Kelantan Maju Dibawah Pimpinan 6 Wakil Agensi Kerajaan Persekutuan

Image may contain: 1 person, smiling, standing

Image may contain: 1 person, glasses

Image may contain: 1 person, smiling

Image may contain: 2 people, people standing

Image may contain: 1 person, smiling, sitting and suit

Image may contain: 1 person, smiling

Kelantan tidak harus menderita dari segi kewangan bagi PH….
Kelantan ramai lantikan peringkat pusat dengan elaun/gaji riban-riban setiap seorang

Kelantan ada:-

1. Senato Radzi Jidin – Timbalan Menteri Ekonomi
2. Senator Datuk Husam musa – Pengerusi KADA
3. Wan Cikgu Wan Rahim – Pengerusi KENAF Malaysia.
4.Datuk Nordin Salleh – Pengerusi Eksekutif Suruhanjaya Koperasi
5. Datuk Seri Supardi Md Nor – Pengerusi TEKUN
6. Datuk Sazmi Miah II – Pengerusi KESEDAR

Andainya ada kesepakatan dan kesedaran, 5 ribu seorang tiap bulan untuk PAKATAN HARAPAN ada dah 30 ribu tiap bulan.

KUT NYER KEDEKUT AWO BOLEH GAJI BESAR

INGAT …DEMO DUK SITU KERANA PARTI DAN PENYOKONG,KALAU KERANA BAKAT RAMAI LAGI HOK BOLEH PADA DEMO!

Tun M tinjau operasi AI China

PERDANA Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad dan isteri, Tun Dr Siti Hasmah Mohamad Ali bertemu Presiden China, Xi Jinping (dua dari kanan) di Beijing. – Foto NSTP

BEIJING: Tun Dr Mahathir Mohamad, hari ini, melakukan kunjungan bagi meninjau operasi syarikat pemula niaga terbesar dunia dalam kecerdasan buatan (AI), SenseTime Group Ltd, sehari selepas melawat Huawei yang juga terletak di Zhongguancun, iaitu hab teknologi Beijing.

Disifatkan sebagai antara kemuncak atur cara program sepanjang lima hari di ibu kota China, Perdana Menteri dibawa menyaksikan teknologi terkini AI dan penggunaannya dalam pengesahan wajah, penyelesaian bandar selamat, jentera tanpa pemandu dan penderiaan jauh.

Projek pembinaan hab AI pertama Malaysia bernilai lebih AS$1 bilion (RM4.13 bilion) sebelum ini diumumkan G3 Global Bhd dan SenseTime yang merancang membinanya dengan kerjasama China Harbour Engineering Company Ltd (CHEC), iaitu anak syarikat kontraktor China Communications Construction Company (CCCC).

Bersandarkan inti pati perjanjian, G3 menjelaskan, pihaknya akan terbabit sebagai pemudah cara, selain menyelaraskan penubuhan taman AI pertama di Malaysia itu, manakala SenseTime bakal menyediakan tenaga pakar industri dan sokongan teknologi, khususnya dalam pengkhususan pengecaman wajah serta objek.

SenseTime turut menyatakan komitmen untuk membantu pembangunan dan penyediaan silibus latihan untuk universiti, kolej dan sekolah. CHEC pula akan berkongsi tenaga pakar dalam kejuruteraan infrastruktur serta pembinaan.

Pengasas SenseTime, Prof Xiao’ou Tang, dalam kenyataan berkata syarikat berkenaan teruja untuk bekerjasama dengan Kerajaan Malaysia, golongan akademik dan peneraju sektor perniagaan menerusi perkongsian pengalaman serta kepakaran teknologi.

Algoritma pengesanan imej dibangunkan SenseTime, sejak empat tahun lalu menyaksikan sistem berkenaan ‘laris’ apabila pelbagai kontrak dimeterai dengan pengeluar telefon pintar utama dan beberapa syarikat telekomunikasi, selain jabatan polis China bagi menganalisis rakaman keselamatan serta membantu usaha penahanan suspek.

Melangkaui kejayaan sekadar pengecaman wajah dalam khalayak ramai, SenseTime meletakkan matlamat jangka panjang supaya teknologinya berupaya menjadi nadi pengesanan pelosok tempat, sama ada di persekitaran pusat beli belah, entiti keselamatan dan perkhidmatan pengenalan diri berdasarkan butiran muka seseorang.

Menempa kejayaan sedemikian, SenseTime yang kini mempunyai rangkaian pejabat di Hong Kong, Beijing, Shenzhen, Shanghai, Chengdu, Hangzhou, Kyoto, Tokyo dan Singapura, bakal menjadi penyedia algoritma AI terbesar China.

https://www.bharian.com.my/berita/nasional/2019/04/557602/tun-m-tinjau-operasi-ai-china?fbclid=IwAR1Dt81PB1sS9oUG1cCXDuUrA7LYoEGCBM0PIXFPPu3z180EQVb716WfBcg

 

Tun M – Insan Hebat, Anugerah Ilahi Kepada Negara Malaysia

Image may contain: 2 people, people standing and suit

Tun M Bukan Ulamak Tetapi Tun M Bersungguh-sungguh Memerangi Rasuah Dan Pecah Amanah Melebihi Ulamak Dan Ketua-Ketua Agama Islam Di Malaysia.

Kebanyakkan Ulamak Malaysia Terus Membisu Malah Bersama Melindungi Dan Membela Pelaku Rasuah dan Pecah Amanah Tanpa Segan Silu Sebagai Ulamak.

2 ULAMAK BISU

https://web.facebook.com/photo.php?fbid=1971843746259285&set=a.102005729909772&type=3&theater

Tun Dr Mahathir Telah Diberi Penghormatan Sebagai Pemimpin Asean Yangg Berucap Di Majlis Perasmian BRF2019.

Image may contain: 1 person, standing and suit

Image may contain: one or more people, crowd and indoor

Tun Dr Mahathir telah diberi penghormatan sbg satu2nya pemimpin Asean yg berucap di Majlis Perasmian BRF2019. (Belt and Road Forum)

Tun M mengupas peranan BRI (Belt & Road Initiative) dlm merapatkan hubungan antara Barat dan Timur utk kepentingan kerjasama yg lebih baik bagi semua warga dunia.

Tun M ada menyentuh mengenai sejarah Silk Road dan hubungannya dgn masa depan BRI, di mana ianya akan meletakkan kedudukan Malaysia di tempat yg strategik dalam kerangka BRI..

Tun M juga mengkritik kelemahan kuasa² besar yang membebankan negara² kecil dalam memelihara kebersihan laluan laut.

Tun M juga telah mencadangkan penggunaan teknologi terkini dapat penambahbaikan sistem laluan keretapi.

 

Hukum Sedekah Dengan Wang Haram

Hukum Sedekah dengan Uang Haram

Tiap umat islam tentu tidak asing dengan amalan mulia yang bernama sedekah menurut islam, dimana amalan tersebut tentunya diberikan untuk orang lain sesuai dengan kewajibannya yang terpenting terlebih dahulu yakni anak istri, orang tua, kerabat dekat, tetangga dan teman dekat, dan seterusnya hingga ke semua saudara yang membutuhkan.

ads

Tentu tidak ada rumusnya sedekah pada orang yang jauh sementara anak istri atau keluarga dan orang tua sendiri telantar ya sobat? Nah sobat, bersedekah memang dapat menambah pahala bagi orang yang melakukannya. Dengan bersedekah sobat dapat “menabung” amal sobat besok di hari pembalasan.

Allah berfirman: “Orang orang yang menafkahkan hartanya di malam dan siang hari, secara sembunyi sembunyi dan terang terangan, maka mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya. Tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” [QS. Al Baqarah, 274].

Sedekah dengan Uang Haram

Banyak cara untuk keutamaan sedekah, seperti memberi uang kepada orang yang membutuhkan, mengisi kotak amal, dsb. Yang menjadi salah kaprah adalah, banyak dari orang yang sedekah dengan uang haram, seperti uang hasil korupsi, mencuri, dsb. Mungkin orang tersebut berpikir dengan bersedekah dapat menghapus amal amal buruk orang akibat kejahatan yang dilakukannya tersebut.

Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya Allah itu bagus, tidak menerima kecuali dari yang bagus pula. Dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang orang beriman, sebagaimana Dia perintahkan kepada para Rasul, lalu berfirman: “Hai para Rasul, makanlah yang baik baik dan berbuatlah yang baik pula.” [Al Mu’minun, 51]. Dan firman “hai orang orang yang beriman, makanlah yang baik baik dari rizqi yang telah Kami berikan kepada kalian.” [QS. Al Baqarah, 172]. (Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam sobatbnya Shahih muslim).

Dari firman Allah dan hadist Rasulullah tersebut jelas ya sobat, bahwa Allah menyukai segala sesuatu yang bersih dalam artian bersih nilainya, bersih hatinya, bersih cara mendapatkannya, dsb. Dan harta dari uang haram itu sendiri tentu jelas bukan harta yang bersih ya sobat? bagaimana mungkin memberi kebaikan kepada orang lain dan berharap mendapat hikmah sedekah dari hasil kejahatan?

Harta yang Tidak Bernilai dan Tidak Berpahala Jika Disedekahkan

Nah sobat, untuk lebih memahaminya lagi, harta haram itu sendiri ada beragam pembagiannya, yakni sebagai berikut menurut para ulama,

  • Harta yang haram secara zatnya. Contoh: alkohol, babi, benda najis. Harta seperti ini tidak diterima sedekahnya dan wajib mengembalikan harta tersebut kepada pemiliknya atau dimusnahkan.
  • Harta yang haram karena berkaitan dengan hak orang lain. Contoh: HP curian, mobil curian. Sedekah harta semacam ini tidak diterima dan harta tersebut wajib dikembalikan kepada pemilik sebenarnya.
  • Harta yang haram karena pekerjaannya. Contoh: harta riba, harta dari hasil dagangan barang haram. Sedekah dari harta jenis ketiga ini juga tidak diterima dan wajib membersihkan harta haram semacam itu. Namun apakah pencucian harta seperti ini disebut sedekah? Para ulama berselisih pendapat dalam masalah ini. Intinya, jika dinamakan sedekah, tetap tidak diterima

Intinya ialah sebagai berikut ya sobat :

  • Harta dari uang atau benda yang tidak halal cara mendapatkannya, misalnya mencuri, korupsi, menipu, dll.
  • Harta atau benda dari hasil riba dimana hasil riba didapat dari uang orang orang yang berhutang.
  • Harta atau benda yang haram dari segi dasarnya misalnya daging babi, alkohol, daging anjing, dsb.
  • Harta yang disedekahkan dengan niat riya dan bermaksud meminta balas budi di kemudian hari.

Nah sobat, jadi jelas ya sobat, bahwa hukum sedekah dengan uang haram hukumnya dalam islam ialah dilarang, sebab harta tersebut tidak baik dari awal cara mendapatkannya, sehingga tidak pantas jika diberikan kepada orang lain terlebih jika mengharap pahala, tentunya tidak akan sebab tidak berkah dan tidak ada maknanya dalam islam.

Dalil Haramnya Sedekah dengan Uang Haram

Sedekah dengan uang haram sudah banyak dibahas dalam syariat islam ya sobat, dari beragam dalil berikut nantinya sobat akan memahami bahwa hukum bersedekah dengan uang haram apapun alasannya tidaklah diperkenankan dalam islam sebab sedekah ialah amalan mulia yang juga harus dilakukan dan diawali dengan cara yang mulia juga, yuk sobat simak selengkapnya, baca satu persatu untuk lebih memahaminya ya sobat.

1. Syekh Al Mubarakafuri dalam sobatb tuhfat Al Ahwadzi: Arti dari kata baik(Thayyib) di dalam hadits di atas adalah yang halal. Jadi, harta yang haram tidak dapat di terima oleh Allah, seperti komentar dari Syekh Al Mubarakafuri dalam sobatb tuhfat Al Ahwadzi, tentang arti baik (thayyib) dalam hadits di atas. Beliau bahkan menuqil maqolah dari imam Qurthubi yang berbunyi “Sesungguhnya Allah tidak menerima Shadaqah/zakat dengan harta yang haram, karena harta haram bukanlah milik orang yang bersedekah, dan dilarang baginya untuk menggunakannya. [Tuhfat Al Ahwadzi, Syarah sunan tirmidzi].

2. Dari Ibnu Umar RA:”Allah tidak akan menerima menerima Shalat orang yang tidak bersuci, dan tidak menerima sedekah/zakat dari harta ghulul(hasil curian atau korupsi).” [Shahih muslim bab Wujuub At Taharah li As Shalat].

3. (Musnad Ahmad 1/387). “Seorang hamba memperoleh harta haram lalu menginfakkannya seolah-olah diberkahi dan menyedekahkannya semua hartanya seolah-olah diterima melainkan usahanya itu makin mendorongnya masuk ke neraka, sesungguhnya Allah tidak akan menghapuskan keburukan dengan keburukan, akan tetapi menghapuskan keburukan dengan kebaikan; sesungguhnya kenistaan tidak akan menghapuskan kenistaan

4. Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,n “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah itu thoyyib (baik). Allah tidak akan menerima sesuatu melainkan dari yang thoyyib (baik).“ (HR. Muslim no. 1015).

5. (HR. Muslim no. 1014). “Tidaklah seseorang bersedekah dengan sebutir kurma dari hasil kerjanya yang halal melainkan Allah akan mengambil sedekah tersebut dengan tangan kanan-Nya lalu Dia membesarkannya sebagaimana ia membesarkan anak kuda atau anak unta betinanya hingga sampai semisal gunung atau lebih besar dari itu

6. (QS. Al Mu’minun: 51). “Wahai para Rasul! Makanlah makanan yang baik-baik (halal) dan kerjakanlah amal shalih. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan
Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah rezeki yang baik-baik yang telah kami rezekikan kepadamu.’

7. (QS. Al Baqarah: 172). “Wahai Rabbku, wahai Rabbku.” Padahal, makanannya dari barang yang haram, minumannya dari yang haram, pakaiannya dari yang haram dan diberi makan dari yang haram, maka bagaimanakah Allah akan memperkenankan do’anya?“ (HR. Muslim no. 1014)

Jika Seseorang Telanjur Sedekah dengan Harta Haram

Nah sobat, lalu bagaimana jika ada orang yang sedekah dengan harta haram, misalnya pencuri karena ia tidak tahu hukumnya atau mungkin karena ia bertaubat dan berharap dengan sedekah dapat mengampuni dosa mencurinya? untuk hal tersebut demikian menurut para ulama.

  • Jika bersedekah atas nama pencuri, sedekah tersebut tidaklah diterima, bahkan ia berdosa karena telah memanfaatkannya. Pemilik sebenarnya pun tidak mendapatkan pahala karena tidak ada niatan dari dirinya. Demikian pendapat mayoritas ulama.
  • Jika bersedekah dengan harta haram tersebut atas nama pemilik sebenarnya ketika ia tidak mampu mengembalikan pada pemiliknya atau pun ahli warisnya, maka ketika itu dibolehkan oleh kebanyakan ulama di antaranya Imam Malik, Abu Hanifah dan Imam Ahmad.
  • Jika pencuri bertaubat dan ingin berubah, harta hasil curian dapat diberikan kepada yang membutuhkan jika tidak dapat mengembalikan kepada yang berhak, namun hal itu semata hanya karena membersihkan harta saja dan tidak bernilai sedekah.

Kesimpulan

Dari segala pembahasan yang telah diulas di atas, dapat diambil kesimpulan berikut ya sobat,

  • Sedekah adalah amal yang amat dicintai Allah sebagai penyuci harta dan sebagai pelancar jalan rezeki dan keberkahan dunia akherat.
  • Sedekah harus dilakukan dengan harta atau benda yang berasal dari uang yang halal.
  • Sedekah dari uang atau benda hasil mencuri, korupsi, menipu, dsb tidak sah dan tidak mengurangi dosa akibat perbuatan buruk yang dilakukannya tersebut.
  • Sedekah dengan harta haram apapun niatnya dan caranya tidak diperbolehkan dalam islam.
  • Bagi pencuri atau pendosa yang ingin membuang harta haramnya dapat diamalkan kepada orang lain yang membutuhkan namun tidak dianggap sedekah, hanya sebagai jalan untuk bertaubat jika memang hasil harta haram tersebut tidak bisa dikembalikan kepada pemiliknya.

Jadi jelas ya sobat, yuk sedekah semampu kita saja tak perlu memaksakan dengan cara mencuri, jika memiliki niat yang sungguh sungguh untuk beribadah dan membantu orang lain tentu selalu ada jalan ya sobat. Demikian yang dapat disampaikan penulis, sampai jumpa di artikel islami berikutnya Terima kasih.

https://dalamislam.com/hukum-islam/hukum-sedekah-dengan-uang-haram

Pengurusan Wang Tidak Patuh Syariah

1 KESAN MAKAN HARAM1 SEDEKAH 1MDB1 KESAN HARTA HARAM1 HARAM TINGGALKAN.

Pengurusan Wang Tidak Patuh Syariah

PENGGUNAAN DAN PENGAGIHAN WANG TIDAK PATUH SYARIAH

Keharusan penggunaan harta yang haram digunakan untuk tujuan maslahah umum juga dapat dilihat berdasarkan peristiwa sewaktu Rasulullah S.A.W. menyuruh menyedekahkan kambing yang diberikan kepadanya. Kambing tersebut diambil dari sumber yang haram (diambil tanpa diketahui siapa pemiliknya), lalu Rasulullah S.A.W. menyuruh kambing tersebut disembelih dan diberikan kepada tawanan perang.

Sesuatu harta yang diperolehi dari sumber yang haram juga tidak wajar dimusnahkan terutamanya sekiranya harta-harta tersebut mempunyai manfaat.  

Walau bagaimanapun, dalam apa jua keadaan orang yang bersedekah dengan harta yang haram atau syubhah ke jalan kebajikan tetap tidak mendapat pahala sedekah, sebaliknya akan mendapat pahala dari sudut lain iaitu beroleh pahala disebabkan usahanya untuk melupuskan harta yang haram dan tidak menggunakan harta tersebut untuk dirinya dan ini adalah pahala disisi Allah S.W.T.

Manakala sumbangannya adalah mekanisme kebajikan yang menyampaikan harta yang mengambil faedah dari sedekah itu dan inilah pahala atas usahanya dengan izin Allah S.W.T.


Keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa, Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Islam 1971

Di negara kita Malaysia, ketetapan berkenaan penyaluran wang-wang haram telah diputuskan sejak dahulu lagi iaitu melalui keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa, Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Islam Kali Ke-3 pada 21hb. Jun 1971 yang telah memutuskan:

i.    Faedah yang diperolehi daripada wang simpanan yang dibuat oleh institusi Islam atau perniagaan atau badan kebajikan yang dianggotai oleh orang-orang Islam dalam mana-mana bank harus diterima oleh badan-badan itu atas alasan kecemasan ekonomi orang-orang Islam pada masa ini.

ii.   Faedah yang diperolehi daripada wang simpanan seseorang Muslim dalam mana-mana bank harus diterima olehnya atas alasan kerana kecemasan itu juga, tetapi wang faedah itu hendaklah dimasukkan dalam Baitulmal atau untuk kegunaan maslahah umum.

Keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa, Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Islam 2009

Melalui keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa ke-87, Majlis Kebangsaaan bagi Hal Ehwal Islam pada 23-25 Jun 2009, telah dinyatakan iaitu:

“Setelah meneliti keterangan, hujah-hujah dan pandangan yang dikemukakan, Muzakarah berpandangan bahawa di dalam Islam harta-harta yang diperolehi dengan cara yang tidak mematuhi syariah seperti riba, gharar, perjudian, penipuan, rompakan, rampasan, rasuah dan seumpamanya adalah haram dan tidak boleh digunakan untuk manfaat dan kepentingan diri sendiri serta perlu dibersihkan melalui kaedah-kaedah berikut:

i. Diserahkan kepada baitulmal untuk maslahah umum umat Islam seperti membiayai pembinaan atau penyelenggaraan jambatan, jalan, tandas dan seumpamanya;

ii.   Diserahkan kepada golongan fakir miskin; atau

iii. Jika harta tersebut merupakan harta rompak, curi dan seumpamanya, maka harta tersebut perlu diserahkan semula kepada pemiliknya. Jika pemiliknya telah meninggal dunia atau tidak dapat dijumpai, maka harta tersebut mestilah dikembalikan kepada ahli warisnya. Sekiranya tidak dapat diketahui pemilik atau ahli waris pemilik, maka harta tersebut hendaklah diserahkan kepada baitulmal”.


Keputusan Majlis Penasihat Syariah Suruhanjaya Sekuriti

Baitulmal juga telah disenaraikan oleh Majlis Penasihat Syariah Suruhanjaya Sekuriti dalam ketetapannya berkenaan Senarai Sekuriti Patuh Syariah pada 20hb. November 2008 yang mana antara lain menyebut:

i.    “Sekuriti patuh syariah” yang kemudiannya bertukar status kepada “tidak patuh syariah”
“… Walau bagaimanapun, sebarang lebihan keuntungan modal yang diperoleh daripada penjualan selepas hari pengumuman pada harga pasaran yang lebih tinggi daripada harga penutup pada hari pengumuman, hendaklah disalurkan kepada badan kebajikan atau baitulmal”.

ii.    Sekuriti patuh syariah
“… Sebarang keuntungan dalam bentuk keuntungan modal atau dividen yang diperoleh ketika atau selepas pelupusan sekuriti berkenaan hendaklah disalurkan kepada badan kebajikan atau baitulmal. Pelabur hanya berhak untuk memperoleh kembali kos pembelian asal sahaja”.

Pengklasifikasian sesuatu pelaburan yang mematuhi syariah (shariah-compliant securities) boleh dilihat dengan jelas melalui Senarai Sekuriti Patuh Syariah yang dikeluarkan Majlis Penasihat Syariah, Suruhanjaya Sekuriti Malaysia (SC) bertarikh 26hb. November 2010. Lebih dari itu, dinyatakan juga dalam senarai tersebut bagaimana aras sesuatu sekuriti itu diukur dari segi kehalalan dan kepatuhan prinsip syariahnya. Bukan itu sahaja, senarai tersebut juga dinyatakan syarikat-syarikat yang terkeluar atau tidak mematuhi syariah dengan jelas.

Selain dari itu, Majlis Penasihat Syariah Suruhanjaya Sekuriti juga telah mengeluarkan Senarai Sekuriti Patuh Syariah (List of Shariah-Compliant Securities) pada 25hb. Nov 2011 dan List of launched funds in relation to unit trust funds yang dikemaskini pada 31hb. Oktober 2011 yang mana jelas menyatakan dana-dana amanah yang mematuhi syariah dan tidak mematuhi syariah.

Titah DYMM Sultan Selangor

Di negeri Selangor, DYMM Sultan Selangor telah bertitah semasa Perasmian Dewan Undangan Negeri Selangor pada 10 Mac 2009 iaitu:

“Beta juga dengan sukacitanya mengambil kesempatan ini menyeru kerajaan negeri menyokong usaha Majlis Agama Islam Selangor (MAIS) memastikan penyaluran wang syubhah daripada mana-mana orang dan syarikat-syarikat yang beroperasi di Selangor ke akaun Baitulmal, MAIS. Wang syubhah ialah wang yang dihasilkan daripada aktiviti yang tidak diketahui status halal atau haram dan bercampur dengan perkara yang dilarang oleh syariah. Pengumpulan wang syubhah oleh MAIS ini akan digunakan untuk kepentingan umum masyarakat seperti pembinaan kemudahan awam yang manfaatnya kepada orang Islam dan juga bukan Islam. Keputusan untuk menyalurkan wang syubhah ini ke akaun Baitulmal telah dipersetujui dalam Mesyuarat Jawatankuasa  Baitulmal Kebangsaan Pada 19 Februari 2009 dan Majlis Penasihat Syariah (MPS) Suruhanjaya Sekuriti juga telah menyenaraikan Baitulmal sebagai badan penerima wang syubhah di dalam “Senarai Sekuriti Patuh Syariah Oleh Majlis Penasihat Syariah Suruhanjaya Sekuriti” bertarikh 28 November 2008.”

Keputusan Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Selangor

Sejajar dengan itu, satu ketetapan berkenaan penyaluran wang tidak patuh syariah atau wang haram ini juga telah dibuat melalui keputusan Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Selangor Bil. 1/2009 pada 18hb. Mac 2009 yang menyatakan:

i.    Wang tidak patuh syariah yang diperolehi boleh dijadikan sumber baitulmal dan harus dimasukkan ke dalam akaun baitulmal.

ii.   Penggunaan wang tidak patuh syariah harus untuk kegunaan menjalankan operasi perjalanan kerja di MAIS seperti pembinaan, penyelenggaraan bangunan, emolumen, pendidikan, pertanian, penyelidikan, perubatan, kemudahan asas seperti pembinaan dewan, tandas, jambatan dan lain-lain untuk kegunaan umum.

http://www.mais.gov.my/perkhidmatan/perkhidmatan-baitulmal/pengurusan-wang-tidak-patuh-syariah?start=2

Bolehkah terima pemberian dari sumber haram?

1 3 PENYAMUN

NAJIB MENCURI WANG NEGARA DAN DIMASUKKAN DALAM YAYASAN 1MDB KEMUDIAN DIBERIKAN  KEPADA IMAM UNTUK MELAKUKAN HAJI, DIBERIKAN KEPADA MAAHAD TAHFIZ UNTUK PARA PELAJAR MENGHAFAZ AL-QURAN.

ULASAN Perkara yang penting dalam transaksi kewangan, seseorang itu hendaklah tahu atas asas apa ia dibuat. Maksudnya, dia mesti jelas wang atau barang yang diterimanya atas dasar apa.

Jika yang diterimanya itu atas penjualan arak yang dia lakukan, atau judi yang dia terlibat atau riba yang berurusan dengannya, atau pelacuran yang terbabit maka ia haram.

Jika ia terima atas jual beli, atau bayaran hutang, bantuan, atau pemberian atau hadiah yang dia tidak terbabit dengan urusan kegiatan haram, maka ia pada asalnya adalah halal.

Sebagai perinciannya, saya sebutkan beberapa perkara berikut:

(1) Seseorang yang menerima wang dari pihak yang lain hendaklah memastikan atas transaksi apa wang itu diterima. Adapun urusan sebelum itu, yang tidak membabitkan diri penerima, maka itu tidak pertanggungjawabkan kesalahan itu ke atas penerima tersebut. Umpamanya, kakitangan kerajaan yang bekerja dalam urusan yang halal dan mendapat gaji, maka gaji itu halal.

Sekalipun kemungkinan sumber kerajaan dalam membayar membayar gaji itu diambil dari kegiatan yang haram seperti perjudian atau arak atau seumpamanya. Ini kerana urusan haram itu tidak membabitkan diri penerima gaji berkenaan dan gaji itu diterima atas kerjanya yang halal, bukan aktiviti yang haram.

(2) Hal yang sama, jika seseorang berhutang kepada kita, lalu dia datang membayar dari hasil wang haram yang diperolehinya seperti menang loteri. Kita halal mengambil hutang kita sekalipun dia bayar dari wang loteri berkenaan. Ini kerana yang haram ialah pemindahan wang dari syarikat loteri kepada yang berhutang, iaitu atas asas judi.

Sedangkan pemindahan wang tersebut kepada kita, atas asas membayar hutang, yang tiada kaitan dengan judi. Begitu juga, jika pengurus bank riba, atau tauke judi atau tauke arak datang ke kedai kita dan membeli barang atau makanan, halal kita menerima wang yang mereka bayar. Ini kerana wang itu diterima atas dasar jual beli, bukan judi, atau riba atau arak. Kegiatan yang salah ditanggung dosanya oleh pelakunya, sedang yang menjual barang halal kepada mereka tidak terlibat.

Asas dalam hal ini disebut oleh al-Quran (maksudnya):

“Dan tiadalah (kejahatan) yang diusahakan oleh setiap jiwa (seorang) melainkan dialah yang menanggung dosanya; dan seseorang yang boleh memikul tidak akan memikul dosa orang lain.” (Surah al-An’am, ayat 164)

(4) Dalil yang menunjukkan kenyataan ini, ialah amalan Nabi SAW yang menerima pemberian wanita Yahudi di Khaibar yang menghadiahkan baginda kambing baginda memakannya. Ini seperti yang oleh al-Bukhari dan Muslim. Walaupun Yahudi terkenal dengan penipuan, riba dan rasuah tetapi baginda tetap menerima hadiah mereka.

Begitu juga – seperti riwayat al-Bukhari – baginda pernah menggadai baju besi kepada Yahudi dan mengambil gandum untuk keluarga baginda. Baginda juga menerima jemputan makan roti bali dan minyak yang sudah berubah baunya dari dari seorang Yahudi. Ini seperti dalam riwayat al-Bukhari, Ahmad, al-Tirmizi dan lain-lain.

(5) Rasulullah SAW tidak boleh memakan sedekah. Ini adalah hukum untuk baginda dan Ahlul Bait. Suatu hari Barirah bekas hamba ‘Aisyah telah mendapat sedekah daging. Apabila daging itu dihidangkan kepada Nabi SAW, lalu baginda diberitahu bahawa daging tersebut adalah sedekah kepada Barirah. Baginda menjawab:

“Untuk dia sedekah, untuk kita hadiah.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Maksudnya, daging itu disedekah kepada Barirah, kemudian Barirah menghadiahkan kepada Nabi SAW. Jika ia disedekah kepada Nabi SAW, baginda tidak boleh makan. Walaupun asalnya sedekah, tetapi baginda menerima dari Barirah atas asas hadiah, maka halal untuk baginda. Di sini menunjukkan yang diambil kira transaksi antara pemberi dan penerima, bukan yang sebelum itu.

(6) Seorang lelaki bertanya kepada Abdulllah bin Mas’ud (maksudnya):

“Aku ada jiran yang memakan riba dan dia selalu menjemputku makan”. Jawab ‘Abdullah bin Mas’ud: “Engkau dapat makan, dosa ditanggung olehnya”. (Musannaf ‘Abd al-Razzaq).

Dalam riwayat al-Baihaqi, seseorang bertanya Ibn ‘Umar bahawa beliau ada jiran yang memakan riba atau mempunyai pekerjaan yang haram, kadang-kala dia jemput makan, bolehkah hadir? Jawab Ibn ‘Umar: Ya” (al-Sunan al-Kubra).

(7) Al-Syeikh al-‘Allamah Muhammad Solih ibn al-Uthaimin RH pernah ditanya mengenai hukum nafkah yang diterima oleh isteri dan anak dari suami yang terlibat dengan bank riba, apakah mereka boleh mengambilnya.

Beliau menjawab: “Ambillah nafkah itu dari bapa kamu. Kamu mendapat kenikmatan, dia pula mendapat dosa. Ini kerana kamu mengambil nafkah tersebut secara berhak. Harta padanya, dan kamu tiada harta. Kamu mengambilkan dengan cara yang benar.

Sekalipun kesalahan, balasan dan dosa ke atas bapa kamu, jangan kamu gusar. Nabi SAW pun menerima hadiah dari Yahudi, memakan makanan Yahudi, membeli dari Yahudi sedangkan Yahudi terkenal dengan riba dan harta haram, tetapi Rasulullah SAW memakannya dengan jalan yang halal. Maka, jika seseorang memilikinya dengan jalan yang halal, maka tidak mengapa.”

(8) Dr Yusuf al-Qaradawi ketika ditanya mengenai wang riba ke mana patut disalurkan, beliau menyebut antaranya: “Sebenarnya, wang tersebut keji (haram) jika nisbah kepada orang mendapatkan secara tidak halal, tetapi ia baik (halal) untuk fakir miskin dan badan-badan kebajikan… (penyelesaiannya) disalurkan ke badan-badan kebajikan iaitu fakir miskin, anak-anak yatim, orang terputus perjalanan, institusi-institusi kebajikan islam, dakwah dan kemasyarakatan…” (al-Fatawa al-Mu’asarah 2/411, Beirut: Dar Ulil Nuha).

(9) Walaupun harta atau pemberian dari harta yang haram itu boleh diambil, tetapi jika dengan pemberian itu menunjukkan secara jelas sikap bersekongkol dengan dosa maka ia diharamkan kerana reda dengan maksiat. Ini seperti seseorang membelanja makan dengan wang judi sempena kemenangan judinya. Atau dia mempromosi syarikat judi tersebut secara jelas dengan cara memberi bantuan, maka haram bersekongkol dengan kemaksiatan seperti itu.

(10) Maka fakir miskin yang mendapat bantuan kerajaan atau pihak lain dari sumber yang asalnya haram, mereka halal menerimanya dan tidak perlu dikembalikan. Dengan syarat mereka tidak terlibat secara langsung dalam mempromosikan aktiviti haram seperti perjudian dan arak.


PROF MADYA DATUK DR MOHD ASRI ZAINUL ABIDIN mufti Perlis. Tulisan ini asalnya dimuatkan di Facebook beliau dengan tajuk “hukum mengambil pemberian dari sumber yang haram”.

Asri menulis artikel ini bagi menjawab soalan sama ada boleh menerima wang daripada sumber haram atas nama bantuan. Antara dibangkitkan berkaitan gaji pekerja kerajaan yang mempunyai pelbagai sumber, termasuk hasil judi dan arak, bantuan anak dan bantuan diterima persatuan-persatuan.

https://www.malaysiakini.com/news/368337

ISTIDRAJ – MENDAPAT NIKMAT MELALUI PERBUATAN KEJAHATAN

1 ISTIDRAJ A1 ISTIDRAJ B1 ISTIDRAJ

ISTIDRAJ

Maksud Istidraj
Ianya adalah pemberian nikmat Allah kepada manusia yang mana pemberian itu tidak diredhaiNya. Inilah yang dinamakan istidraj.

 

Rasullulah s. a. w. bersabda :”Apabila kamu melihat bahawa Allah Taala memberikan nikmat kepada hambanya yang selalu membuat maksiat(durhaka),ketahuilah bahawa orang itu telah diistidrajkan oleh Allah SWT.”(Diriwayatkan oleh At-Tabrani, Ahmad dan Al-Baihaqi)

Tetapi, manusia yang durhaka dan sering berbuat maksiat yang terkeliru dengan pemikirannya merasakan bahawa nikmat yang telah datang kepadanya adalah kerana Allah berserta dan kasih dengan perbuatan maksiat mereka.

Masih ada juga orang ragu-ragu, kerana kalau kita hendak dapat kebahagian di dunia dan akhirat kita mesti ikut jejak langkah Rasullulah SAW dan berpegang teguh pada agama Islam.

Tetapi bagaimana dengan ada orang yang sembahyang 5 waktu sehari semalam, bangun tengah malam bertahajjud, puasa bukan di bulan Ramadhan sahaja, bahkan Isnin, Khamis dan puasa sunat yang lain.

Tetapi, hidup mereka biasa sahaja. Ada yang susah juga. Kenapa? Dan bagaimana pula orang yang seumur hidup tidak pernah sembahyang atau solat, puasa pun tidak pernah, rumahnya tersergam indah, kereta mewah menjalar, duit banyak, dia boleh hidup kaya dan mewah.

Bila kita tanya, apa kamu tidak takut mati? Katanya, alah, orang lain pun mati juga, kalau masuk neraka, ramai-ramai. Tak kisahlah! Sombongnya mereka, takburnya mereka.

Rasullulah SAW naik ke langit bertemu Allah SWT pun tidak sombong, Nabi Sulaiman, sebesar-besar pangkatnya sehinggakan semua makhluk di muka bumi tunduk di bawah perintahnya pun tak sombong!

 

Secantik-cantik Nabi Yusof dan semerdu suara Nabi Daud, mereka tidak sombong. Bila sampai masa dan ketikanya, mereka akan tunduk dan sujud menyembah Allah SWT juga.

Manusia istidraj – Manusia yang lupa daratan. Walaupun berbuat maksiat, dia merasa Allah menyayanginya. Mereka memandang hina kepada orang yang beramal.

“Dia tu siang malam ke masjid, basikal pun tak mampu beli, sedangkan aku ke kelab malam pun dengan kereta mewah. Tidak payah beribadat pun, rezeki datang mencurah-curah.

Kalau dia tu sikit ibadat tentu boleh kaya macam aku, katanya sombong.” Sebenarnya, kadang-kadang Allah SWT memberikan nikmat yang banyak dengan tujuan untuk menghancurkannya.

Rasullulah s. a. w bersabda: “Apabila Allah menghendaki untuk membinasakan semut, Allah terbangkan semua itu dengan dua sayapnya” (Kitab Nasaibul’Ibad)

Anai-anai, jika tidak bersayap, maka dia akan duduk diam di bawah batu atau merayap di celah-celah daun, tetapi jika Allah hendak membinasakannya, Allah berikan dia sayap. Lalu, bila sudah bersayap, anai-anai pun menjadi kelkatu. Kelkatu, bila mendapat nikmat(sayap), dia akan cuba melawan api. Begitu juga manusia, bila mendapat nikmat, cuba hendak melawan Allah SWT .

Buktinya, Firaun. Nikmatnya tidak terkira banyaknya, tidak pernah sakit, bersin pun tidak pernah kerana Allah SWT berikannya nikmat kesihatan. Orang lain selalu sakit, tetapi Firaun tidak sakit, orang lain mati, namun dia masih belum mati-mati juga, sampai rasa angkuh dan besar diri lantas mengaku dirinya tuhan. Tetapi dengan nikmat itulah Allah SWT binasakan dia.

Namrud, yang cuba membakar Nabi Ibrahim. Betapa besar pangkat Namrud? Dia begitu sombong dengan Allah SWT, akhirnya menemui ajalnya hanya disebabkan seekor nyamuk masuk ke dalam lubang hidungnya.

Tidak ada manusia hari ini sekaya Qarun. Anak kunci gudang hartanya sahaja kena dibawa oleh 40 ekor unta. Akhirnya dia ditenggelamkan bersama-sama hartanya sekali akibat terlalu takabbur. Jadi kalau kita kaya, jangan sangka Allah SWT sayangkan kita, Qarun lagi kaya, akhirnya binasa juga.

Jadi, jika kita kaji dan fikir betul-betul, maka terjawablah segala keraguan yang mengganggu fikiran kita. Mengapa orang kafir kaya dan orang yang berbuat maksiat hidup senang /mewah. Pemberian yang diberikan oleh Allah SWT kepada mereka bukanlah yang diredhaiNya. Rupa-rupanya ianya adalah bertujuan untuk menghancurkannya. Untuk apa hidup ini tanpa keredhaanNya?

Tetapi jangan pula ada orang kaya beribadat, masuk masjid dengan kereta mewah kita katakan itu istidraj. Orang naik pangkat, istidraj. Orang-orang besar, istidraj. Jangan! Orang yang mengunakan nikmatnya untuk kebajikan untuk mengabdi kepada Allah bukan istidraj. Dan jangan pula kita tidak mahu kekayaan. Kalau hendak selamat, hidup kita mesti ada pegangan. Bukan kaya yang kita cari, juga bukan miskin yang kita cari.

Tujuan hidup kita adalah mencari keredaan Allah SWT. Bagaimana cara untuk menentukan nikmat yang diredhai Allah SWT ? Seseorang itu dapat menyedari hakikat yang sebenarnya tentang nikmat yang diterimanya itu ialah apabila dia bersyukur nikmatnya. Dia akan mengunakan pemberian ke jalan kebaikan dan sentiasa redha serta ikhlas mengabdikan diri kepada Allah SWT.

Maka segala limpah kurnia yang diperolehi itu adalah nikmat pemberian yang diredhai oleh Allah SWT. Bila tujuan hidup kita untuk mencari keredhaan Allah SWT , nescaya selamatlah kita di dunia dan akhirat. In Sya Allah Taala. Semoga Kita semua mendapat keredhaan Allah SWT di dunia dan Akhirat.