (no. 3810))

7. Dosanya sama dengan penyembah berhala

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مُدْمِنُ الْخَمْرِ كَعَابِدِ وَثَنٍ.

‘Pecandu khamr seperti penyembah berhala.’” (Hasan: [Shahiih Sunan Ibni Majah (no. 2720)], [ash-Shahiihah, no. 677], Sunan Ibni Majah (II/1120, no. 3375))

Baca juga:

8. Tidak termasuk penghuni surga

Dari Abud Darda’, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مُدْمِنُ الْخَمْرِ.

“Pecandu khamr tidak akan masuk Surga.” (Shahih: [Shahiih Sunan Ibni Majah 2721], [ash-Shahiihah, no. 678], Sunan Ibni Majah (II/1121, no. 3376))

9. Memabukkan

Mengenai bahaya mengkonsumsi alkohol dalam Islam ini, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda,

“Setiap yang memabukkan adalah khamar, dan setiap yang memabukkan adalah haram” (HR Muslim : 3/ 1587).

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رض عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: مَا اَسْكَرَ كَثِيْرُهُ فَقَلِيْلُهُ حَرَامٌ

Dari Ibnu Umar, dari Nabi SAW, beliau bersabda,

“Minuman yang dalam jumlah banyak memabukkan, maka sedikitpun juga haram”. [HR. Ahmad, Ibnu Majah dan Daruquthni, dan dia menshahihkannya]

10. Calon penghuni neraka

Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

“Barangsiapa minum khamar dan mabuk, maka shalatnya tidak diterima selama empat puluh pagi, dan jika meninggal ia masuk neraka. (tetapi) manakala ia bertaubat, Allah akan menerima taubatnya. Dan jika kembali lagi minum dan mabuk, maka shalatnya tidak diterima selama empat puluh pagi, jika meninggal ia masuk neraka, (tetapi) manakala ia bertaubat, Allah menerima taubatnya. Dan jika kembali lagi minum dan mabuk, maka shalatnya tidak diterima selama empat puluh pagi, jika meninggal ia masuk neraka, (tetapi) manakala ia bertaubat, Allah menerima taubatnya. Dan jika (masih) kembali lagi (minum khamar) maka adalah hak Allah memberinya minum dari radghatul khabal pada hari kiamat” mereka bertanya : “Wahai Rasulullah, apakah radghatul khabal itu? beliau menjawab : “cairan kotor (yang keluar dari tubuh) penghuni neraka” (HR Ibnu Majah, 3377, shahihul Jami’ 6313)

Baca juga:

11. Hilangnya akal

Dari Ibnu Umar, ia berkata : Umar pernah berkhotbah di atas mimbar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu ia berkata, “Sesungguhnya telah turun (ayat ayat) tengtang pengharaman khamr, sedang dia itu (dibuat) dari lima jenis, yaitu : anggur, kurma, gandum, sya’ir dan madu. Padahal (yang disebut) khamr itu ialah apa-apa yang dapat menutup (menghilangkan/merusak) akal”. [Juz 6 halaman 242]

12. Tidak bisa sholat

Dalam kitab Asbaabun Nuzuul menyatakan suatu riwayat bahwa :

‘Abdurrahman bin ‘Auf pernah mengundang makan Ali dan kawan-kawannya. Kemudian dihidangkan minuman khamr (arak/minuman keras), sehingga terganggulah otak mereka. Ketika tiba waktu sholat, orang-orang menyuruh Ali menjadi imam, dan waktu itu beliau membaca dengan keliru,

Qulyaa ayyuhhal kaafiruun, laa a’budu maa ta’buduun, wa nahnu na’budu maa ta’budun” (katakanlah: “Hai orang-orang kafir; aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah; dan kami akan menyembah apa yang kamu sembah).

13. Merusak kesehatan

Minuman alkohol merupakan minuman yang dapat menyebabkan berbagai gangguan penyakit. Beberapa penyakit yang mungkin timbul adalah kanker, gangguan pencernaan, asam urat, demensia, diabetes dan lainnya.

Itulah 13 bahaya mengkonsumsi alkohol dalam Islam. Sungguh lebih banyak kemudaratan yang didapatkan dari secangkir alkohol dibandingkan manfaatnya, maka hindarilah minuman yang memabukkan ini.

https://dalamislam.com/akhlaq/larangan/bahaya-mengkonsumsi-alkohol-dalam-islam